Gangguan Melalui Media Tidak Akan Membantu Orang Miskin

Rahul Gandhi telah menyerang pemerintah tanpa henti atas penanganan pandemi.

New Delhi:

Pemimpin Kongres Rahul Gandhi pagi ini, dalam sebuah kritik baru pada pemerintah, mengatakan bahwa “gangguan melalui media tidak akan membantu orang miskin” saat dia adult men-tweet tentang peringatan terbaru Reserve Bank of India tentang kontraksi ekonomi di tengah pandemi virus korona baru.

“RBI sekarang telah mengkonfirmasi apa yang telah saya peringatkan selama berbulan-bulan,” mantan ketua Kongres berusia 50 tahun itu tweet pagi ini bersama dengan laporan berita.

Dia kemudian memberikan beberapa saran. “Pemerintah perlu: Menghabiskan lebih banyak, bukan meminjamkan lebih banyak. Memberikan uang kepada orang miskin, bukan pemotongan pajak kepada para industrialis. Memulai kembali ekonomi dengan konsumsi.”

“Gangguan melalui media tidak akan membantu orang miskin atau membuat bencana ekonomi hilang,” tambahnya.

Pada hari Selasa, RBI memperingatkan kontraksi ekonomi hingga September. “Penyebaran pandemi virus korona yang lebih berlarut-larut, penyimpangan musim hujan dari perkiraan curah hujan usual dan volatilitas pasar keuangan world-wide adalah risiko penurunan utama bagi pertumbuhan,” kata lender sentral dalam dokumen tahunannya.

Pandemi telah mempengaruhi lebih dari 200 negara, membuat kegiatan ekonomi terhenti, kata RBI.

Lender sentral juga mengatakan bahwa merebaknya pandemi COVID-19 memengaruhi pasokan uang kertas. “Pasokan uang kertas selama 2019-20 juga lebih rendah sebesar 23,3 persen dibandingkan tahun sebelumnya terutama karena gangguan yang disebabkan oleh wabah COVID-19 dan lockdown yang terjadi kemudian,” kata laporan itu.

Laporan tahunan lender sentral datang beberapa hari menjelang rilis knowledge resmi tentang PDB untuk kuartal yang berakhir pada 30 Juni.

Mr Gandhi, anggota parlemen Kongres dari Kerala ‘Wayanad, telah tanpa henti menyerang pemerintah di media sosial atas penanganan pandemi virus corona, yang berdampak buruk pada perekonomian nasional.

READ  Rahul Bose: Saya tidak punya ambisi, saya punya banyak keinginan

Partai yang berkuasa, bagaimanapun, telah menolak klaim para pemimpin Kongres. Minggu lalu, kepala BJP JP Naada mengecam Rahul Gandhi, menggambarkannya sebagai “pangeran ketidakmampuan”, menyebutnya sebagai “pecundang” dan menuduhnya “menyebarkan berita palsu” atas serangan Gandhi terhadap PM CARES Fund, yang didirikan oleh pusat untuk membantu mengumpulkan uang yang dapat digunakan untuk memerangi wabah Covid.

“Seluruh bangsa memiliki keyakinan penuh (pada) PM dan inisiatifnya. Keyakinan ini sekali lagi terlihat dengan dukungan besar-besaran untuk PM CARES. Menjadi pecundang Anda, Anda hanya dapat membocorkan dan menyebarkan berita palsu sementara seluruh bangsa telah bergabung. tangan dalam perang melawan COVID-19, “tweet Nadda.

More from Casildo Jabbour

Benar-benar tidak masalah jika root untuk musim MLB 2020 terjadi

Hari pertamanya di kantor beberapa hari yang lalu, Pete Alonso keluar dari...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *