Fase baru dalam hubungan AS-China hadir dengan ujian untuk India

Tidak mungkin mengatur ulang hubungan apa pun selama era Trump yang bergejolak.

Pertukaran sengit antara pejabat senior AS dan China di Alaska pada hari Jumat, yang sepenuhnya terbuka di mata media yang berkumpul, menandai dimulainya fase baru dalam hubungan AS-China – fase yang datang dengan tantangan baru bagi India.

Sementara pertukaran publik yang sengit ini tampak seperti penyimpangan yang mengejutkan dari norma-norma diplomatik yang biasanya diikuti dalam pertemuan tertulis seperti itu, pada tingkat tertentu, hal itu diharapkan sepenuhnya.

Bagaimanapun, kedua belah pihak telah menjelaskan selama persiapan untuk keterlibatan langsung pertama pemerintahan Biden dengan China bahwa pertemuan Anchorage lebih tentang menggambar garis merah daripada upaya nyata untuk mengatur ulang. Bahkan deskripsi tentang pertemuan sebenarnya telah muncul sebagai poin perdebatan, yang oleh Beijing disebut sebagai “dialog strategis” bahkan ketika Washington membantah deskripsi itu.

Menteri Luar Negeri Antony Blinken, didampingi oleh Penasihat Keamanan Nasional Jake Sullivan untuk berbicara dengan anggota Politbiro Yang Jiechi dan Direktur Komisi Urusan Luar Negeri Pusat, dan Menteri Luar Negeri Wang Yi, mengatur nada dengan menyatakan “keprihatinan yang mendalam atas tindakan China, termasuk dalam Xinjiang, Hong Kong, Taiwan, serangan dunia maya terhadap Amerika Serikat dan pemaksaan ekonomi terhadap sekutu kami. ”

Tindakan ini, katanya, mengancam “tatanan berbasis aturan yang menjaga stabilitas global,” karena ia mempresentasikan pandangan pemerintahan Biden tentang hubungan dengan China sebagai “kompetitif di mana mereka seharusnya. Untuk menjadi, kolaboratif di mana mereka bisa berada, kontradiktif di mana mereka seharusnya. menjadi. ”

Yang terjadi selanjutnya adalah pidato selama 16 menit oleh Yang, melampaui pernyataan pembukaan dua menit yang diharapkan, yang dia katakan dia “merasa harus membuatnya” karena “nada bagian Amerika”. Tuan Yang mengkritik “apa yang disebut tatanan internasional berbasis aturan” yang katanya “didukung oleh sejumlah kecil negara” – “Quad” AS-India-Jepang-Australia, dalam hal ini, adalah bagian dari. Washington mengatakan itu melibatkan China dari posisi yang kuat – pertemuan Alaska dengan tajam mengikuti KTT para pemimpin Quad minggu lalu dan kunjungan Blinken baru-baru ini ke Jepang dan Korea Selatan – balas Tuan Yang, ÔÇťAmerika Serikat tidak memiliki kualifikasi untuk mengatakan bahwa ia ingin berbicara dengan China dari posisi yang kuat. Komentar tersebut dilaporkan secara luas di media Tiongkok, dipuji sebagai cerminan dinamika baru dalam hubungan tersebut.

Pesan Beijing adalah bahwa jika Washington mengharapkan pertemuan ini menjadi gambar garis merah satu arah, itu jelas salah. Sementara itu, pesan tegas Washington adalah bahwa pemerintahan Biden pasti tidak akan menjadi Obama 2.0, saat kedua belah pihak menekankan kerja sama.

Hal-hal penting yang perlu diingat

Hal utama yang dapat diambil dari Alaska adalah bahwa pengaturan ulang hubungan dari era Trump yang bergejolak tidak mungkin terjadi. Pada saat yang sama, permulaan yang sengit, yang pada tingkat tertentu merupakan hasil dari sikap publik oleh kedua belah pihak yang ingin mengirimkan pesan yang tepat kepada audiens rumah mereka, dapat memberi jalan untuk keterlibatan yang hati-hati.

Sementara China telah membuat konsesi untuk pergi ke Alaska, poin yang diangkat oleh para pejabatnya, kunjungan kembali ke Beijing oleh Mr. Blinken dalam beberapa bulan mendatang, jika itu terjadi, akan menggarisbawahi bahwa kedua belah pihak masih mencari ruang. bekerja sama di tengah dendam. . Keduanya, misalnya, mungkin masih setuju untuk bekerja sama dalam isu-isu seperti perubahan iklim, pemulihan ekonomi global, dan Afghanistan.

Hal lain yang perlu diingat adalah munculnya jalur pertempuran antara Washington dan sekutunya di satu sisi, dan Beijing dan sekutu utamanya terkait dengan Indo-Pasifik dan di sisi lain Eurasia, Rusia. China dengan cepat mengumumkan, menjelang pembicaraan Alaska, bahwa Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov akan mengunjungi Beijing, beberapa hari setelah Presiden Biden menyebut Vladimir Putin sebagai “pembunuh”.

Ini terutama akan menguji diplomasi India, dimulai dengan memengaruhi pasokan pertahanan India dari Rusia, dengan Amerika Serikat memperjelas bahwa impor peralatan Rusia seperti sistem pertahanan rudal S -400 akan mengakibatkan sanksi serta Amerika Serikat menahan tinggi. ekspor -tech. .

Ketika India menghadapi masalahnya sendiri dengan China dalam proses pelepasan yang lambat di sepanjang Garis Kontrol Efektif (LAC), ia masih memperjelas bahwa ia tidak ingin menjadi bagian dari aliansi apa pun. Keseimbangan ini tercermin dalam berbagai komitmen multilateral India, mulai dari Quad hingga pengelompokan seperti RIC (Rusia-India-China), BRICS, dan Organisasi Kerjasama Shanghai yang dipimpin oleh China dan Rusia.

Keretakan antara Amerika Serikat dan China juga akan berarti jalan setapak bagi India ke Dewan Keamanan PBB, di mana India menjalani masa jabatan dua tahun sebagai anggota tidak tetap, karena perpecahan antara AS, Inggris dan Prancis pada satu sisi dan Rusia dan China di sisi lain semakin berkembang, seperti yang terlihat dalam menanggapi kudeta Myanmar.

READ  Joe Biden mempersempit daftar wakil presidennya, dengan Karen Bass muncul sebagai salah satu dari beberapa pesaing utama
More from Casildo Jabbour
WHO “Mengidentifikasi Masalah” di Pabrik Pembuatan Vaksin Sputnik V di Moskow | Berita Dunia
Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan telah menemukan masalah di situs pengisian vaksin...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *