Empat belas spesies baru Tikus ditemukan di Indonesia

Sebuah tim ilmuwan internasional memeriksa 1.368 spesimen tikus dari pulau Sulawesi di Indonesia dan menemukan bukti yang jelas, sebagian besar konsisten untuk keberadaan 21 spesies di pulau itu, yang sebelumnya hanya tujuh yang dikenali.

Crocidura pallida, salah satu dari 14 spesies baru yang ditemukan oleh Esselstyn dkk. Kredit gambar: Kevin Rowe.

Tikus adalah kelompok mamalia yang beragam – 461 spesies telah diidentifikasi hingga saat ini – dan mereka memiliki distribusi yang hampir global.

Hewan kecil pemakan serangga ini lebih dekat dengan landak dan tahi lalat daripada mamalia lainnya.

“Ini adalah penemuan yang menarik, tetapi terkadang membuat frustrasi,” kata Dr Jake Esselstyn, ahli mamalia di Museum Ilmu Pengetahuan Alam dan Departemen Ilmu Biologi di Universitas Negeri Louisiana.

“Biasanya kami menemukan satu spesies baru pada satu waktu, dan ada sensasi luar biasa yang menyertainya. “

“Tetapi dalam kasus ini, itu luar biasa karena selama beberapa tahun pertama kami tidak dapat mengetahui berapa banyak uang tunai yang ada.”

Dr Esselstyn dan rekan-rekannya memeriksa banyak koleksi data genetik dan morfologis dari spesimen baru genus Tikus. Crocidure mereka kumpulkan antara 2010 dan 2018, dikombinasikan dengan spesimen lama yang dikumpulkan pada tahun 1916.

Secara total, mereka memeriksa 1.368 spesimen dan mengenali 21 spesies di Sulawesi, termasuk 14 spesies baru.

Keanekaragaman celurut yang diketahui di Sulawesi sekarang tiga kali lipat dari pulau lain mana pun.

“Taksonomi berfungsi sebagai dasar untuk begitu banyak penelitian biologi dan upaya konservasi,” kata Dr Esselstyn.

“Ketika kita tidak tahu berapa banyak spesies yang ada atau di mana mereka hidup, kemampuan kita untuk memahami dan mempertahankan kehidupan sangat terbatas. Penting bagi kami untuk mendokumentasikan dan menamai keragaman ini.

READ  Sarawak mengirimkan 105 ton oksigen cair ke Kalimantan Barat

“Jika kita dapat menemukan banyak spesies baru ini dalam kelompok yang relatif terkenal seperti mamalia, bayangkan seperti apa keragaman yang tidak terdokumentasi pada organisme yang kurang terlihat. “

tim kertas diterbitkan di Buletin Museum Sejarah Alam Amerika.

_____

Jacob A. Esselstyn dkk. 2021. Empat belas spesies tikus endemik baru (genus Crocidure) Sulawesi mengungkapkan pancaran sinar pulau yang spektakuler. Buletin Museum Sejarah Alam Amerika 454 (1): 1-108; doi: 10.1206 / 0003-0090.454.1.1

Written By
More from Faisal Hadi
Meteor jatuh di Tapanuli, para ilmuwan memperkirakan meteor mirip kondrit
Ilustrasi batuan meteor yang jatuh di Tapanuli. Foto kesopanan Ilmuwan tidak mempelajari...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *