Fosil Paus Berusia 36 Juta Tahun Ditemukan di Gurun Peru

Tengkorak basilosaurus, paus purba, terlihat di Lima, Peru

Lima:

Ahli paleontologi pada hari Kamis mengungkap sisa-sisa fosil paus purba yang menghuni laut 36 juta tahun yang lalu, ditemukan tahun lalu di gurun Peru.

“Kami mempersembahkan basilosaurus Peru yang baru, itu adalah tengkorak lengkap paus purba yang hidup 36 juta tahun lalu,” kata ahli paleontologi Mario Urbina, kepala tim, kepada AFP.

Urbina mengatakan basilosaurus ditemukan pada akhir tahun 2021 di gurun Ocucaje di departemen Ica, sekitar 350 kilometer (215 mil) selatan Lima. Bentang alam yang sunyi adalah laut dangkal jutaan tahun yang lalu, dan bukit-bukit pasirnya telah menghasilkan sejumlah besar sisa-sisa mamalia laut purba.

“Ocucaje Predator”, sebagaimana para peneliti menyebutnya, memiliki panjang sekitar 17 meter (55 kaki) dan menggunakan giginya yang besar dan kuat untuk memakan tuna, hiu, dan kumpulan sarden.

“Penemuan ini sangat penting karena tidak ada spesimen serupa lainnya yang ditemukan di mana pun di dunia,” kata Urbina, seorang peneliti di Universitas Nasional San Marcos, di Lima.

Anggota tim Rodolfo Salas-Gismondi menjelaskan bahwa basilosaurus berbeda dari spesies paus purba lainnya yang diketahui dalam ukuran dan perkembangan giginya, yang keduanya mengindikasikan hewan itu kemungkinan berada di puncak rantai makanan.

“Ini adalah penemuan yang luar biasa karena kondisi pelestariannya yang sangat baik,” katanya kepada AFP. “Hewan ini adalah salah satu pemangsa terbesar pada masanya.”

“Saat itu, laut Peru sedang hangat,” tambah Salas-Gismondi, yang mengepalai departemen paleontologi vertebrata di Museum of Natural History di Lima. “Berkat fosil jenis ini, kita dapat merekonstruksi sejarah laut Peru.”

Cetacea pertama, seperti Basilosaurus, berevolusi dari hewan darat sekitar 55 juta tahun yang lalu.

READ  Senat AS meloloskan RUU yang melarang semua produk dari Xinjiang China Chinese

Pada akhir Eosen (antara 56 dan 34 juta tahun yang lalu), cetacea telah sepenuhnya beradaptasi dengan kehidupan laut.

Paus belum berevolusi dan hampir semua cetacea adalah makropredator laut, menurut tim peneliti.

Gurun Ocucaje kaya akan fosil, kata para peneliti, memberi para ilmuwan bukti evolusi selama 42 juta tahun.

Fosil lain yang ditemukan di sana termasuk paus kerdil berkaki empat, lumba-lumba, hiu, dan spesies lain dari periode Miosen (antara 23 dan 5 juta tahun yang lalu).

(Kisah ini belum diedit oleh staf NDTV dan dibuat secara otomatis dari umpan sindikasi.)

More from Casildo Jabbour
Pembaruan dari seluruh dunia
Peter Hotez, dekan pendiri dan kepala Sekolah Kedokteran Tropis Nasional Kedokteran Baylor,...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *