Gunung es terbesar di dunia pecah di Antartika saat gletser menyusut

Gunung es seukuran pulau Mallorca di Spanyol telah hancur di lepas pantai Antartika, pengukuran yang diambil dari satelit dan pesawat mengonfirmasi bahwa itu sekarang yang terbesar di dunia.

Iceberg A-76 betis di sisi barat Rak Es Ronne di Antartika dan sekarang mengambang di Laut Weddell, kata Badan Antariksa Eropa. Panjangnya sekitar 170 kilometer (105 mil) dan lebarnya 25 kilometer (15 mil). Ini lebih besar dari Long Island di New York dan setengah ukuran Puerto Rico.

Lapisan es Antartika memanas lebih cepat daripada bagian lain planet ini, menyebabkan salju dan lapisan es mencair serta mencairnya gletser, terutama di sekitar Laut Weddell. Saat gletser menyusut, bongkahan es pecah dan mengapung hingga terpisah atau menabrak daratan.

Tahun lalu, arus menyapu gunung es A-68A, yang terbesar di dunia saat itu, dari Antartika hingga pantai Pulau Georgia Selatan. Ilmuwan khawatir penggembala itu akan bertabrakan dengan pulau yang merupakan tanah subur bagi singa laut dan penguin, namun akhirnya terbelah dan hancur berkeping-keping.

Rata-rata permukaan laut telah naik sekitar sembilan inci sejak 1880, dan sekitar seperempat dari peningkatan itu disebabkan oleh pencairan es di lapisan es Greenland dan Antartika, serta gletser darat di tempat lain, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan di Nature awal bulan ini. .

Studi oleh 84 ilmuwan dari 15 negara menyimpulkan bahwa target nasional yang lebih ambisius untuk mengurangi emisi gas rumah kaca dan memperlambat perubahan iklim yang ditetapkan baru-baru ini tidak cukup untuk mencegah kenaikan permukaan laut. Faktanya, mencairnya gletser dan lapisan es akan menaikkan permukaan laut dua kali lebih cepat. seolah-olah negara memenuhi komitmen mereka sebelumnya berdasarkan Perjanjian Paris.

READ  Ada apa? Raja Thailand ingin terusir dari Jerman
More from Casildo Jabbour

Dalam Pilot Tim vs Kongres, Perintah Pengadilan Tinggi Rajasthan Pukul 10.30 Besok

Pilot Tim Sachin telah menantang pemberitahuan diskualifikasi mereka di Pengadilan Tinggi Rajasthan....
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *