Ekonomi sirkular didorong saat Filipina menghadapi krisis sampah

Bintang Filipina

26 Februari 2022 | 00:00

MANILA, Filipina — Filipina didesak untuk menetapkan kebijakan dan peraturan ekonomi sirkular karena negara tersebut menghadapi krisis sampah yang dapat memburuk di tahun-tahun mendatang.

Dalam sebuah laporan, Asian Development Financial institution Institute (ADBI) yang berbasis di Tokyo, lembaga pemberi pinjaman multilateral, mengatakan transisi ke ekonomi sirkular dapat mendorong pertumbuhan yang lebih baik dan menciptakan nilai lebih dengan lebih sedikit materials.

Saat ini, tidak ada strategi atau kerangka kebijakan ekonomi sirkular yang terintegrasi di Filipina.

Gregorio Bueta, seorang pengacara lingkungan, iklim dan keberlanjutan dan anggota fakultas dari Sekolah Hukum Ateneo de Manila, mengatakan Filipina menghadapi krisis limbah, mungkin d “besarnya tak terbayangkan”.

“Tidak heran jika Filipina mengalami krisis sampah. Semakin banyak orang, dan tinggal di daerah perkotaan yang padat, seringkali tidak terencana dengan baik dengan kondisi kehidupan yang buruk, hanya dapat menghasilkan lebih banyak sampah yang tidak dapat ditangani oleh sistem pengelolaan sampah yang sudah terbengkalai dan kelebihan beban,” kata Bueta, salah satu kontributor studi tersebut.

Negara ini menghasilkan 2,7 juta metrik ton sampah plastik setiap tahun, di mana 17% dari sampah plastik yang terkumpul dan 31% dari sampah yang tidak terkumpul dibuang ke laut.

Enam puluh persen sampah plastik yang masuk ke lautan juga berasal dari lima negara Asia, yakni China, Indonesia, Filipina, Thailand, dan Vietnam.

Proyeksi pemerintah menunjukkan bahwa sampah yang dihasilkan akan mencapai 23,6 juta MT pada tahun 2025 dari 21,4 juta MT pada tahun 2020.

Bueta menunjukkan bahwa krisis sampah di Filipina telah mendidih selama beberapa tahun dan semakin diperparah karena pandemi yang menyebabkan peningkatan sampah plastik dan medis.

READ  Citi Mengumumkan Keluar dari Bisnis Perbankan Ritel di 13 Negara Indonesia termasuk

“Sebagian dari masalahnya adalah kurangnya infrastruktur pengelolaan sampah di seluruh negeri. Hanya ada 237 tempat pembuangan sampah di seluruh negeri untuk melayani 1.634 kota dan kotamadya di negara itu,” kata Bueta.

Sebagai solusi untuk krisis sampah, Bueta mengatakan perlunya memiliki peta jalan untuk perjalanan menuju ekonomi sirkular, terutama karena transisi tidak akan terjadi dalam semalam di tengah perubahan dan reformasi politik yang diperlukan.

Dia juga menyerukan penegakan yang tepat dan efektif dari pengelolaan limbah dan undang-undang lingkungan lainnya.

“Akan sulit untuk menerapkan kebijakan baru seperti yang terkait dengan ekonomi sirkular jika undang-undang lain tentang pengelolaan sampah dan undang-undang lingkungan terkait tidak diterapkan dengan baik dan efektif,” kata Bueta.

“Bahayanya adalah ekonomi sirkular hanya akan berakhir sebagai salah satu dari kebijakan bagus di atas kertas. Negara-negara seperti Filipina jatuh ke dalam situasi ini, di mana undang-undang yang hebat dibuat hanya untuk akhirnya tidak berhasil diterapkan,” katanya.

Lebih lanjut, ahli berpendapat bahwa perubahan budaya dan sosial diperlukan di samping perubahan kebijakan.

Bueta mengatakan batu sandungan utama adalah kenyataan bahwa sebagian besar kebijakan hanya berfokus pada pengolahan limbah tanpa upaya yang sepadan untuk mengurangi timbulan sampah pada sumbernya.

“Jika pertumbuhan populasi terus mengkonsumsi dan menggunakan dengan cara yang sama seperti biasanya, plan atau sistem ekonomi sirkular apa pun pasti akan runtuh. Itu sebabnya proposal harus mencakup perubahan pola konsumsi dan produksi untuk menutup loop,” katanya.

Written By
More from Faisal Hadi
BLS International kembali menerima aplikasi visa untuk India, Spanyol, dan lainnya
BLS International mengatakan telah kembali menerima aplikasi visa untuk misi ke India,...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *