Google akan mengizinkan penemuan pusat vaksinasi di India dalam beberapa minggu

Pada hari Sabtu, Google merilis siaran pers yang menggembar-gemborkan upaya untuk membantu kampanye vaksinasi India; ini termasuk menghilangkan informasi yang salah dalam bahasa lokal, informasi tentang efek samping dan berbagi statistik resmi tentang kemajuan imunisasi. Tetapi fitur utama yang telah diterapkan Google di empat puluh negara lain secara aneh hilang: menemukan pusat vaksinasi di dekatnya. Tetapi fitur itu, kata perusahaan, akan segera diluncurkan.

‚ÄúDengan vaksinasi untuk populasi rentan yang dimulai pada 1 Maret di ribuan rumah sakit di seluruh negeri, kami juga bekerja sama dengan Departemen Kesehatan dan Keluarga dan Bill & Melinda Gates Foundation untuk menyampaikan informasi secara akurat di pusat vaksinasi di Google Cari. , Maps dan Asisten Google, dan berencana untuk meluncurkannya dalam beberapa minggu mendatang, “kata perusahaan itu. Pada bulan Januari, CEO Google Sundar Pichai mengumumkan fitur ini keluar untuk 40 negara.

Seorang juru bicara Google mengatakan kepada MediaNama bahwa fitur tersebut akan dirilis dalam “beberapa minggu,” tetapi menolak untuk berkomitmen pada jangka waktu tertentu. Perusahaan pertama yang mengintegrasikan informasi pusat vaksinasi adalah MapmyIndia, yang petanya diintegrasikan ke dalam situs web pendaftaran vaksin Co-WIN milik pemerintah. Namun hingga beberapa hari setelah dimulainya fase vaksinasi lansia, pengguna tidak mungkin mendapatkan informasi tentang pusat vaksinasi terdekat dengan kode PIN mereka, alih-alih harus melalui serangkaian menu bersarang yang tidak memiliki jaminan pengembalian PIN kode. kode tempat mereka tinggal.

Meskipun tidak jelas apakah masalah ini ada pada MapmyIndia atau pemerintah, hasil penelusuran Google sederhana untuk pusat vaksinasi dapat mempermudah orang yang mencari pusat vaksinasi setelah kampanye berakhir. Akan diperluas untuk menyertakan yang termuda.

READ  Anda tidak perlu Android TV untuk mendapatkan aplikasi YouTube di Chromecast

Baca juga

Publisitas. Gulir ke bawah untuk melanjutkan membaca.

Written By
More from Kaden Iqbal

Media China menuduh India ‘berpihak pada AS’ karena memblokir PUBG Mobile

Technologist.id, Jakarta – Memblokir PUBG Mobile adalah contoh lebih dari 100 aplikasi...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *