Final Liga Champions: Bayern Munich mengalahkan Paris Saint-Germain untuk mengamankan gelar Piala Eropa keenam

Final Liga Champions: Bayern Munich mengalahkan Paris Saint-Germain untuk mengamankan gelar Piala Eropa keenam

Kemenangan untuk juara Jerman itu mengamankan treble yang menguntungkan setelah itu juga memenangkan liga dan piala domestik awal tahun ini.

Terlepas dari semua bakat menyerang yang ditampilkan, satu gol sudah cukup untuk memisahkan kedua belah pihak dengan sundulan mantan pemain PSG Kingsley Coman dalam gol kemenangan pada menit ke-59.

Coman, pemain internasional Prancis, mengarahkan sundulannya ke sudut bawah untuk menambah satu trofi lagi ke lemari.

Pemain berusia 24 tahun ini telah memenangkan gelar liga di setiap musim yang dihabiskannya sebagai pemain profesional, dimulai dengan kemenangan PSG di Ligue 1 pada 2013.

Sementara itu, lebih banyak kekecewaan Eropa untuk PSG yang bermain di final pertamanya.

Juara Prancis, yang juga menawar treble, terobsesi untuk memenangkan Liga Champions sejak Qatar Sports Investments membeli klub Parisian itu pada 2011.

Lebih dari satu miliar dolar telah dihabiskan untuk skuad bermain, tetapi bintang-bintang seperti Neymar dan Kylian Mbappe tidak dapat membuat tim mereka melewati Bayern yang dominan yang masih tak terkalahkan pada tahun 2020.

BACA: Messi adalah ‘pilar’ proyek Barca baru, kata presiden klub sebagai pelatih yang ditunjuk Koeman

Final kandang kuda

Dimainkan secara tertutup di Estádio da Luz, ini bukanlah final klasik yang diharapkan banyak orang setelah kedua belah pihak mencetak gol dengan begitu bebas sepanjang turnamen.

Pemain asal Brazil Neymar digagalkan pembuka dengan penyelamatan luar biasa dari Manuel Neuer sebelum pemain Bayern Robert Lewandowski membentur tiang dan sundulannya diselamatkan selama babak pertama yang cerdik.

Lini pertahanan tinggi Bayern, dalam banyak hal kekuatan terhebatnya, juga memberi semangat kepada penyerang PSG secepat kilat.

Mbappe dan Neymar menghabiskan malam di pundak bek Bayern, menunggu pemicu untuk berlari di belakang, tetapi gagal melakukan konversi saat diberi kesempatan.

READ  Seorang pria ditikam, dirampok di kereta api Bronx sebelum mengejar penyerang

Babak kedua hampir tidak meningkat dalam hal kualitas dengan Coman memberikan satu-satunya bagian dari permainan menyerang yang menentukan.

“Memenangkan trofi hari ini adalah hal terbaik yang dapat terjadi pada kami. Kami bekerja sangat keras dan pada akhirnya berhasil menjadi tim terbaik di Eropa,” kata pemain sayap Bayern Serge Gnabry kepada BT Sport setelah pertandingan.

“Ini final, Paris ingin menang dan begitu pula kami. Tidak ada yang akan menyerah dengan mudah tapi kami berhasil lolos.

“Selama itu 0-0, itu akan selalu terbuka bagi kami. Tentu saja, mereka akan memiliki peluang. Untung mereka tidak mencetak gol dan beruntung kami bisa mencetak gol.”

BACA: Bayern mengalahkan Lyon untuk mengatur pertarungan final Liga Champions melawan PSG
Kapten Bayern Manuel Neuer mengangkat trofi Liga Champions di hadapan timnya.

Bayern yang dominan

Bayern telah menikmati dominasi domestik di Jerman – kini telah memenangkan delapan gelar Bundesliga berturut-turut – tetapi kesuksesan di Eropa sulit didapat sejak kemenangan terakhir Liga Champions pada 2013.

Namun, di bawah Hans-Dieter Flick, Bayern berada dalam rekor tak terkalahkan yang luar biasa dan difavoritkan untuk menang atas bintang PSG yang gemerlap.

Dengan kemenangan hari Minggu, itu menjadi tim pertama yang memenangkan semua 11 pertandingan Liga Champions dari penyisihan grup, mencetak 43 gol di pertandingan tersebut.

Striker Robert Lewandowski memiliki salah satu musim individu terbesar dalam sejarah kompetisi tetapi gagal mendapatkan dua gol yang dibutuhkan untuk menyamai rekor rekor Cristiano Ronaldo yaitu 17 dalam satu musim.

“Rasanya sangat menyenangkan. Itu semua yang Anda impikan sebagai seorang anak untuk datang ke Eropa dan memenangkan Liga Champions bersama klub hebat seperti Bayern,” kata bek kiri Kanada berusia 19 tahun Alphonso Davies, berbicara kepada BT Sport setelah pertandingan. . “Itu hanya menunjukkan tim yang saya miliki di sekitar saya.”

READ  84 Staf Tamil Nadu Raj Bhavan positif mengidap coronavirus

“Itu menunjukkan bahwa Anda dapat melakukan apa pun yang Anda inginkan. Saya senang berada di sini dengan medali Liga Champions di leher saya dan trofi di samping.

“Kami tahu legenda memenangi gelar ini sebelumnya, jadi sebagai anak muda yang datang Anda ingin mempertahankannya. Setiap pemain muda di klub ini lapar untuk memenangkan gelar karena mereka melihat idola mereka melakukannya.”

BACA: Liverpool akan menghadapi Leeds yang baru dipromosikan di putaran pertama pertandingan Liga Premier
Penggemar PSG bernyanyi di dekat Stadion Parc de Princes saat mereka bersiap untuk menyaksikan pertandingan tim mereka.

Liga Champions yang tak terlupakan

Itu pasti Liga Champions teraneh dalam sejarah kompetisi. Itu dimulai lebih dari setahun yang lalu pada Juni 2019 tetapi pandemi menyebabkan penundaan yang lama dan perubahan pada format turnamen.

Babak sistem gugur terakhir telah diadakan di balik pintu tertutup di Lisbon dalam kondisi terbatas, dengan satu pertandingan sistem gugur menggantikan pertandingan dua kaki.

Written By
More from Suede Nazar

Pembaruan kesehatan Amitabh Bachchan: Kondisi Big B stabil, saat ini dalam isolasi

Berita superstar Bollywood Amitabh Bachchan yang dites positif COVID-19 membuat seluruh negara...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *