Gamer menyambut kesepakatan Activision Microsoft dengan optimisme hati-hati

Rekam jejak Activision dengan beberapa game-nya juga semakin tidak merata. Pada bulan November, itu menunda rilis baru untuk Diablo dan Overwatch. Pada bulan yang sama, Call of Duty: Vanguard yang baru secara luas dikritik karena membosankan dan penuh dengan masalah.

Parris Lilly, streamer video game dan co-host Radio Gamertag, mengatakan kesepakatan Microsoft untuk membeli Activision tidak hanya akan membantu Xbox Game Pass, layanan berlangganan video game Microsoft, tetapi juga memungkinkan pengembang Activision untuk keluar dari treadmill. Membeli Microsoft dapat memungkinkan pengembang untuk “mengambil istirahat yang memang layak” sehingga mereka dapat meningkatkan permainan dari waktu ke waktu, daripada memperbaruinya begitu sering, kata Lilly.

Dia menambahkan bahwa akuisisi bisa menjadi kesempatan untuk menyelesaikan masalah perburuhan Activision di bawah Mr Kotick. Mr Kotick menolak untuk mengatakan dalam sebuah wawancara apakah dia akan tetap sebagai kepala eksekutif setelah kesepakatan selesai. Dia diperkirakan akan mundur, meskipun dia bisa memainkan peran sebagai penasihat, kata orang-orang yang mengetahui rencananya.

Beberapa gamer mengatakan kesepakatan itu juga berpotensi mengubah liga video game kompetitif – yang dikenal sebagai esports – yang didedikasikan untuk game Activision seperti Overwatch dan Call of Duty: Warzone. Liga seperti itu, di mata banyak gamer, telah merana di bawah pengawasan Activision. Microsoft telah menemukan kesuksesan dengan permainan Halo-nya, yang dimainkan secara kompetitif.

Banyak gamer juga mengatakan bahwa mereka tidak kurang peduli dengan Microsoft yang membingkai kesepakatan sebagai cara untuk memperkuat posisinya di Metaverse. Mereka mengatakan Metaverse tampak seperti ide yang jauh, ketika kesepakatan itu berpotensi untuk segera meningkatkan permainan dan tempat kerja Activision.

“Sejujurnya, saya tidak tahu banyak tentang metaverse dan semua itu,” kata Bienusa.

READ  Penyanyi Afgan Terinfeksi Covid-19 Minta Fans Vaksinasi

Chris Nobriga, 28, dari San Jose, California, mengatakan dia telah menghabiskan lebih dari 11.000 jam bermain World of Warcraft, sebuah game role-playing online, selama dekade terakhir setelah melihat saudaranya bermain membangkitkan minatnya.

Tetapi meskipun dia terus bermain, katanya, pandangannya tentang permainan berubah dari waktu ke waktu ketika pengembang populer meninggalkan Activision dan perusahaan mengubah sistem permainan.

More from Benincasa Samara
India bergabung dengan troika G20 bersama dengan Indonesia dan Italia
India bergabung dengan “troika” G20 pada Rabu 1 Desember 2021. Dengan keputusan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *