Gambar satelit dari kawah mengungkapkan kekuatan asteroid dan meteorit yang menghantam Bumi

Mereka terlihat seperti sesuatu yang akan Anda temukan di galaksi yang sangat jauh.

Tapi citra satelit yang luar biasa ini menunjukkan dampak destruktif yang diukir asteroid dan meteorit ke permukaan bumi, menghasilkan sejumlah pemandangan yang sangat indah.

Foto yang menarik perhatian ini berada di atlas berbagai kawah pertama di dunia yang dapat ditemukan di seluruh dunia.

Citra satelit menakjubkan yang menunjukkan dampak merusak yang ditorehkan oleh asteroid dan meteorit di permukaan bumi, seperti Shoemaker di Australia Barat (foto)

Foto menarik di atlas kawah pertama di dunia yang ditemukan di seluruh dunia, seperti Lonar di India (foto)

Buku besar 600 halaman menampilkan lebih dari 200 situs yang dibentuk oleh asteroid dan komet yang bertabrakan dengan planet, pada peta topografi resolusi tinggi dan citra satelit.

Ini mencakup deskripsi geologi terperinci dan foto lanskap berbatu yang menakjubkan.

Berjudul Struktur Dampak Terestrial, dua volume mencakup “detail penting” tentang setiap kawah tubrukan, termasuk yang kini telah menghilang dari pandangan.

Sebagian besar kawah hanya bertahan beberapa ribu tahun sebelum terisi atau terkikis, dan hanya dapat diidentifikasi dengan perubahan unik pada mineral tanah karena gelombang kejut yang diciptakan selama tumbukan. .

Rekan penulis Profesor Thomas Kenkmann dari Universitas Freiburg di Jerman mengatakan: “Pembentukan kawah oleh asteroid dan komet selalu menjadi proses fundamental di tata surya.

Buku besar 600 halaman menampilkan lebih dari 200 situs seperti Serra da Cangalha di Brasil (foto) yang dibentuk oleh asteroid dan komet yang bertabrakan dengan planet ini.

“Saat planet-planet tumbuh bersama bulannya, dampak ini memainkan peran penting dalam meningkatkan massa planet, membentuk permukaan benda-benda planet dan kemudian memengaruhi perkembangannya juga. “

“Dan dampak meteorit yang lebih besar pada akhirnya memengaruhi perkembangan kehidupan di Bumi.

Para peneliti menggunakan satelit radar orbit rendah yang dijuluki TanDEM-X antara tahun 2010 dan 2016 untuk mengukur setiap kawah yang diketahui di permukaan bumi dengan akurasi ketinggian hingga satu meter.

Pengukuran ini membantu mereka membangun model medan digital dari semua kawah yang diketahui, termasuk Kawah Manicouagan di Kanada, Cerro do Jarau di Brasil, Shoemaker di Australia Barat dan Gweni-Fada di Chad, Afrika.

Profesor Kenkmann berkata: “Penerbangan antarplanet dan luar angkasa selama 50 tahun terakhir telah memberi kami peta rinci dari permukaan kuno yang tertutup kawah dari tata surya tetangga kita.

Sebagian besar kawah, seperti Ries di Jerman (foto), hanya bertahan beberapa ribu tahun sebelum diisi atau terkikis, dan hanya dapat diidentifikasi dengan perubahan unik mineral tanah akibat gelombang. guncangan tercipta saat benturan.

Bagi Bumi, rekor kawah tubrukan dunia hanyalah sebagian kecil dari pemboman yang harus ditanggung planet kita.

Buku-buku tersebut juga memperkenalkan pembaca pada dasar-dasar kawah tubrukan, penginderaan jauh radar, dan memberikan rincian tentang misi TanDEM-X dan kerja lapangan yang dilakukan oleh para peneliti.

Kawah terkenal seperti kawah Vredefort dan Chicxulub di Semenanjung Yucatan, Meksiko, yang mengakhiri dinosaurus, juga terdaftar di atlas.

Diperkirakan memiliki diameter 185 mil dan kedalaman 25 mil, kawah terbesar dan tertua di dunia, Vredefort, muncul saat meteorit atau asteroid menghantam tempat yang sekarang disebut Afrika Selatan lalu. berusia sekitar 2,02 miliar tahun.

Sulit untuk menilai besarnya tabrakan ini, karena kawah telah menyempit dan, dalam banyak kasus, menghilang.

Profesor Kenkmann berkata: “Permukaan planet kita terus berubah dan setelah beberapa ribu tahun kawah bisa menghilang.

“Di beberapa di antaranya, terbentuk danau atau terkubur, yang lainnya benar-benar terkikis.

“Tapi gelombang kejut menciptakan perubahan unik pada mineral di dalam tanah, jadi meskipun Anda tidak bisa melihat kawahnya, tanda kejutnya masih ada.

“Apa yang kami simpulkan dalam atlas ini adalah semua struktur benturan yang dikonfirmasi, bahkan yang tidak Anda lihat.”

Pengukuran membantu mereka membangun model medan digital dari semua kawah yang diketahui, termasuk kawah Manicouagan di Kanada dan Cerro do Jarau di Brasil (foto)

Kawah terbesar di Inggris berada di bawah air, sekitar 40 km di lepas pantai barat laut Skotlandia, jadi tidak ada di atlas.

Lubang bawah air, pertama kali ditemukan pada 2008, digali ketika tiga miliar ton batu menabrak Cekungan Mich antara Kepulauan Lewis dan Harris di Hebrides Luar dengan kecepatan 40.000 mil. per jam.

Ditanya tentang kawah favoritnya, Profesor Kenkmann berkata: “Saya memiliki hubungan khusus dengan kawah tempat saya bekerja di ladang, terkadang dalam kondisi penuh petualangan.

“ Kawah Australia seringkali membutuhkan akses helikopter dan kemudian Anda sendirian di dalam selama beberapa minggu untuk memetakan dan menyelidiki struktur kawah.

‘Keren sekali.’

Dia menambahkan, “Hal ini juga menarik untuk mempelajari kawah Upheaval Dome yang spektakuler secara morfologis di Utah di Taman Nasional Canyonlands di dataran tinggi Colorado.

“Kawah ini sangat terkikis dan menawarkan gambaran 3D lengkap tentang apa yang terjadi pada bebatuan di bawah kawah.

“Ngomong-ngomong, kawah ini awalnya dianggap sebagai kubah garam sampai kami bisa mendeteksi mineral yang terkejut dan membuktikan asal tumbukannya.”

Buku-buku tersebut, dikirim dalam satu set kotak, tersedia untuk dibeli dari situs penerbit Verlag Pfeil.

Written By
More from Faisal Hadi

Danau yang ditemukan di Mars mengandung air asin: Okezone techno

KELOMPOK Peneliti internasional dari Italia, Jerman dan Australia telah menemukan danau air...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *