Greysia Polii Indonesia menemukan kehidupan baru dalam pasangan bulu tangkis ganda Apriyani Rahayu-Sports News, Firstpost

Polii, 33, dan Apriyani Rahayu, 10 tahun lebih muda, mengalahkan pasangan Korea Selatan Lee So-hee dan Shin Seung-chan 21-19, 21-17 pada hari Sabtu untuk nyaris meraih medali emas di ganda putri.

Olimpiade Tokyo 2020: Greysia Polii Indonesia menemukan kehidupan baru dengan pasangan ganda bulu tangkis Apriyani Rahayu

Greysia Polii dan Apriyani Rahayu beraksi di Tokyo 2020. AP

Tokyo: Greysia Polii dari Indonesia ingin berhenti dari bulu tangkis lima tahun lalu, tetapi pasangan berwajah segar menghembuskan kehidupan baru ke dalam dirinya dan membawanya ke final Olimpiade.

Polii, 33, dan Apriyani Rahayu, 10 tahun lebih muda, mengalahkan pasangan Korea Selatan Lee So-hee dan Shin Seung-chan 21-19, 21-17 pada hari Sabtu untuk nyaris meraih medali emas di ganda putri.

Polii siap untuk meninggalkan olahraga pada tahun 2016 setelah pasangannya Nitya Krishinda Maheswari membutuhkan operasi lutut menyusul kekalahan perempat final duo di Rio Games.

Namun pelatihnya membujuknya untuk tetap tinggal dan bekerja sama dengan bintang yang sedang naik daun, Rahayu, dan keputusan itu membuahkan hasil.

“Dia masih sangat muda, baru masuk tim nasional, dan saya seperti ‘ya Tuhan saya harus berlari lagi selama empat tahun’,” kata Polii tentang pasangan juniornya.

“Saya seperti, terus berjalan, hari demi hari, jam demi jam. Dia benar-benar ingin menjadi juara.”

Rahayu menggambarkan Polii sebagai “teladan saya,” dan mengatakan veteran itu tidak perlu banyak bujukan untuk mempertimbangkan kembali rencana pensiunnya.

“Saya terus mengatakan kepadanya ‘jangan berhenti bermain saja dengan saya’,” kata Rahayu.

“Tapi Greysia sendiri merasa yakin dengan kerja kerasnya, motivasinya, keberaniannya dan keinginannya untuk menjadi juara.”

Non-unggulan Polii dan Rahayu akan menghadapi pasangan China Chen Qingchen dan Jia Yifan di final, setelah unggulan kedua mengalahkan pasangan Korea Selatan Kim So-yeong dan Kong Hee-yong 21-15, 21-11.

READ  Briar Cliff menambahkan lapangan rumput ke Lapangan Uskup Mueller

Polii dan mantan rekannya Meiliana Jauhari dikeluarkan dari Olimpiade London 2012 karena sengaja kalah dalam pertandingan grup demi mengamankan hasil imbang yang lebih menguntungkan di babak 16 besar.

Sekarang Polii mencari cara untuk menebus dirinya di Olimpiade Tokyo dengan medali emas untuk bulu tangkis Indonesia gila.

“Begitu banyak orang, bukan hanya saya, telah melalui masa-masa sulit dan tak terlupakan,” katanya.

“Kurasa Olimpiade London mengajariku untuk tidak pernah menyerah pada impianmu.”

Written By
More from Umair Aman

Achinta Sheuli meraih medali perak di Kejuaraan Angkat Besi Junior Dunia

Atlet India Achinta Sheuli menghasilkan yang terbaik pribadinya di ketiga acara untuk...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *