Google menghadapi gugatan $ 5 miliar atas pelacakan pengguna “ penyamaran ”

Dalam putusan penting, seorang hakim AS memerintahkan Google untuk menghadapi gugatan class action yang mengklaim $ 5 miliar (sekitar Rs 360 crore), yang mengklaim raksasa teknologi itu melacak dan mengumpulkan data bahkan ketika orang menggunakan ‘Private’ Incognito ‘ . mode di browser Chrome-nya.

Hakim Distrik California Lucy Koh memutuskan bahwa Google “gagal memberi tahu pengguna bahwa Google terlibat dalam pengumpulan data yang dicurigai saat pengguna dalam mode penjelajahan pribadi,” lapor Bloomberg.

Seorang juru bicara Google mengatakan kepada The Verge pada hari Sabtu bahwa perusahaan tersebut membantah klaim gugatan tersebut.

“Kami akan dengan gigih membela diri melawan mereka,” kata juru bicara itu dalam laporan itu.

Google Mode “Penyamaran” Chrome memungkinkan pengguna menjelajahi Internet tanpa aktivitas mereka terekam di browser atau perangkat.

“Seperti yang kami jelaskan setiap kali Anda membuka tab penyamaran baru, situs web mungkin dapat mengumpulkan informasi tentang aktivitas penjelajahan Anda selama sesi Anda,” ulang Google.

Pengguna Chrome mengajukan keluhan di Amerika Serikat pada bulan Juni tahun lalu, mengklaim bahwa Google memiliki “bisnis pelacakan data di mana-mana”.

Mereka menuduh dalam gugatan bahwa “pelacakan tetap ada meskipun pengguna mengambil langkah-langkah untuk melindungi informasi pribadi mereka, seperti menggunakan mode penyamaran di Chrome atau penjelajahan pribadi di Safari dan browser lainnya.”

Sementara itu, Google telah mengumumkan penghapusan cookie pihak ketiga secara bertahap dari browser Chrome.

Perusahaan tersebut mengatakan awal bulan ini bahwa setelah cookie pihak ketiga dihapus dari platformnya, mereka tidak akan membuat pengidentifikasi alternatif untuk melacak individu saat mereka menjelajahi web, juga tidak akan menggunakannya dalam produk platformnya.

Google Chrome telah mengumumkan rencana untuk menghapus dukungan untuk cookie pihak ketiga tahun lalu.

READ  Google Memperluas Dukungan Browser Chrome ke Komputer Windows

Cookie pihak ketiga telah diblokir di Apple Safari dan Mozilla Firefox dan Google bertujuan untuk melakukan hal yang sama di Chrome. Cookies memungkinkan pengiklan untuk melacak Anda saat Anda berpindah di antara situs web yang berbeda.

Written By
More from Kaden Iqbal

Fitur Baca Nanti WhatsApp hadir di Android, iOS: cara kerjanya

WhatsApp akan segera meluncurkan fitur Baca Nanti di Android dan iOS. WhatsApp...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *