[Exclusive] Amazon vs Future Group: keputusan arbitrase darurat sebelum 26 Oktober

Mukesh Ambani, Kishore Biyani dan Jeff Bezos & nbsp

New Delhi: Ada sidang arbitrase darurat pukul 5 pagi di Singapura pada Jumat 16 Oktober atas tuduhan pelanggaran kontrak oleh Kishore Biyani’s Future Group dengan menjual ke Ritel Reliance Mukesh Ambani seharga hampir Rs 25.000 crore. Keputusan arbitrase diharapkan selambat-lambatnya 26 Oktober. Keputusan arbitrase ini sangat penting karena akan menentukan nasib Reliance Retail yang akan mengakuisisi Future Retail.

  1. Arbiter tunggal dalam hal ini adalah VK Rajah, mantan Jaksa Agung Singapura.
  2. Future Retail, yang seharusnya diakuisisi oleh RIL, diwakili oleh Harish Salve.
  3. Future Coupons, entitas induk promotor Future Group, diwakili oleh pengacara Davinder Singh yang berbasis di Singapura.
  4. Amazon diwakili oleh mantan Pengacara Umum India, Gopal Subramanium.

ET Now adalah orang pertama yang mengungkapkan cerita tersebut pada 7 Oktober dari Amazon dengan mengirimkan pemberitahuan resmi ke Future Coupons, entitas promotor Future Group yang dipimpin oleh Kishore Biyani. Dalam waktu 24 jam, ET Now mengumumkan bahwa arbitrase akan dilakukan di Singapura.

“Pemberitahuan hukum yang dikirim ke Future Group terkait ketidakpatuhan dengan kewajiban kontrak. Amazon memperoleh hak kontrak tertentu ketika berinvestasi di grup Future. Ini termasuk hak penolakan pertama dan pakta non-kompetisi, ”kata seorang sumber tanpa menyebut nama.

“Kontrak dengan Future Coupons memiliki daftar, dan itu termasuk Reliance. Future Group tidak bisa pergi ke pesaing termasuk RIL untuk kesepakatan,” kata sumber lain yang dekat dengan Amazon.

Perselisihan lainnya adalah bahwa Amazon memiliki hak penolakan pertama atas keseimbangan dan aset para promotor Kupon Masa Depan. Sumber yang dekat dengan Future Group mengatakan ROFR hanya berlaku pada tahun ketiga transaksi dan kesepakatan RIL diumumkan pada tahun pertama. Sumber yang dekat dengan kamp Amazon mengakui bahwa ROFR untuk ekuitas mulai berlaku pada tahun ketiga, tetapi untuk aset segera setelah kesepakatan ditutup.

READ  Saat HS Prannoy yang tak kenal takut memadamkan api Chen Long

Dibebani dengan hutang lebih dari Rs 12.000 crore, Biyanis berusaha untuk menjual permata mahkota mereka – Future Retail – yang memiliki dan mengoperasikan toko Big Bazaar. Baru-baru ini, Kishore Biyani mengatakan kerugian senilai hampir Rs 7.000 crore telah terakumulasi dalam 3-4 bulan pertama pandemi dan tidak ada jalan keluar selain menjual. Dia juga mengakui bahwa akan lebih baik tumbuh dengan ekuitas daripada hutang.

More from Benincasa Samara

NUBUATAN SHIO Kamis 10 Desember 2020: Zodiak tikus menjadi sangat kasar, rangsangan monyet muncul

FIXPEKANBARU.COM – Zodiak Cina Cina yang menggunakan hewan untuk mewakili tahun, bulan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *