FIR terhadap situs web karena menuduh jurnalis dan aktivis Kashmir berada di ‘penggajian India’

Gambar representatif dari barikade polisi J&K | Arsip foto: PTI

Ukuran teks:

Srinagar: Polisi di Jammu dan Kashmir pada hari Sabtu mendaftarkan FIR terhadap manajer situs web yang menyebut aktivis politik dan jurnalis yang berbasis di lembah itu sebagai “penggajian India”.

Polisi J&K mengatakan daftar itu diunggah dalam upaya untuk menciptakan psikosis ketakutan di antara mereka yang disebutkan dalam daftar.

Diterbitkan Kamis malam, daftar tersebut berisi nama-nama beberapa aktivis politik dan jurnalis, termasuk mereka yang bekerja untuk harian nasional dan saluran berita.

“Kantor polisi, Kothibagh dengan andal mengetahui bahwa materi propaganda diunduh dan disebarluaskan melalui URL situs web https:// Kashmirfight.Wordpress.com. Pesan-pesan yang diunggah ke URL tersebut merusak keutuhan, kedaulatan negara dan pemeliharaan perdamaian dan ketenangan, karena pengelola URL tersebut di atas sedang menyebarkan ideologi separatis dan terorisme dengan tujuan ‘Mencapai tujuan pemisahan UT dari J&K dari Union of India,” bunyi pernyataan polisi.

Pengelola URL sekarang telah dicadangkan untuk mengunggah pesan yang merusak integritas, kedaulatan, dan pemeliharaan perdamaian dan ketenangan, kata para pejabat.

Sementara pengelola halaman web dilaporkan menghapus posting beberapa waktu setelah dipublikasikan, daftar yang diduga berakhir di situs web media sosial serta aplikasi perpesanan berbasis internet.

“Tidak hanya itu, daftar politisi/media dan tokoh masyarakat serta pesan dari Lashkar-I-Islam diunggah dengan tujuan untuk menciptakan psikosis ketakutan di kalangan individu. Website/URL tersebut digunakan sebagai alat propaganda terhadap tindakan dan kebijakan hukum pemerintah dengan tujuan mengganggu perdamaian dan dengan demikian memprovokasi orang-orang biasa untuk melakukan kegiatan ilegal, ”tambah pernyataan polisi.


Baca juga: Mayat Rajouri muda yang terbunuh dalam pertemuan kontroversial dengan Shopian digali


Kategorisasi

Manajer URL telah mengklasifikasikan personel media dan aktivis sebagai A, B dan C, kata polisi.

READ  Klopp ingin mengorbankan trio Firmansah untuk memotong Ajax

Kategorisasi ini mirip dengan bagaimana J&K Police mengklasifikasikan pemberontak berdasarkan tingkat keterlibatan mereka dalam kegiatan militan. Postingan tersebut menuduh orang-orang dalam daftar berada di “penggajian India”.

Selanjutnya, kelompok penerbitan dan badan jurnalistik mengeluarkan pernyataan bersama yang mengatakan bahwa mereka “merasa sakit hati dengan propaganda yang tidak beralasan, yang bertujuan membawa nama buruk kepada individu dan institusi tanpa alasan atau pembenaran yang jelas.” .

“Sudah menjadi rutinitas bagi berbagai elemen dari semua pemikiran politik dan ideologis untuk menghakimi media Kashmir dan akhirnya membuatnya menjadi karung tinju yang sesuai dengan tujuan mereka,” kata pernyataan itu.

Menurut polisi, FIR telah terdaftar di bawah Undang-Undang Pencegahan Kegiatan Ilegal (UAPA) dan Bagian 506 (Intimidasi Pidana) KUHP India.

“Kasus ini menyerukan kehati-hatian masyarakat umum untuk tidak memperhatikan posting / URL yang menghina tersebut dan, di atas segalanya, untuk tidak membagikan posting tersebut lebih jauh dan menjadi cara transmisi posting ilegal semacam itu yang mungkin memiliki konsekuensi. legal, “pernyataan itu berbunyi. .

“Kasus ini juga telah mengirimkan pesan yang bergema melalui kalangan elemen-elemen tersebut, propagandis dan penjahat bahwa, apa pun tingkat dan tingkat rencana jahat mereka, mereka tidak dapat lepas dari cengkeraman lembaga yang dituntut dengan penerapan hukum,” tambahnya. .


Baca juga: Kejahatan Pakistan tidak mereda, jadi CRPF mencari lahan untuk kamp di 29 situs J&K


Berlangganan saluran kami di Youtube & Telegram

Mengapa media berita dalam krisis dan bagaimana cara memperbaikinya

India semakin membutuhkan jurnalisme yang bebas, adil, tanpa hambatan dan mempertanyakan karena menghadapi banyak krisis.

Tapi media berita berada dalam krisis mereka sendiri. Ada PHK brutal dan pemotongan gaji. Jurnalisme terbaik adalah menyusut, menyerah pada tontonan kasar di prime time.

READ  Skenario Inter Milan lolos ke 16 besar Liga Champions, Real Madrid harus jadi korban

ThePrint mempekerjakan reporter, kolumnis, dan editor muda terbaik. Mendukung jurnalisme dengan kualitas ini membutuhkan orang-orang yang cerdas dan bijaksana seperti Anda untuk membayar harganya. Apakah Anda tinggal di India atau di luar negeri, Anda dapat melakukannya di sini.

Dukung jurnalisme kami