Eko Roni Saputra ingin menghadapi pejuang Thailand untuk membalas kekalahan AFF Indonesia

Eko Roni Saputra telah mewakili Indonesia dalam kompetisi multinasional sebagai pegulat dan sekarang sebagai petarung di ONE Championship. Dia juga dengan bangga menyemangati rekan senegaranya setiap kali mereka membawa bendera mereka di olahraga lain.

Seperti yang terjadi awal tahun ini, saat Indonesia dan Thailand berhadapan di final turnamen sepak bola utama kawasan, Kejuaraan Federasi Sepak Bola ASEAN (AFF).

Sementara Indonesia dengan berani melawan hasil imbang 2-2 di leg kedua pertandingan mereka, mereka akhirnya kalah agregat 6-2 saat mereka kalah di leg pertama dari Thailand, 4-0.

Dalam sebuah wawancara baru-baru ini, Saputra berbagi bahwa meskipun dia tidak bisa berbuat apa-apa tentang hasil Kejuaraan AFF, dia akan berusaha membalas kekalahan ini dengan mengalahkan petarung Thailand di dalam lingkaran:

“Saya menantikan kesempatan ini! Teman-teman Thailand saya dari Evolve menertawakan saya karena ini. Saya mengatakan kepada mereka bahwa Indonesia akan menang, tetapi ketika kami kalah 0-4 di leg pertama, Dejdamrong mulai mengolok-olok saya. [laughing]. Orang-orang Thailand di sini kebanyakan adalah penggemar sepak bola, jadi ketika Indonesia kalah, mereka terus meneriakkan juara Thailand!

Meski tidak menyebutkan petarung tertentu, mungkin juara dunia Thailand di Evolve bisa membantunya memilih lawan yang layak membela kebanggaan tanah airnya.

Siapa tahu, mungkin keinginannya untuk menghadapi petarung terbaik Thailand di dunia akan begitu kuat hingga membawanya ke ONE Super Series. Dengan banyaknya talenta yang tersedia dan semua kompetisi seni bela diri yang tersedia di ONE Championship, kemungkinan Saputra tidak terbatas.


Eko Roni Saputra sedang beraksi

Eko Roni Saputra kalah dalam pertandingan pertamanya di ONE Championship World Stage dari Niko Soe dari Singapura pada April 2019 ONE: Roots of Honor. Namun, sejak itu menjadi satu-satunya kelemahan dalam rekor MMA profesionalnya.

READ  Saina Nehwal menjuarai Indonesian Masters setelah Carolina Marin pensiun karena cedera

Juara gulat nasional berganda Indonesia ini telah menunjukkan penguasaan permainan tanahnya dengan menyelesaikan tiga dari lima lawan terakhirnya dengan kuncian.

Sementara itu, kemenangan terakhirnya diraih Agustus lalu di ajang ONE: Battleground II. Dia mencetak KO 10 detik yang luar biasa atas Liu Peng Shuai, menunjukkan kekuatan KO yang menakutkan untuk dipasangkan dengan permainan tanahnya yang sudah mengesankan.

Sejak beralih ke MMA, petinju berusia 29 tahun itu nyaris tidak berkeringat, dengan tidak ada satu pun dari enam pertarungan pertamanya yang mencapai akhir ronde pertama.

Sehebat apa pun yang dia alami secara beruntun ini, ada alasan untuk percaya bahwa kita masih belum melihat yang terbaik dari Eko Roni Saputra.


Written By
More from Umair Aman
Gilas Pilipinas akan fokus pada FIBA ​​​​Asia Cup pada bulan Agustus
GILAS Pilipinas selanjutnya akan mengikuti ajang FIBA ​​​​Asia Cup pada Agustus mendatang...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *