Fakta dibalik kegagalan Egy Maulana Vikri bergabung dengan Saint-Etienne

Egy pernah berlatih bersama St. Etienne, bahkan kemampuannya membangkitkan minat klub Prancis itu.

Sekitar tiga tahun lalu salah satu talenta Indonesia yang sedang naik daun Egy Maulana Vikri dikaitkan dengan transfer ke klub Eropa dan sempat berlatih dengan salah satu klub Prancis, Saint-Etienne.

Dengan klub berjuluk itu Partai Hijau Kemampuan Egy dinilai cukup impresif, namun pada akhirnya ia gagal bergabung. Alih-alih Prancis, Egy akhirnya mengejar karier di Polandia, bersama Lechia Gdańsk.

Dengan Lechia Gdańsk, Egy berjuang di tim satelit mereka karena mereka perlu meningkatkan keunggulan fisik mereka. Agen Egy Dusan Bogdanovic mengungkap fakta di balik kegagalan Egy bermain di Prancis.

Hal tersebut diungkapkan Dusan di kanal Youtube Kemenpora. Dusan menjelaskan, kemampuan Egy untuk beraksi di lapangan sebenarnya cukup menjanjikan, namun ada beberapa hal lain yang perlu diperhatikan klub.

Target 50 dipublikasikan: 50 pemain terbaik di dunia

“Egy punya skill luar biasa. Kemampuannya benar-benar membuat saya takjub sebagai agen,” kata Dusan yang pernah berkarir di Indonesia sebagai pemain, membela Persikota Kota Tangerang.

“Saya berkesempatan membawanya ke AS Saint-Étienne. Salah satu klub yang banyak menghasilkan pemain muda. Setelah 10 menit menonton Egy bermain, mereka berkata: Dusan, apakah dia orang Indonesia?” memiliki kemampuan luar biasa, ”jelas Dusan.

Sayangnya, pujian terus berlanjut ketrampilan Egy du St. Étienne tidak cukup. “Kemudian mereka berkata kepada saya: Anda tahu sepak bola lebih dari adil ketrampilan, Pungkas pria asal 41 tahun itu Serbia itu.

Beberapa faktor yang sulit diatasi Egy di usia muda, salah satunya adalah perbedaan budaya dan bahasa. Étienne tidak dapat memberikan kontrak kepada pemain Medan tersebut.

READ  Koeman menginginkan Lukaku menggantikan Luis Suarez

Dusan sendiri masih percaya bahwa Eropa adalah tujuan sempurna bagi Egy dan yakin Egy bisa sukses dengan memulai karir bersama Lechia Gdańsk – yang berpartisipasi di level tertinggi di sepakbola Polandia.

Selain membawa Egy ke kancah Eropa, Dusan baru-baru ini juga membawa pemain muda Indonesia lainnya, Witan Sulaeman. Berbeda dengan Egy, Witan diangkut ke Serbia dan digembalakan bersama klub Radnik Surdulica.

Witan Sulaeman

Written By
More from Umair. Aman

McGregor menyelidiki masalah alkohol Hab Khabib

Jakarta, CNN Indonesia – Conor McGregor menuai kritik dari banyak orang setelah...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *