Ekspor pertanian bisa diawasi setelah Indonesia tinggal

Eksportir khawatir penangguhan Indonesia atas pengiriman pertanian India dengan alasan kegagalan memenuhi standar sertifikasi dapat menyebabkan negara lain memperketat standar inspeksi dan kontrol untuk produk India, bahkan ketika New Delhi mengajukan tawaran diplomatik agar Jakarta mempertimbangkan kembali keputusannya.

India mengadakan musyawarah penting melalui berbagai saluran diplomatik dengan pihak berwenang Indonesia untuk pembebasan pengiriman yang terdampar dan mengakhiri penangguhan. Pemerintah berharap penangguhan bisa dicabut dalam seminggu atau 10 hari.

Indonesia menangguhkan pengiriman pertanian dari India pada 25 Maret setelah New Delhi gagal memenuhi persyaratan untuk memperbarui pendaftaran 26 laboratorium sertifikasi pangan untuk kacang tanah dan anggur. Akibatnya, beberapa pengiriman yang sudah dilakukan, termasuk rempah-rempah dan sereal, juga diblokir, menyebabkan ketidakpastian bagi eksportir India.

India tidak dapat memenuhi persyaratan pembaruan lab Jakarta pada Juni tahun lalu karena pandemi dan telah meminta perpanjangan 3-6 bulan. Permintaan perpanjangan ditolak oleh Indonesia pada bulan Februari karena ketidakpatuhan, dua pejabat pemerintah mengatakan kepada Mint.

India diekspor 1.774 crore kacang tanah di Indonesia pada 2020-21. Ekspor anggur hanya bernilai sekitar 1 crore tetapi penangguhan yang berkepanjangan dapat menghancurkan harapan untuk meningkatkan ekspor pertanian ke negara Asia Tenggara, kata para ahli.

“Sementara masalah pembaruan lab hanya untuk kacang tanah dan anggur, Indonesia menghentikan semua pengiriman produk tanaman termasuk biji-bijian dan rempah-rempah seperti cabai kering dll mulai tanggal 25 Maret. Kami sedang mendiskusikan hal ini dengan pihak berwenang Indonesia untuk mempercepat bea cukai, ” kata salah satu pejabat yang dikutip di atas.

Pejabat itu menambahkan bahwa pemerintah India telah menyediakan semua data yang diperlukan dan pendaftaran baru akan segera dilakukan.

READ  Vicky Prasetyo Pacari Kalina, Deddy Corbuzier Katakan ini

“Dampak langsung dari penangguhan tersebut adalah sebagian besar pengiriman pertanian yang ditahan berisiko terbuang. Kacang tanah, misalnya, mengembangkan mikotoksin jika tidak diangkut dengan cepat. Hal lain adalah bahwa penangguhan tersebut bertindak sebagai semacam acara whistleblowing,” kata seorang ahli dari lembaga penelitian nirlaba.

Negara-negara lain sekarang dapat memperketat rezim inspeksi, yang dapat berdampak negatif pada semua ekspor pertanian, para ahli khawatir. “Pengiriman yang seharusnya berjalan lancar sekarang akan mendapat pengawasan yang lebih ketat,” tambah pakar yang dikutip di atas. tunggu selama periode puncak covid-19.

Pertanyaan yang dikirim melalui email ke Kementerian Perdagangan dan Perindustrian dan APEDA tetap tidak terjawab hingga saat ini.

APEDA mengirimkan berkas baru ke Badan Karantina Pertanian Indonesia (IAQA) pada 7 April setelah mengumpulkan informasi dari semua laboratorium.

“Kami berhubungan dengan otoritas pertanian Indonesia. Meskipun sulit untuk mengatakan berapa lama prosesnya, itu bisa memakan waktu seminggu atau 10 hari, “tambah pejabat kedua.

26 laboratorium sertifikasi diperbarui untuk pendaftaran oleh otoritas Indonesia setiap tiga tahun, tetapi tahun ini pada bulan Juni, India tidak dapat mengumpulkan informasi dari laboratorium ini karena pandemi dan kemudian meminta perpanjangan enam bulan pada bulan Oktober. Namun, perpanjangan tidak diberikan meski data sudah diserahkan pada Februari lalu. Jakarta berhenti menerima pengiriman mulai 25 Maret dan izinnya habis.

Seorang pejabat pemerintah mengatakan kepada Mint bahwa IAQA mengeluarkan lima pemberitahuan ketidakpatuhan pada bulan Maret tahun ini – tiga terkait dengan cabai kering yang didukung oleh Dewan Rempah-rempah, dan dua terkait dengan kacang tanah, yang didukung oleh APEDA.

[email protected]

More from Benincasa Samara
Indonesia mencari kapal selam terlalu dalam untuk membantu
JAKARTA, Indonesia (AP) – Kapal-kapal Angkatan Laut Indonesia pada Kamis mencari kapal...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *