Dwight Ramos masih siap menjawab panggilan Gilas

CALAMBA – Perjalanan internasional terbukti sulit selama pandemi COVID-19. Risiko yang terlibat, ditambah dengan protokol karantina yang terus berubah di berbagai negara, telah meyakinkan banyak orang untuk melupakan perjalanan.

Dwight Ramos bukanlah salah satu dari orang-orang itu.

Anggota kelompok pelatihan berusia 22 tahun Gilas Pilipinas terbang antara Amerika Serikat dan Filipina untuk menanggapi setiap kali tim nasional menelepon.

“Saya hanya merasa itu adalah tugas saya untuk datang ketika saya dipanggil. Kapan pun mereka memanggil saya, sebisa mungkin, saya akan berada di sana,” kata Ramos setelah berlatih di ‘gelembung pelatihan’ di Calamba, Laguna.

Sementara petenis Filipina-Amerika itu mengakui akan jauh lebih mudah jika dia tidak sering bepergian, dia juga tahu pelatihan akan terbukti sulit selama tinggal di Filipina.

“Biasanya kalau saya pulang itu hanya untuk terus berlatih karena di sini agak ketat karena protokol dan semacamnya, jadi saya tidak bisa berlatih kecuali ada. Baik di ‘bubble’,” ujarnya. “Saya terus berlatih di Amerika jadi saya siap ketika saya kembali ke sini ketika mereka menelepon. Semuanya cukup terbuka di sana sehingga saya bisa banyak berlatih dengan saudara saya.”

Bisa dikatakan, prosesnya tidak mudah untuk Ateneo Blue Eagle baru, tetapi tanpa ragu, itu sepadan.

“Saya pulang untuk natal, lalu saya kembali ke sini. Kemudian dibubarkan,” jelas Ramos, menyoroti momen ketika Samahang Basketbol ng Pilipinas harus membatalkan penyelenggaraan awal kualifikasi FIBA ​​Asia. Piala Januari karena adanya terus bertambah. kasus COVID-19.

“Setelah itu, saya kembali ke sini, tetapi ‘gelembung’ itu berhenti lagi. Saya pulang ke rumah, jadi saya berada di sana selama sebulan di mana saya juga mendapatkan vaksin saya. Sudah beberapa perjalanan, ”lanjutnya.

READ  Kevin Aprilio Shyly menjalani malam pertamanya bersama Vicy Melanie

Alih-alih merasa tidak enak dengan pembatalan tersebut, Ramos memilih untuk melihat sisi baiknya. “Setiap pertandingan dibatalkan, saya anggap lebih banyak waktu persiapan,” jelasnya.

Dibandingkan saat Ramos melakoni debutnya di timnas tahun lalu melawan Indonesia, skuad Gilas yang bergabung dengan Ramos kali ini jauh lebih muda.

Kejuaraan nasional saat itu menampilkan para pemain PBA dan veteran Piala Dunia FIBA ​​seperti Kiefer Ravena, RR Pogoy, Troy Rosario dan CJ Perez. Sekarang dia tidak punya pilihan selain mengambil peran kepemimpinan.

“Ketika saya pertama kali datang ke sini, saya tahu tim ini masih muda. Selama bulan saya pergi, para pelatih memperbarui para pemain baru untuk menjaga semua orang pada level yang sama. pertandingan sekarang jadi kami harus berharap kami siap, ”kata penjaga jangkung itu.

Playmaker setinggi 6 kaki 5 ini membuka karirnya di Gilas dengan lima poin, lima rebound, dan dua steal dalam kemenangan atas Indonesia.

Namun, kali berikutnya, dia membuat keributan dengan permainan sempurna melawan Thailand, mencetak 20 poin tanpa kehilangan satu tembakan pun sambil mengumpulkan tujuh rebound dan tiga steal dalam 20 menit.

Bahkan dengan semua pujian yang diterimanya, Ramos tidak membiarkan dirinya terlalu banyak memanfaatkannya.

“Tentu terasa menyenangkan, tapi saya berusaha untuk tidak terlalu memikirkannya karena setiap pertandingan berbeda. Kami menang melawan Thailand, tapi sekarang kami akan melawan Korea dan Indonesia dan itu adalah pertandingan yang sangat berbeda,” jelasnya dengan rendah hati.

“Anda tidak dapat mengukur apa pun pada dua game yang saya mainkan ini. Saya belum memainkan cukup banyak game untuk memiliki pengukuran, jadi saya harus terus meningkatkan dan bermain jadi kita akan melihat apakah saya memenuhi ekspektasi nanti. Saya mendengar beberapa hal yang orang katakan dan saya pikir itu adalah sesuatu yang harus saya capai. Saya harus terus berkembang. Jika itu yang mereka lihat dalam diri saya, maka saya rasa saya harus terus meningkatkan diri dan mencapai level di mana orang-orang menginginkan saya menjadi. “

READ  NUBUATAN SHIO Minggu 6 Desember 2020: Tiger Shio paling menguntungkan, naga terperangkap dalam kebohongan komersial
More from Benincasa Samara

Sempat melamar, Rizky Billar yang genit minta dicium Lesti

Jakarta, Insertlive – Rizky Billar a berikan sebuah cincin sebagai tanda keseriusan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *