Factbox: Detail UU Sektor Keuangan Baru Indonesia

15 Des (Reuters) – Parlemen Indonesia pada hari Kamis menyetujui undang-undang keuangan yang merevisi lebih dari selusin peraturan yang ada, termasuk tambahan mandat bank sentral untuk mendukung pertumbuhan ekonomi dan meresmikan pembelian langsung obligasi pemerintah Negara.

Berikut adalah beberapa perubahan yang diperkenalkan dalam undang-undang baru, yang panjangnya lebih dari 500 halaman:

PERUBAHAN YANG MEMPENGARUHI BANK SENTRAL

  • Tujuan Bank Indonesia (BI) antara lain menjaga stabilitas sistem keuangan untuk mendukung pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan, dibandingkan hanya menjaga nilai rupiah berdasarkan undang-undang sebelumnya.
  • Ketentuan baru menyebutkan bahwa BI akan dapat menerbitkan peraturan arus modal yang mencakup repatriasi dan/atau konversi mata uang.
  • Persyaratan baru menyebutkan bahwa calon direksi BI tidak boleh menjadi anggota dan/atau pengurus partai politik pada saat pencalonan.
  • Undang-undang menetapkan batas waktu yang lebih ketat untuk sidang pencalonan dan pengukuhan anggota dewan oleh parlemen.

RESPON KRISIS

  • BI berwenang membeli obligasi langsung dari pemerintah jika presiden menyatakan situasi krisis. Sejauh ini, ini hanya diizinkan antara tahun 2020 dan 2022 sebagai tanggapan terhadap pandemi.
  • BI juga akan diizinkan untuk membeli obligasi korporasi yang dimiliki bank pada saat krisis, yang saat ini dilarang.
  • Undang-undang baru tersebut bertujuan untuk memperkuat mekanisme tanggap krisis, termasuk mengizinkan pemerintah untuk meminjamkan kepada Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) dan LPS untuk mengembalikan kepemilikan obligasi pemerintah kepada bank sentral, jika diperlukan untuk mengumpulkan dana.

MATA UANG DIGITAL BANK DAN ASET KRIPTO

  • Undang-undang tersebut mengakui rupee digital yang akan dikeluarkan oleh BI sebagai bentuk tambahan mata uang nasional, selain koin dan uang kertas.
  • Pengawasan dan pengaturan perdagangan aset digital seperti aset kripto akan menjadi tanggung jawab Otoritas Jasa Keuangan (OJK). Akan ada transisi bertahap dari peran-peran ini dari regulator komoditas.
READ  Ketua Menteri Tamil Nadu EK Palaniswami Mengatakan Dia Tidak Akan Mengijinkan Formula 3 Bahasa

PERLINDUNGAN KONSUMEN

  • Regulator keuangan diberi mandat untuk membentuk komite nasional untuk meningkatkan literasi keuangan dan memperluas akses ke produk keuangan.
  • Undang-undang memberikan hukuman, termasuk hukuman pidana, untuk perusahaan yang gagal memenuhi persyaratan perlindungan klien, seperti kegagalan untuk memberi tahu klien tentang risiko investasi.

PERBANKAN BULLION, PERDAGANGAN KARBON

  • Undang-undang tersebut memperkenalkan pembuatan bank emas batangan, atau bank untuk menyimpan, menukar, dan meminjamkan emas.
  • Ini juga memungkinkan pembentukan pertukaran karbon, dengan izin OJK, untuk memfasilitasi perdagangan karbon.
  • OJK akan mengawasi dan mengatur bank bullion dan pertukaran karbon.

PERUBAHAN LAIN

  • BI dan OJK akan bersama-sama mengawasi dan mengatur fintech.
  • Undang-undang mengatur tentang pembentukan badan pengawas OJK dan LPS serta penguatan badan pengawas BI.
  • Bank wajib mempublikasikan suku bunganya secara transparan untuk mendorong efisiensi.
  • SPL akan bertanggung jawab untuk menjamin polis asuransi.
  • Untuk itu, LPS akan memungut fee dari perusahaan asuransi.
  • Undang-undang memperkenalkan hukuman penjara untuk pihak yang mengendalikan perusahaan asuransi yang gagal memenuhi tanggung jawabnya.

Pelaporan oleh Stefanno Sulaiman; Editing oleh Gayatri Suroyo dan Ed Davies

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Written By
More from Suede Nazar
Selamat Ulang Tahun Katrina Kaif: Foto-foto gemilang yang membuktikan ‘Kat’ adalah harimau betina terpanas di Bollywood
Katrina Menyapu rumahnya Tidak diragukan lagi Katrina Kaif adalah salah satu diva...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *