Google dan Jio mengarungi pasar yang benar-benar ingin dimiliki Cina

Google dan Jio mengarungi pasar yang benar-benar ingin dimiliki Cina

Sementara beberapa rincian diketahui tentang telepon baru, kesepakatan itu menunjukkan bahwa Google dan Jio dapat mengguncang pasar di mana merek-merek Cina menyumbang lebih dari 75% dari full penjualan pada kuartal yang berakhir pada Juni, menurut perusahaan riset Canalys. Samsung Korea Selatan adalah penjual No. 3 dengan hanya di bawah 17%.

“Bergantung pada proposisi produk yang berasal dari kemitraan Jio-Google ini, ini berpotensi menimbulkan tantangan,” tambahnya.

Sebuah smartphone bermerek Jio juga dapat mengambil manfaat dari meningkatnya sentimen anti-Cina di India. Pemerintah India baru-baru ini melarang TikTok dan puluhan aplikasi Cina lainnya menyusul bentrokan mematikan antara pasukan Cina dan India, dan banyak orang India menyerukan boikot produk-produk Cina.

Pasar yang belum dimanfaatkan

Banyak yang telah dibuat dari pasar world-wide-web seluler India yang sedang tumbuh. Sekitar 450 juta orang India sudah memiliki smartphone, menurut Counterpoint Investigation. Mereka mengandalkan mereka untuk melakukan streaming konten, berbelanja, naik wahana dan memesan makanan. Tetapi sekitar 500 juta orang belum memiliki perangkat seperti itu – dan Google dan Jio ingin memberi mereka cara yang murah.

“Mereka tidak boleh kehilangan manfaat dari revolusi digital dan info,” kata Mukesh Ambani, CEO perusahaan induk Jio Reliance Industries dan orang terkaya di Asia, selama acara perusahaan minggu lalu. Dia mengatakan bahwa tujuan kemitraan dengan Google adalah merancang smartphone untuk “sebagian kecil” dari harga saat ini.

“Jio adalah perusahaan yang sangat fokus pada sisi pedesaan, karena itulah India yang sebenarnya,” kata Tarun Pathak, affiliate director di Counterpoint Exploration. “Anda memiliki corong besar [of] pengguna yang belum datang dan merasakan serta merasakan net ini untuk pertama kalinya. ”

Sebagian besar dari mereka menggunakan ponsel berfitur – perangkat seluler jadul dengan bantalan tombol numerik dan layar dasar – di jaringan 2G India. Memperoleh mereka dengan smartphone 4G atau 5G akan menjadi “acquire-get” untuk kedua perusahaan, kata Pathak, karena Jio dapat memberikan pengguna baru dengan paket details, sementara Google melayani mereka YouTube, pencarian, peta dan aplikasi lainnya.

READ  Multiplex system tidak senang dengan keputusan pemerintah untuk menutup bioskop di tengah Unlock 2.

Jio sudah menjual ponsel fitur 4G murah dengan paket knowledge dasar yang dapat mengakses online dan menjalankan versi beberapa aplikasi yang dipreteli. Tapi kurang dari 20% pengguna ponsel berfitur India ada di perangkat Jio, menurut Pathak.

Untuk mencapai pasar tingkat rendah yang sangat besar di India, Counterpoint Investigation dan analis IDC mengatakan kedua perusahaan harus mengembangkan smartphone dengan sistem operasi berbasis Android dengan harga kurang dari $ 50.

Bagaimana orang terkaya di Asia mencoba membangun raksasa teknologi global berikutnya

Itu bisa sulit untuk dicapai.

Pasar smartphone murah di India sekarang penuh dengan telepon yang biasanya dijual seharga $ 70 hingga $ 100. Xiaomi memimpin kategori itu dengan 40% pasar, menurut IDC, diikuti oleh Samsung (SSNLF) dengan 17% dan realme dengan 11%.

Kaur mencatat bahwa bagian-bagian yang mahal seperti memori, chip, dan panel show biasanya menaikkan harga, mendorong smartphone di atas kisaran $ 50. Dan bahkan titik harga $ 50 lebih dari yang bisa didapatkan oleh sebagian besar penduduk pedesaan India, tambahnya.

Tetapi jika Jio dan Google dapat melakukannya – dan membuat pengguna untuk tetap menggunakannya – itu bisa menjadi kerugian besar bagi pembuat smartphone Cina. Lembaga pemikir kebijakan luar negeri India Gateway Property memperkirakan pengguna ponsel pintar di negara itu akan berlipat ganda menjadi 900 juta pada tahun 2025, karena tingkat pendapatan meningkat dan smartphone menjadi lebih murah.

Sisi positifnya untuk Google dan Jio

Menjual smartphone ultra murah kemungkinan tidak akan menghasilkan banyak uang bagi Jio. Perusahaan akan membuat pisau cukur margin tipis pada perangkat keras, atau lebih mungkin akan harus mensubsidi biaya perangkat dengan menggabungkannya dengan telepon dan layanan knowledge lainnya. Tetapi terobosan yang berhasil akan membuat jutaan orang India memasuki ekosistem yang dimiliki dan dikendalikan oleh Jio dan Google.

Jio sudah menawarkan sekumpulan aplikasi untuk menonton film, streaming musik, dan berbelanja on the net. Dan untuk Google, “ini lebih sedikit tentang uang, lebih banyak tentang profil pengguna,” kata Pathak.

Google akan menginvestasikan $ 10 miliar di India selama beberapa tahun ke depan
Semakin banyak pengguna yang dapat ditambahkan oleh perusahaan Lembah Silikon ke sistem Android-nya, “semakin banyak mereka dapat menjual iklan kepada para pengguna ini, yang merupakan tujuan akhir perusahaan,” katanya. Periklanan merupakan bagian terbesar dari pendapatan perusahaan induk Google, Alphabet, terhitung lebih dari 80% tahun lalu $ 162 miliar hasil tangkapan.

India juga “mimpi bagi perusahaan teknologi mana pun yang diberikan keanekaragaman,” kata Blaise Fernandes, direktur di Gateway Residence.

READ  China membuka kedutaan di sebuah pulau kecil Pasifik yang terpencil selama pandemi. Inilah sebabnya

Dataset yang berpotensi besar dan beragam yang dapat dipanen Google dari pengguna ponsel pintar India yang baru dan yang sudah ada akan membantunya “mendapatkan jangkauan yang lebih baik, dan sebagai imbalannya penjualan iklan dan pendapatan berlangganan yang lebih baik” di India, dan “efisiensi aplikasi yang lebih baik di pasar lain,” katanya.

Android sudah memiliki kunci di pasar India, terhitung 91% dari sistem operasi seluler yang digunakan di sana pada 2019, menurut Statista.

Tapi mendesain bersama sebuah smartphone dan menjualnya dengan sistem operasi yang dibuat khusus akan memberi Google manfaat tambahan dari kontrol lebih besar atas pengalaman Android di India. Xiaomi, Samsung dan perusahaan smartphone lainnya biasanya meluncurkan ponsel dengan antarmuka penggunanya sendiri, membangun “rasa lokal di atas” sistem operasi Android, kata Pathak. (apel (AAPL) tidak memiliki pengalaman terfragmentasi seperti ini, karena iOS adalah sistem tertutup.)

Memenangkan ‘poin brownies’ dengan India

Di samping peluang pasar, Jio juga muncul sebagai juara teknologi lokal pada saat yang tepat waktu: Nasionalis Sentimen di India terus meningkat.

Canalys melaporkan minggu lalu bahwa penjualan ponsel pintar di India anjlok 50% pada kuartal terakhir, dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya. Sementara penurunan itu sebagian besar didorong oleh penutupan toko dan pemukulan ekonomi yang disebabkan oleh pandemi coronavirus, firma riset pasar menunjukkan bahwa pembuat smartphone Cina telah berurusan dengan lebih dari sekadar kejatuhan dari Covid-19.

“Ada kemarahan publik terhadap China,” tulis analis riset Canalys, Adwait Mardikar dalam sebuah catatan. “Kombinasi ini dan […] inisiatif mandiri oleh pemerintah telah mendorong seller ponsel pintar China ke mata badai publik. “

READ  Sri Lanka menyerah pada tekanan pupuk Cina

Bahkan sebelum perselisihan negara baru-baru ini dengan Cina, Perdana Menteri Modi dan keputusannya partai politik “telah mendorong gagasan ‘India pertama’ di seputar teknologi selama beberapa tahun,” kata Abishur Prakash, seorang futuris geopolitik dan salah satu pendiri Centre for Innovating the Long term, sebuah perusahaan konsultan yang bekerja pada teknologi dan geopolitik.

“Perusahaan seperti Jio, yang memperjuangkan alternatif buatan sendiri, mempercepat gerakan nasionalistis India,” tambahnya.

Dalam empat bulan singkat, Jio telah mendapatkan lebih dari $ 20 miliar dana dari Facebook (FB), Google (GOOGL), Dana Investasi Publik Saudia Saudi dan trader tingkat atas lainnya. Jio ingin digunakan sebagian dari uang itu untuk mendorong transformasi digital India, terutama di bidang pertanian, perawatan kesehatan dan pendidikan. Ambani juga berharap bahwa proyek smartphone dengan Google akan membantu “mempercepat misi nasional menempatkan perangkat pintar di tangan setiap orang India.”

Langkah-langkah seperti itu memberi Jio “poin brownies dari pemerintah,” menurut Pathak, dari Counterpoint Research, yang menambahkan bahwa sebagian besar investasi Google di Jio kemungkinan akan digunakan untuk membeli saham di banyak startup India.

Itu berpotensi mendorong keluar investor Cina, yang telah mendukung setengah dari 30 unicorn India dan menuangkan sekitar $ 4 miliar untuk startup teknologi di negara itu sejak 2015, menurut Gateway Dwelling. Alibaba (BABA), misalnya, telah berinvestasi di perusahaan e-commerce India Snapdeal, Paytm dompet electronic, dan system pengiriman makanan Zomato. Tencent (TCEHY)Sementara itu, telah mendukung perusahaan pesan India Kenaikan dan naik aplikasi memanggil Ola.
More from Casildo Jabbour
BBMP meluncurkan seperangkat pedoman baru untuk perayaan Ganesh Chaturthi di Bengaluru
Ganesh chaturthiPixabay Dari jumlah hari competition dapat dirayakan hingga ketinggian berhala Ganesha,...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *