Fenomena misterius “laut susu” ditangkap untuk pertama kalinya oleh kamera

Awak kapal pesiar Ganesha sering menyaksikan matahari terbenam dan langit menggelap saat berlayar di Samudra Hindia bagian timur. Namun suatu malam di bulan Agustus 2019, keadaan menjadi sangat aneh. Seorang pelaut melihat ke bawah dari geladak dan melihat lautan memutih seperti susu.

“Tidak ada bulan. Ini memberi kesan berlayar di atas salju”, tulis mereka di buku catatan kapal. Mereka telah menemukan fenomena langka yang disebut “laut susu”.

Gambar direproduksi dengan izin dari para peneliti.

Selama berabad-abad, para pelaut telah menceritakan pertemuan mereka dengan “laut susu”, sangat jarang terjadi ketika area lautan yang luas menyala secara merata di malam hari. Laut susu bahkan disebutkan dalam cerita Moby Dick, di mana penulis Herman Melville menggambarkan seorang pelaut yang berlayar melalui “hantu air putih yang diselimuti”.

Tak satu pun dari awak kapal pesiar Ganesha yang tahu persis apa yang mereka saksikan malam itu di tahun 2019. Mereka mengambil beberapa foto untuk mendokumentasikan pemandangan itu, meskipun kondisi pencahayaannya buruk. Sekarang, hampir tiga tahun kemudian, para ilmuwan telah mengkonfirmasi bahwa apa yang dilihat kru bukanlah ilusi visual. Faktanya, itu adalah bakteri, menurut sebuah studi baru.

Bakteri bioluminesen

Foto-foto tersebut adalah gambar pertama yang dikonfirmasi dari fenomena yang dikenal sebagai ‘lautan susu’, suatu bentuk bioluminesensi laut yang langka yang memberikan permukaan laut tampilan surealis dari lapangan salju yang diterangi cahaya matahari di bawah langit yang gelap. Peristiwa ini hanya terjadi sekali atau dua kali setahun, biasanya di barat laut Samudera Hindia dan Benua Maritim, dan peneliti menduga itu adalah bentuk bioluminiscène.

Tapi tidak seperti bioluminesensi yang dihasilkan oleh fitoplankton di perairan yang terganggu, lautan susu menghasilkan cahaya yang konstan bahkan di perairan yang tenang. Bakteri kemungkinan bertanggung jawab atas proses ini, menghasilkan cahaya untuk berkomunikasi satu sama lain dan memicu respons cahaya. Tetapi Bima Sakti belum banyak dipelajari karena sifatnya yang terpencil, sulit dipahami, dan jarang terjadi.

“Saya akan mengatakan hanya ada segelintir orang yang hidup saat ini yang pernah melihatnya. Mereka tidak terlalu umum – mungkin hingga satu atau dua tahun di seluruh dunia – dan mereka biasanya tidak dekat dengan pantai, jadi Anda harus berada di tempat yang tepat pada waktu yang tepat,” kata Steven Miller, profesor ilmu atmosfer dan penulis studi. Penjaga.

Pada tahun 2021, Miller mengidentifikasi sepetak cahaya di lepas pantai Jawa, Indonesia yang membentang lebih dari 100.000 kilometer persegi. Dia pikir itu adalah peristiwa laut seperti susu tetapi tidak bisa memastikan tanpa ada laporan di lapangan. Dia menerbitkan hipotesisnya dalam sebuah artikel tahun lalu, berharap seseorang yang telah menjelajahi daerah itu pada akhirnya akan mengkonfirmasi firasatnya.

READ  Para astronom mengklaim menemukan planet mirip Bumi

Dan itulah yang terjadi, ketika seorang anggota kru Ganesha melakukan kontak. Miller mewawancarai kru dan membandingkan arah kapal dengan koordinat citra satelit. Ini membantu memastikan bahwa cahaya yang dia lihat dalam pengamatannya di tahun 2019 adalah Bima Sakti yang dilihat kru pada bulan Agustus tahun itu.

Berdasarkan wawancara dengan kru, Miller percaya fenomena pencahayaan itu kemungkinan disebabkan oleh bakteri. Vibrio harveyi, yang menjajah dan memakan alga. Ketika ada cukup banyak bakteri ini, mereka mulai memancarkan cahaya lembut. Bahkan toilet kapal, yang mengambil air dari laut, bersinar, menurut wawancara.

Bagaimana bakteri ini menerangi area lautan yang begitu luas tetap menjadi misteri. Namun, sekarang para ilmuwan dapat menemukan lautan susu melalui citra satelit, seperti yang ditunjukkan oleh penelitian ini, mereka dapat mengumpulkan data untuk melanjutkan penelitian mereka tentang apa yang memicu peristiwa ini. Miller bahkan berharap suatu hari kita bisa memprediksi di mana dan kapan lautan susu akan datang selanjutnya.

Studi ini dipublikasikan di ulasan PNAS.

Written By
More from Faisal Hadi
Postingan media sosial salah mengklaim Bulan ‘telah terbelah dua’
Hak Cipta AFP 2017-2022. Seluruh hak cipta. Sebuah foto yang diambil oleh...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *