Gempa berkekuatan 6,2 skala Richter melanda pulau Sumatera, Indonesia

Gempa berkekuatan 6,2 skala Richter melanda pulau Sumatera, Indonesia

  • Gempa melanda sekitar 217 kilometer barat daya kota Bengkulu
  • Itu menghantam pada kedalaman dangkal 10 kilometer pada 19:52 waktu setempat (1252 GMT)
  • Itu terjadi beberapa minggu setelah gempa kuat lainnya mengguncang pulau Sulawesi di Indonesia, menewaskan 84 orang, melukai 932 orang dan mempengaruhi lebih dari 40.000 orang.
  • Belum ada peringatan tsunami atau laporan langsung kerusakan akibat gempa hari ini

Gempa berkekuatan 6,2 skala Richter melanda pulau Sumatera di Indonesia pada hari Rabu, kata Survei Geologi AS, tetapi tidak ada peringatan tsunami atau laporan kerusakan segera.

Gempa lepas pantai dahsyat melanda sekitar 217 kilometer barat daya kota Bengkulu hingga kedalaman dangkal 10 kilometer pada pukul 19:52 waktu setempat (12:52 GMT).

Gempa dangkal cenderung menyebabkan lebih banyak kerusakan dibandingkan gempa dalam.

Gempa terjadi pada kedalaman 30 kilometer (18,64 mil), kata EMSC, dan melanda sekitar 60 mil selatan kota Bengkulu, yang dihuni lebih dari 300.000 orang. Foto: peta yang menunjukkan lokasi gempa hari Rabu

Itu terjadi beberapa minggu setelah gempa kuat lainnya mengguncang pulau Sulawesi di Indonesia, menewaskan 84 orang dan melukai 932 orang.

40.000 orang lainnya terkena dampak langsung gempa bumi 15 Januari.

Delapan korban meninggal ketika Rumah Sakit Mitra Manakarra di Mamuju runtuh sebagian, dengan 60 orang dievakuasi tepat waktu.

Beberapa mencari perlindungan di pegunungan, sementara yang lain bergegas ke pusat evakuasi yang sempit, kata saksi mata.

Pusat gempa bulan lalu berada 3,73 mil di timur laut kota Majene pada kedalaman 6 mil. Majene memiliki populasi sekitar 63.000.

READ  Obesitas, Covid-19 dan peningkatan risiko kematian ... Halaman semua

Pada tahun 2018, gempa bumi berkekuatan 7,5 skala Richter dan tsunami susulan di Pulau Sulawesi menyebabkan lebih dari 4.300 orang tewas atau hilang.

Gempa bumi berkekuatan 9,1 yang menghancurkan melanda lepas pantai Sumatera pada tahun 2004, memicu tsunami yang menewaskan 220.000 orang di seluruh wilayah, termasuk sekitar 170.000 di Indonesia – salah satu bencana alam paling mematikan dalam cerita tersebut.

Juga pada hari Rabu, gempa bumi bawah air yang kuat melanda Selandia Baru bagian utara, mendorong pemantauan tsunami di wilayah tersebut.

Gempa berkekuatan 7,7 skala Richter melanda pantai Vanuatu dan Kaledonia Baru tepat setelah tengah malam Kamis waktu setempat (1:20 malam GMT), memicu peringatan tsunami untuk negara-negara tetangga.

Itu berpusat di kedalaman enam mil tenggara Kepulauan Loyalty, sekitar 415 kilometer (258 mil) timur Vao di Kaledonia Baru, menurut Survei Geologi AS.

Gempa tersebut diperkirakan tidak akan menyebabkan kerusakan atau kematian yang berarti di bumi.

Written By
More from Suede Nazar

Air India Untuk Mengirim Beberapa Karyawan Dengan Cuti Wajib Tanpa Membayar Hingga 5 Tahun

Langkah ini dilakukan pada saat pemerintah berusaha menjual maskapai (File) New Delhi:...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *