Gregory Forth berbicara tentang bias akademisi terhadap kesaksian masyarakat setempat

Forth menyimpulkan bahwa Homo floresiensis atau hominid lain di kemudian hari tampaknya menjadi penjelasan terbaik untuk manusia-kera Lio, dan mengatakan dia telah dikritik karena hal ini.

Rekonstruksi wajah Homo floresiensis. Gambar dari Wikipedia

Pada tahun 2004, sekelompok ilmuwan mengumumkan penemuan Homo floresiensis, nenek moyang manusia mirip hobbit di pulau Flores, Indonesia. Berdiri setinggi 3 kaki 6 inci, hobbit ini memiliki otak yang relatif kecil, gigi yang sangat besar dibandingkan dengan tinggi badan mereka, tanpa dagu, dan kaki yang relatif besar.

Gregory Forth, pensiunan profesor antropologi di University of Alberta, Kanada, memulai penelitiannya sekitar waktu ini pada spesies misterius, yang memiliki kemiripan yang mencolok dengan floresiensis di wilayah pulau Lio.

Buku Baru Keempat, antara kera dan manusia, mendokumentasikan perjalanan ini dengan merekam pernyataan saksi mata dan menganalisisnya. Forth berbicara tentang bukunya dan bias akademisi terhadap penyelidikan makhluk misterius berdasarkan akun penduduk lokal dalam percakapan dengan Merendah.

Rohini Krishnamurthy: Bagaimana Anda diperkenalkan dengan manusia kera di Flores?

Gregorius Keempat: Saya telah bekerja di pulau Flores sebagai etnografer, mempelajari budaya manusia dan sebagai antropolog lapangan sejak awal 1980-an, menjelajahi berbagai kelompok etnolinguistik yang mendiami pulau itu.

Saya pertama kali bekerja di pusat Flores, di daerah bernama La Nage. Orang-orang bercerita tentang manusia kecil yang berdiri tegak, berjalan dengan dua kaki, dll.

Mereka digambarkan memiliki tubuh berbulu dan tanpa pakaian, tampak secara fisik lebih primitif daripada manusia modern. Namun, menurut mereka, mereka mati ratusan tahun yang lalu.

Tapi kemudian, pada 2001-2003, saya mulai bekerja di wilayah Lio, yang merupakan pusat geografis antara kera dan manusia. Orang-orang dari Lio juga memberi tahu saya tentang makhluk serupa.

Mereka memiliki nama khusus untuk mereka: lai ho’a. Mereka mengaku masih selamat, meski sangat jarang ditemui. Namun demikian, mereka kadang-kadang terlihat oleh orang-orang.

Dan kemudian, pada tahun 2004, para ilmuwan menemukan sisa-sisa Homo floresiensis di bagian barat Flores. Saya memiliki kesempatan untuk mendengar tentang lai ho’a atau manusia kera, begitu saya menyebutnya, dua bulan sebelum penemuan dan lebih dari setahun sebelum pengumuman.

RK: Anda juga menggambarkan diri Anda sebagai seorang etnozoologi. Pekerjaan apa?

pacar: Etnozoologi adalah tentang memahami pengetahuan masyarakat tentang hewan yang menghuni lingkungannya. Salah satu aspeknya adalah selalu membandingkan apa yang dikatakan masyarakat lokal tentang hewan, dengan pemahaman ilmiah tentang hewan tersebut.

Seringkali mereka cocok; lain kali mereka tidak. Tetapi satu tujuan etnozoologi adalah untuk memahami mengapa orang mengatakan apa yang mereka katakan tentang hewan dan pernyataan apa yang mereka buat tentang mereka.

READ  Permukaan laut yang ekstrim akan menjadi 100 kali lebih umum di sepanjang garis pantai di seluruh dunia

Kami menafsirkan pengetahuan lokal tentang hewan ini melalui apa yang bisa disebut “filter budaya”.

RK: Apa itu filter budaya?

pacar: Apa yang dikatakan masyarakat lokal dapat sangat membantu dalam memandu penelitian di masa depan dalam ilmu akademis. Saya pikir banyak ilmuwan akan setuju dengan saya. Lagi pula, sebagian besar spesies yang kita ketahui ditemukan setelah pertama kali dilaporkan oleh orang biasa dan bukan oleh ilmuwan akademis.

Anda tidak bisa begitu saja mengambil akun orang begitu saja. Itu harus ditafsirkan sebagai informasi apa pun seharusnya.

Saya akan memberi Anda sebuah contoh. Dalam bab dua buku saya, saya menggambarkan orang-orang yang belum pernah melihat manusia kera, akan menggambarkan mereka memiliki ekor kecil. Jika itu benar, mereka tidak mungkin hominin (termasuk semua spesies manusia) dan seharusnya sejenis kera.

Orang Lio mengklasifikasikan makhluk apa pun, bukan manusia modern secara anatomis, sebagai hewan. Misalnya, seorang saksi mata menyatakan bahwa dia bertemu dengan spesimen manusia kera yang sudah mati. Dia bilang dia punya ekor. Ketika saya menanyainya lebih lanjut, dia mengaku tidak melihat ekornya.

Hal lain adalah bahwa beberapa Lio muda yang telah melakukan perjalanan ke Kalimantan (sebuah pulau yang secara politik terbagi antara Indonesia, Malaysia dan Brunei) sebagai buruh telah melihat owa atau bahkan orangutan (tidak ditemukan di wilayah Lio). Hewan ini dikatakan memiliki ekor. Tapi seperti yang Anda tahu, mereka tidak memiliki ekor.

Selain itu, ada juga anggapan di wilayah Lio dan Nage bahwa manusia menumbuhkan ekor pada usia 90-100 tahun. Inilah sebabnya mengapa filter budaya sangat penting.

RK: Bisa dijelaskan analisa dari saksi mata?

pacar: Dalam buku itu, saya membahas berbagai hipotesis dan kemungkinan tentang apa yang dikatakan orang-orang Lio kepada saya: apa yang telah mereka lihat dan bagaimana hal itu dapat dijelaskan.

Faktanya, pertanyaan pertama yang saya jawab adalah apakah mereka adalah makhluk imajiner murni seperti yang kita asumsikan sebagai roh hutan. Saya menghabiskan seluruh bab untuk menunjukkan bahwa makhluk-makhluk ini pada dasarnya bukanlah makhluk gaib seperti roh hutan.

Beberapa orang menggambarkan makhluk familiar tertentu yang didokumentasikan secara ilmiah sebagai memiliki aspek supranatural. Sebagai contoh, saya menunjukkan bahwa manusia kera tidak lebih supernatural daripada makhluk seperti kura-kura air tawar yang tampaknya langka, yang dianggap Lio sebagai manifestasi roh.

Saya bahkan melihat apakah mungkin ada monyet yang belum ditemukan di Flores, yang sangat tidak mungkin karena pulau itu terletak di sebelah timur Garis Wallace, garis imajiner yang memisahkan spesies yang ditemukan di Australia dan Papua Nugini, dan Asia Tenggara.

READ  hubungan antara COVID-19 dan petir

Di pulau-pulau Indonesia di sebelah timur Garis Wallace, tidak ada orangutan atau jenis kera lainnya. Di sebelah barat ini Anda melihat alam biogeografis Asia, termasuk gajah, harimau, dan monyet seperti orangutan.

Saya kemudian mempertimbangkan jika kita dapat berbicara tentang manusia, bahwa manusia kera bisa menjadi suku hilang yang tidak terdeskripsikan. Saya dapat menunjukkan dalam buku saya bahwa ini tidak mungkin.

Jadi saya berpegang pada asumsi bahwa orang melihat sesuatu yang sangat mirip dengan rekonstruksi sisa-sisa Homo floresiensis atau sesuatu yang kira-kira sama ukuran, bentuk, dan mungkin pola makannya seperti yang digambarkan oleh orang-orang Lio sebagai manusia-kera.

RK: Dalam buku Anda, Anda berpendapat bahwa spesies yang hidup atau punah dapat tetap tersembunyi dari sains untuk waktu yang lama. Mengapa sulit untuk mendokumentasikannya?

pacar: Hewan yang punah memiliki peluang yang sangat kecil untuk menjadi fosil. Itu tergantung pada geologi dan iklim setempat.

Adapun spesies hidup, ilmuwan universitas tidak pergi mencari spesies baru. Jika seseorang menemukannya, para ilmuwan menyelidikinya. Selain itu, ada hambatan kelembagaan tertentu. Para ilmuwan tidak mungkin mendapatkan hibah atau pendanaan berdasarkan kesaksian dari masyarakat setempat, karena ini tidak dianggap sebagai bukti ilmiah.

Menemukan spesies yang hidup juga membutuhkan waktu. Dan kemudian ada konvensi. Ketika spesies diidentifikasi melalui tulang fosil, para ilmuwan berasumsi bahwa mereka telah punah. Mereka bertanya: apa gunanya pergi melihat?

Ahli paleoantropologi terkenal, John Hawks, dari University of Wisconsin-Madison, AS, berpendapat bahwa tidak mungkin hewan besar seperti Homo floresiensis untuk tidak diperhatikan.

Tapi manusia kera ini tidak sebesar itu dan mereka tinggal di hutan. Hal yang paling penting adalah bahwa masyarakat setempat telah memperhatikan manusia kera. Dengan demikian, penilaian Hawks sedikit sombong.

Dalam buku itu, saya menyebutkan bahwa penyu air tawar dan kepiting raksasa tidak pernah didokumentasikan di pulau itu.

Namun, bukti tidak langsung yang sangat baik menunjukkan bahwa kura-kura, yang sekarang mungkin sudah punah, mungkin telah menghuni pulau itu di satu atau dua lokasi dalam jumlah kecil sekitar 30 hingga 40 tahun yang lalu. Saya telah membuat argumen ini dalam tiga jurnal internasional yang diterbitkan.

RK: Mungkinkah manusia kera itu, jika ada, tetap tersembunyi karena sekat-sekat alam di dalam hutan?

pacar: Flores adalah daerah pegunungan dan sulit untuk dilalui. Ini menjelaskan mengapa mereka memiliki begitu banyak bahasa.

Tetapi jika seseorang ingin menyelidiki keberadaan manusia-kera, itu mungkin dilakukan dengan beberapa keberhasilan. Dimungkinkan untuk menemukan spesimen hidup atau sisa-sisa spesies yang sesuai dengan deskripsi yang dibuat oleh masyarakat Lio setempat.

READ  4 astronot NASA akan memilih pemilihan presiden AS di luar ...

Ada juga kemungkinan bahwa penjelasan biologis yang berbeda dapat ditemukan. Bukan medan fisik yang menghalangi; itu adalah budaya akademisi. Ini memutuskan proyek mana yang didanai. Dan itu, pada gilirannya, memungkinkan jenis penelitian tertentu untuk bergerak maju.

Juga, orang mungkin tidak mengetahui temuan etnografi saya atau temuan dari Flores. Salah satu alasan menulis buku ini adalah untuk memberi tahu lebih banyak orang tentangnya. Ada kemungkinan bahwa buku ini akan menghasilkan lebih banyak minat di kalangan ilmuwan.

RK: Bisakah Anda mengingat pengalaman menarik yang menjadi bagian dari buku itu?

pacar: Saya bisa saja menulis buku yang lebih panjang. Kami memiliki batasan kata dan sebagainya. Tapi satu hal yang terlintas dalam pikiran adalah bahwa di Flores bagian barat, sangat dekat dengan tempat Homo floresiensis ditemukan, saya menemukan sebuah struktur, tampaknya kuburan massal makhluk seperti yang dijelaskan oleh orang-orang Nage dan Lio.

Saya menarik perhatian dua ahli paleoantropologi. Tapi mereka tidak pergi terlalu jauh untuk mendapatkan izin dari penduduk setempat. Karena ternyata ada sengketa tanah antara dua orang yang memiliki tanah dan oleh karena itu yang berwenang memberikan izin kepada kami.

Kedua belah pihak tidak terlalu menentang penggalian. Hanya saja mereka tidak bisa menyelesaikan perselisihan ini. Semuanya menjadi macet. Jadi kami tidak tahu apakah ada yang terkubur di sana.

RK: Anda menyimpulkan bahwa a floresiensis atau lainnya, serupa dan mungkin terkait, hominid – tampaknya menjadi penjelasan terbaik untuk manusia kera Lio. Tetapi Anda juga mengatakan bahwa kesimpulan ini membuat Anda tidak nyaman dan sulit untuk menerimanya sepenuhnya. Bisakah Anda menjelaskan mengapa Anda merasa seperti ini?

pacar: Saya berpartisipasi dalam budaya universitas. Saya mengerti bahwa argumen yang saya buat kontroversial. Saya menerima beberapa email buruk dari orang-orang yang mengatakan bahwa saya telah merugikan ilmu pengetahuan dan antropologi.

Beberapa reaksi negatif pun tak terhindarkan. Saya juga mengerti bahwa penyelidikan makhluk misterius semacam ini dianggap rendah di dunia akademis. Karena alasan inilah saya merasa sedikit tidak nyaman. Namun demikian, argumen itu berlaku dan buku itu berlaku.


Written By
More from Faisal Hadi
Apindo Ajukan Aduan Kenaikan Upah Least Anies – Jakarta
Jakarta Submit Jakarta Sen, 20 Desember 2021 2021-12-20 17:20 56e7e6taxi961fcf1e14f31817c039ac3 1 Jakarta...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *