FIBA menemukan titik temu saat SBP mendorong status Clarkson lokal

SBP mendorong FIBA ​​untuk mengidentifikasi pemain NBA Filipina-Amerika Jordan Clarkson sebagai pemain lokal alih-alih pemain yang dinaturalisasi menjelang Piala Dunia 2023

MANILA, Filipina — Meski Samahang Basketbol ng Pilipinas (SBP) menginginkan Jordan Clarkson bermain untuk Gilas Pilipinas sebagai pemain lokal, FIBA ​​perlu menemukan titik temu untuk aturan kelayakannya terlebih dahulu.

Presiden SBP Al Panlilio mengatakan lebih banyak pekerjaan perlu dilakukan karena federasi mendorong FIBA ​​​​untuk mengidentifikasi bintang Utah Jazz sebagai pemain lokal alih-alih pemain naturalisasi menjelang Piala Dunia 2023.

“Mereka berusaha mencari aturan yang bisa diterapkan ke semua negara yang tergabung dalam FIBA. Itu yang kita harapkan bisa kita kerjakan,” kata Panlilio, Kamis, 24 Februari.

“Kami ingin mengidentifikasi dia sebagai orang Filipina karena dia orang Filipina.”

Clarkson dapat masuk sebagai pemain lokal untuk tim nasional, tetapi tidak di turnamen yang disetujui FIBA.

Pemain Terbaik NBA Keenam Tahun ini mengenakan warna nasional di Asian Games 2018 karena aturan kelayakan yang lebih longgar, membantu tim meraih finis kelima.

Membuktikan keberaniannya sebagai bakat NBA yang sah, pemain Filipina-Amerika ini rata-rata mencetak 26 poin, 6,5 rebound, dan 5,5 assist meskipun memiliki waktu latihan yang terbatas dengan tim.

Namun, dalam acara FIBA, Clarkson mengisi satu-satunya tempat yang disediakan untuk pemain yang dinaturalisasi karena aturan kelayakan yang mengharuskan warga negara ganda untuk memperoleh paspor negara yang ingin mereka wakili sebelum berusia 16 tahun.

Aturan yang sama juga berlaku ketika Stanley Pringle dan Christian Standhardinger bergantian menjadi pemain naturalisasi dari Filipina di kualifikasi Asia untuk Piala Dunia 2019.

Pringle dan Standhardinger, bagaimanapun, bekerja sama dengan Clarkson di Asian Games 2018. Duo ini juga memenangkan emas untuk negara itu di Pesta Olahraga Asia Tenggara 2019.

READ  Kalah dari Real Madrid, Koeman dan Busquets punya alasan yang sama

“Itu selalu menjadi keinginan kami, tetapi jelas kami harus bekerja dengan FIBA ​​untuk itu. Ini bukan hanya masalah di Filipina, itu benar-benar kebijakan FIBA ​​yang ada di sana,” kata Panlilio.

Untuk saat ini, SBP hanya dapat menyilangkan jarinya seiring berjalannya waktu di Filipina yang menjadi tuan rumah bersama Piala Dunia bersama Jepang dan Indonesia pada Agustus tahun depan. – Rappler.com

Written By
More from Umair Aman
Luis Suarez mencetak gol, Atletico Madrid membungkam Celta Vigo 2-0
Vigo – Atletico Madrid mengalahkan Celta Vigo di Liga Spanyol 2020/2021. Los...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *