Generasi penerus India jauh di belakang Saina Nehwal PV Sindhu merasa Prakash Padukone, Sports News

Saina Nehwal dan Pusarla Sindhu telah meningkatkan standar bulu tangkis India, tetapi generasi berikutnya akan berjuang untuk menyamai kesuksesan mereka sampai mereka membaik secara fisik, kata mantan juara All England Prakash Padukone, Selasa.

Nehwal menjadi orang India pertama yang memenangkan medali bulu tangkis Olimpiade dengan perunggu di London 2012, sementara Sindhu bahkan meraih medali perak di Olimpiade Rio de Janeiro pada 2016 sebelum menambahkan medali perunggu di Tokyo tahun ini.

Padukone, yang memenangkan gelar All England pada tahun 1980, jauh sebelum bulu tangkis diterima di Olimpiade 1992, mengatakan bahwa keduanya merupakan pengecualian dalam bulu tangkis wanita di India.

BACA JUGA | Denmark Terbuka: peraih medali Olimpiade ganda PV Sindhu maju ke babak berikutnya

“Ada kesenjangan besar. Ini adalah fakta,” kata pria berusia 66 tahun itu kepada wartawan setelah memulai program pelatihan bulu tangkis Padukone Sports Management di National Sports Club of India di Mumbai.

“Saya pikir levelnya secara umum sangat rendah, tetapi keduanya membawanya ke level yang sama sekali berbeda. Mereka menetapkan standar yang sangat tinggi sehingga hampir tidak mungkin bagi siapa pun (untuk bersaing).”

Padukone mengatakan beberapa pemain India saat ini mungkin secara teknis terikat dengan Nehwal dan Sindhu, tetapi tertinggal secara fisik. “Keduanya sangat bugar dalam hal kecepatan, kebugaran, kekuatan, kekuatan, yang tidak dimiliki gadis-gadis lain,” kata Padukone.

BACA JUGA | Kidambi Srikanth dan Sameer Verma memulai juara Denmark Terbuka

“Saya mungkin akan memilih seseorang yang sangat kuat, tidak sekuat secara teknis. Lebih mudah untuk melatihnya. Jika secara fisik Anda tidak sekuat itu, Anda hanya bisa membawanya ke level tertentu. Di luar itu, menjadi sulit karena telah menjadi permainan fisik sekarang.” Administrator dan pelatih terutama berfokus pada pemain lapisan atas di negara ini dan itu perlu diubah, menurut Padukone.

READ  Odex menghentikan semua pemutaran anime di Indonesia karena rekaman ilegal

“Di piramida, saya mencoba lebih fokus ke bawah, untuk memperluas permainan, memiliki umpan silang di mana-mana, untuk memperluas kemungkinan,” katanya. “Sehingga kita memiliki lebih banyak pemain di bawah yang dalam jangka waktu tertentu bisa mencapai puncak. Peluang menghasilkan juara jauh lebih besar ketika pangkalan lebih besar. Itu yang terjadi di China,” di Indonesia dan Malaysia.”

More from Benincasa Samara
6 Fakta Perjalanan Cinta Raffi Ahmad dan Nagita Slavina, Hampir Cerai dan Pesan Indah
JAKARTA, KOMPAS.com – Sabtu (17/10/2020), merupakan hari yang bertepatan dengan ulang tahun...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *