Google Play Store akan melemparkan palu larangan pada aplikasi peniru dan beberapa iklan dalam aplikasi

Joe Hindy / Otoritas Android

TL; DR

  • Google Play Store membuat perubahan yang ramah konsumen pada kebijakan aplikasi dan gamenya.
  • Perubahan akan melarang penyalinan aplikasi dan game yang dirancang agar terlihat seperti aplikasi populer lainnya.
  • Perubahan lain akan melarang aplikasi yang menghasilkan iklan pengantara yang muncul tanpa peringatan.

Jika Anda mengunduh aplikasi dari Google Play Store, Anda mungkin pernah mengalami dan mengeluhkan masalah yang mengganggu, seperti aplikasi yang terus memunculkan iklan, atau aplikasi dan game yang dibuat agar terlihat seperti aplikasi populer. Tampaknya Google telah mendengar keluhan ini dan membuat perubahan kebijakan play store(Melalui 9to5Google) untuk menyingkirkan aplikasi semacam itu.

Kebijakan Aplikasi Google Play Store

Sebuah perubahan, yang mulai berlaku pada tanggal 31 Agustus, akan memblokir aplikasi yang dirancang agar terlihat seperti aplikasi lain dengan nama, logo, atau ikonnya. Google mengatakan, “Kami tidak mengizinkan aplikasi yang menyesatkan pengguna dengan meniru identitas orang lain (misalnya, pengembang lain, perusahaan, entitas) atau aplikasi lain.” Mereka juga telah merilis contoh aplikasi dan logo peniru jenis ini yang tidak akan lagi diizinkan di Play Store dalam beberapa minggu.

Perubahan besar lainnya yang akan mulai berlaku pada 30 September, akan memblokir iklan pengantara layar penuh yang muncul “secara tidak terduga, biasanya saat pengguna memilih untuk melakukan hal lain”. Ini akan mencakup iklan yang muncul saat game mulai dimainkan atau sebelum layar pemuatan aplikasi. Selain itu, semua iklan pengantara dalam aplikasi harus dapat ditutup dalam 15 detik atau kurang agar diizinkan di Play Store. Google juga merilis contoh jenis iklan dalam aplikasi yang tidak lagi diizinkan setelah 30 September.

READ  Netflix Memperkenalkan Tombol "Dua Jempol", Bertujuan untuk Lebih Meningkatkan Rekomendasi

Beberapa perubahan kebijakan Play Store lainnya akan berlaku selama beberapa minggu dan bulan mendatang. Banyak dari mereka ditujukan untuk pengembang, tetapi beberapa mungkin memengaruhi aplikasi konsumen. Salah satunya, yang akan berlaku pada 31 Agustus, akan melarang aplikasi yang membuat “klaim kesehatan menyesatkan yang bertentangan dengan konsensus medis yang ada atau yang dapat membahayakan pengguna.” Selain itu, mulai 30 September, Google mengatakan semua aplikasi yang menawarkan langganan harus memungkinkan pengguna untuk “dengan mudah membatalkan langganan mereka dari dalam aplikasi.”

Written By
More from Kaden Iqbal
Google Pixel 6 Pro sedang ditinjau
Salah satu smartphone yang paling dinanti tahun ini – Pixel 6 Pro...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *