Emisi nol bersih dapat membantu Indonesia keluar dari perangkap pendapatan menengah: Bappenas

Jakarta. itu Badan Perencanaan Pembangunan Nasional, atau Bappenas, telah mengungkapkan bahwa mencapai nol emisi bersih akan membantu Indonesia menyelamatkan lingkungan dan keluar dari jebakan pendapatan menengah dengan harapan menjadi ekonomi terbesar di dunia pada tahun 2045.

Bappenas menyiapkan empat skenario yang menunjukkan kapan Indonesia akan mencapai nihil – yaitu, 2045, 2050, 2060, 2070. Semakin dini tenggat waktu, upaya Indonesia untuk mengurangi emisi seharusnya semakin kuat. Tetapi goal yang lebih ambisius akan menghasilkan manfaat ekonomi yang lebih besar bagi Indonesia.

“Skenario kami menggambarkan bahwa ekonomi hijau dan pembangunan rendah karbon dapat memacu pertumbuhan ekonomi berkelanjutan di masa depan dan membantu negara keluar dari jebakan pendapatan menengah pada tahun 2045,” kata Presiden de Bappenas, Suharso Monoarfa, pada pertemuan digital yang diselenggarakan oleh Komunitas Kebijakan Luar Negeri. Indonesia (FPCI) Selasa.

Grafik yang menunjukkan perhitungan Bappenas tentang pendapatan per kapita Indonesia untuk 2018-2045 berdasarkan skenario nol bersih yang dipilih. (Foto milik Bappenas)

Financial institution Dunia mendefinisikan ekonomi berpenghasilan tinggi sebagai negara dengan pendapatan nasional bruto (GNI) for each kapita lebih dari $ 12.535. Juli lalu, Lender Dunia mengklasifikasikan Indonesia negara berpenghasilan menengah ke atas PNB 2019 mereka berada pada $ 4.050, sedikit di atas batas bawah ambang batas $ 4.046 hingga $ 12.535.

Namun, Indonesia takut kembali ke statusnya sebagai negara berpenghasilan menengah ke bawah, karena ekonominya berkontraksi 2,07% di tengah pandemi 2020.

Bappenas memperkirakan bahwa jika Indonesia mengambil jalan yang lebih ambisius, pendapatan per kapita negara akan mencapai $ 14.019 pada tahun 2045. Negara ini juga dapat melampaui ambang batas pendapatan tinggi sebelum usia seratus tahun. Sebagai perbandingan, Indonesia hanya akan mencapai pendapatan for each kapita $ 13.024 pada tahun 2045 di bawah skenario 2070.

Grafik perhitungan Bappenas dari Indonesia
Grafik yang menunjukkan perhitungan Bappenas tentang total pertumbuhan PDB riil tahunan Indonesia untuk tahun 2021-2045 di bawah skenario nol bersih yang dipilih. (Foto milik Bappenas)

Perhitungan Bappenas menunjukkan bahwa emisi netto nol pada tahun 2045 dan 2050 dapat mendorong tingkat pertumbuhan complete produk domestik bruto (PDB) riil masing-masing sekitar 6,21% dan 6,06% (2021-2045). Skenario 2070 dapat menghasilkan total tingkat pertumbuhan PDB riil sebesar 5,82% dalam rentang waktu yang sama.

READ  Pihak Liyani kembali ke Indonesia setelah bersih dari pencurian, akan kembali ke Singapura untuk penuntutan terhadap jaksa

Analisis Bappenas juga menemukan bahwa skenario nol bersih dapat meningkatkan PDB tahunan sebesar 2% lebih tinggi dan meningkatkan pendapatan for every kapita hingga 2,5 kali lebih tinggi daripada status quo.

“Ini hasil dari produktivitas yang lebih tinggi dan biaya yang lebih rendah dari eksternalitas negatif hingga kapasitas lingkungan seperti polusi udara,” kata Suharso.

Menurut Menkeu, dorongan menuju web zero juga akan memaksa pemerintah untuk menerapkan kebijakan anggaran yang berwawasan lingkungan.

“Contoh yang sangat tidak populer adalah pengurangan subsidi bahan bakar hingga setidaknya 100 persen pada tahun 2030. Kami harus segera mulai secara bertahap. Selain menerapkan pajak karbon, kami akan secara bertahap meningkatkan hingga 50 persen. Seratus pada tahun 2030,” kata Suharso.

Selain itu, dalam konferensi yang sama, FPCI mendesak pemerintah untuk bertindak lebih cepat.

Presiden lembaga think tank Dino Patti Djalal berharap presiden akan memilih skenario sebelumnya – 2050 atau bahkan 2045 – karena planet Bumi berada dalam keadaan yang mengerikan.

Bulan lalu, Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan mengumumkan rencananya untuk mencapai emisi nol bersih pada tahun 2070. Dino kemudian menyatakan kekecewaannya atas focus on kementerian yang kurang ambisius, karena seharusnya merekalah yang akan membela gerakan tersebut.

“Jangan pikirkan resolusi yang paling sederhana karena jendela waktu hanya untuk 30 tahun ke depan,” kata Dino.

“Rumusnya adalah mengurangi emisi hingga 50% secara international hingga 2030 dan tambahan 50% hingga 2040. Selain itu, kurangi hingga 50% lagi hingga 2050 untuk menjaga pemanasan global tetap di bawah 1,5 derajat Celcius”.

Written By
More from Faisal Hadi

Data ritel yang mengecewakan, pembukaan Dow Jones kehilangan 275 poin

Jakarta, CNBC Indonesia – Bursa Amerika Serikat (AS) membuka perdagangan terkoreksi pada...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *