E-sports: RSG SG S’pore dan Evos SG mengincar gelar M3 World C’ship dari Mobile Legends, Sport News & Top Stories

SINGAPURA – Kejuaraan Dunia M2 Mobile Legends: Bang Bang (MLBB) pada bulan Januari adalah turnamen esports internasional pertama yang diadakan di Singapura di tengah pandemi, dan kompetisi kembali dengan ledakan besar lainnya di bawah 11 bulan kemudian dengan tendangan cuti M3 pada hari Senin (6 Desember).

Edisi ketiga acara ini memiliki kumpulan hadiah yang lebih besar yaitu US$800.000 (S$1,1 juta) dibandingkan dengan M2 yang US$300.000. Enam belas tim dari seluruh dunia akan masuk kali ini, empat lebih banyak dari edisi sebelumnya.

Sementara M2 berlangsung di balik pintu tertutup, M3 akan melihat 178 penggemar menghadiri masing-masing dari enam sesi pertandingan yang dimainkan dari 17-19 Desember di Suntec Singapore Convention & Exhibition Center, termasuk grand final pada 19 Desember.

Turnamen MLBB unggulan juga akan menampilkan penobatan juara dunia baru, karena juara bertahan Bren Esports dari Filipina gagal lolos ke kompetisi.

Di antara favorit kali ini adalah ONIC Esports Indonesia yang mengincar treble setelah memenangkan gelar MLBB Professional League (MPL) Indonesia Season 8 dan ONE Esports Mobile Legends Invitational 2021 tahun ini.

Tim membuat debut kejuaraan dunia mereka, tapi percaya mereka bisa berjuang untuk penghargaan tertinggi.

Calvin “CW” Winata, 21, dari ONIC Esports, mengatakan: “Kami sangat percaya diri tetapi kami harus tetap fokus pada setiap pertandingan yang kami mainkan. Ada sedikit tekanan tetapi saya tidak berpikir itu akan mempengaruhi kami. tim.

“Kuncinya adalah memiliki komunikasi yang baik di dalam dan di luar permainan, ini adalah permainan tim jadi kami harus memiliki chemistry yang baik.”

Akan ada beberapa wajah yang familiar, dengan kembalinya tim seperti Todak Malaysia dan RRQ Hoshi dari Indonesia.

READ  Indonesia mengumumkan pembangunan pabrik baterai senilai $ 1,2 miliar dengan perusahaan Korea Selatan LG

Tim lokal RSG SG dan Evos SG juga lolos setelah mencapai final MPL Singapura pada Oktober lalu.

Todak mengharapkan persaingan menjadi lebih ketat daripada di Kejuaraan Dunia edisi sebelumnya, tetapi itu tidak menghentikan mereka untuk membidik gelar.

Mereka finis ketiga di M1 di Malaysia dan tersingkir pada hari kedua play-off braket bawah M2.

Sejak itu, mereka telah membuat perubahan pada daftar skuad dan menambahkan analis, pelatih, dan psikolog esports untuk membantu mempersiapkan turnamen.

Radzi “Ikuto” Rahman, Manajer Pengembangan eSports di Todak, mengatakan, “Kami memberikan pemain kami yang terbaik sehingga mereka dapat memberi kami hasil terbaik.

“Ketika Anda berada di panggung dunia, Anda akan selalu ingin kembali ke sini untuk mencoba meraih gelar.”

Evos SG, yang juga berharap untuk membuktikan keberaniannya melawan yang terbaik di dunia, memenangkan trofi MPL Singapura kedua berturut-turut pada bulan Oktober.

Pemain Evos SG Tristan “Gear”. Christopher Natanael, 16, mengatakan: “Sangat menyenangkan bisa bermain di lapangan kami. Tidak harus bepergian jelas baik bagi kami karena kami dapat memanfaatkan waktu perjalanan dan karantina sebaik-baiknya.

“Untuk menjadi yang teratas dan memenangkan seluruh turnamen benar-benar terasa seperti mimpi. Target kami adalah tampil bagus di gelar internasional dan menghadapi favorit turnamen.

Written By
More from Umair Aman
Benar-benar mengandalkan dukungan Eropa untuk debutnya di Le Mans – Sportscar365
Foto: GTWC Asia Dampak dari pembatasan perjalanan pada perjalanan anggota tim lokal...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *