Gerakan boikot produk Prancis mendapatkan momentum di Bangladesh

Memuat…

DHAKA – Gerakan boikot produk Perancis dapatkan momentum Bangladesh, negara dengan mayoritas Muslim terbesar ketiga di dunia.

Saat ini, umat Islam di seluruh dunia mengkritik ucapan Presiden Prancis Emmanuel Macron yang mendukung penyuntingan ulang karakter yang menghina Nabi Muhammad.

Kartun Charlie Hebdo yang dirilis pada 2015 telah kembali menjadi pusat perhatian setelah seorang guru bahasa Prancis, Samuel Paty, dibunuh minggu lalu oleh seorang remaja Chechnya setelah guru tersebut menunjukkan kartun tersebut ke kelasnya untuk sebuah diskusi. kebebasan berekspresi. Penyerang kemudian ditembak mati oleh polisi.

Rabu lalu, Macron mengatakan dia tidak akan mencegah kartun itu diterbitkan dengan dalih kebebasan berbicara yang telah memicu kemarahan di dunia Muslim.

Muslim Prancis menuduhnya mencoba menekan Islam dan melegitimasi Islamofobia.

Beberapa negara Arab serta Turki dan Pakistan juga mengutuk sikap Macron terhadap Muslim dan Islam, dengan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan pemimpin Prancis itu memerlukan “pemeriksaan kesehatan mental.”

Di Bangladesh, puluhan ribu demonstran menggelar unjuk rasa menuju Kedutaan Besar Prancis di Dhaka pada Selasa (27/10) untuk menunjukkan keberatan yang kuat atas deklarasi ini. Para pengunjuk rasa juga meminta orang untuk memboikot produk Prancis.

Bangladesh adalah konsumen utama parfum dan kosmetik Prancis. (Baca juga: Arab Saudi Kritik Kartun yang Menghina Nabi Muhammad SAW)

READ  Ulasan kamera Pixel 4a: Ponsel kamera yang hebat tidak harus mahal
More from Casildo Jabbour

Dengan 22 Lakh Di Karantina, “Unlock2” Mengatakan Untuk Fokus Pada Zona Penahanan

India adalah negara keempat yang paling parah dilanda pandemi coronavirus (File) New...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *