EKSKLUSIF: Jika India Bisa Raih TT Medal di Asian Games, Kita Juga Bisa Menang di Olimpiade, Kata Sharath Kamal | Berita Pertandingan Olimpiade Tokyo

NEW DELHI: Tenis meja India mendapat makeover di Asian Games 2018 di Indonesia. Achanta Sharath Kamal memimpin negara itu meraih kemenangan TT pertama mereka di Asiad – masing-masing perunggu di beregu putra, kemudian di nomor ganda campuran bersama Manika Batra. Keyakinan dari tiga tahun lalu itulah yang akan dibawa oleh empat pendayung India dalam penerbangan ke Tokyo ke Olimpiade, mulai 23 Juli.
Menandai penampilan Olimpiade keempatnya di Tokyo, Sharath akan menjadi pemain utama kuartet TT, yang juga termasuk Manika, Sathiyan Gnanasekaran dan Sutirtha Mukherjee sebagai tiga pemain lainnya.
Mengambil apa pun dari apa yang masing-masing dari keempat dapat lakukan di hari mereka, medali tunggal selalu terasa seperti tembakan panjang. Harapan terbesar ada di nomor ganda campuran (Sharath dan Manika), di mana hanya 16 tim yang akan bertanding.

(Kiri ke kanan, Sharath, Sutirtha, Manika dan Sathiyan – Getty Images)
“Mendapatkan medali akan sulit, tetapi di ganda campuran kami hanya berjarak tiga putaran dari medali,” kata Sharath dalam interaksi eksklusif dengan TimesofIndia.com.
Berbicara tentang pertunjukan mereka baru-baru ini, Sharath dan Manika mengalahkan pasangan Korea No.8 dunia saat itu Sang-Su Lee dan Jihee Jneon di final kualifikasi Olimpiade Asia. Pasangan Korea tersebut kini naik ke peringkat 6, sedangkan Manika dan Sharath saat ini berada di peringkat 19 dalam peringkat ganda campuran dunia.

Pada turnamen kualifikasi yang sama, Sathiyan dan Sutirtha memastikan debut Olimpiade mereka dengan mendominasi grup masing-masing. Sharath dan Manika mencapai Piala Olimpiade dengan finis kedua di acara peringkat teratas.
“Meskipun ini akan menjadi Olimpiade keempat saya, itu akan menjadi sesuatu yang baru karena situasi yang berlaku dengan Covid-19. Tetapi pada saat yang sama, kemampuan untuk memahami tekanan, stres, dan kecemasan yang muncul di Olimpiade Les adalah sesuatu yang akan berguna pada saat ini dengan pengalaman yang saya miliki, ”Sharath, yang juga memenangkan Qatar Terbuka tahun lalu, mengatakan kepada TimesofIndia.com untuk mengakhiri kekurangan trofi sepuluh tahunnya.

READ  Bagaimana cara menonton Six Nations dari mana saja

Tapi medali gandanya di Asian Games yang memberi Sharath, 39, harapan untuk membuat apa yang bisa menjadi hore terakhirnya di Olimpiade benar-benar berkesan.
“Kepercayaan diri yang paling banyak saya dapatkan dari dua tahun terakhir ini, terutama Asian Games 2018, dimana kami meraih dua medali perunggu. Itu yang memberikan kepercayaan diri, karena jika bisa mendapatkan medali di Asian Games, Anda bisa mendapatkan medali. di Olimpiade, ”kata pendayung veteran.
Tim tenis meja India menjadi tuan rumah kamp nasional bulan lalu menjelang Olimpiade, di mana Sharath berlatih dengan Manika, yang setuju untuk bergabung dengan kamp tersebut setelah awalnya memutuskan untuk melewatkannya dan berlatih di pangkalannya di Pune. .
“Kita mulai dari babak 16 besar, kemudian perempat final dan semifinal,” kata Sharath menjelaskan undian untuk nomor ganda campuran.

(Sharath dan Manika di Asian Games 2018 – Foto Twitter)
“Jadi kami hanya berjarak tiga pertandingan (menang) dari medali, yang membuatnya sangat realistis dan mungkin. Tentu saja, itu akan sangat sulit tetapi pada saat yang sama, ada peluang realistis bahwa kami bisa mendapatkannya. medali, karena kami telah mengalahkan pemain top, seperti (tim) No.6 dunia saat ini dari Korea dan beberapa pemain top lainnya dari turnamen sebelumnya.
“Jadi mudah-mudahan kami bisa memanfaatkan peluang dan menyampaikannya.”
India belum pernah memenangkan medali tenis meja di Olimpiade. Akankah statistik ini berubah di Olimpiade Tokyo? Jika jawaban akhirnya adalah ya, itu akan menjadi momen paling menentukan dalam tenis meja India.

READ  Demi mengatasi defisit finansial, presiden Barcelona dikabarkan memaksa pemotongan gaji Lionel Messi

Written By
More from Umair Aman

Penarikan atas transfer, agen Jadon Sancho mengakui dia dikira Man United

BOLASPORT.COM – Agen Jadon Sancho mengaku bingung Manchester United setelah kebuntuan atas...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *