Gupta bersaudara kelahiran India ditangkap di Dubai karena korupsi, konfirmasi Afrika Selatan

Pemerintah Afrika Selatan mengatakan pada hari Senin bahwa penegak hukum UEA menangkap Rajesh Gupta dan Atul Gupta dari keluarga Gupta.

Masih belum jelas mengapa saudara ketiga – Ajay – belum ditangkap.

Gupta bersaudara dituduh di Afrika Selatan menggunakan hubungan mereka dengan mantan Presiden Jacob Zuma untuk mendapatkan keuntungan finansial dan mempengaruhi penunjukan pejabat senior, tuduhan yang mereka bantah dengan keras.

Pada 2018, keluarga Gupta diasingkan di Dubai setelah menjarah miliaran rand dari institusi parastatal di Afrika Selatan, kata pihak berwenang.

Premium Ekspres terbaik
Utama
Dijelaskan: Mengapa Teluk Penting bagi IndiaUtama
Kunci UPSC-6 Juni 2022: Mengapa dan Apa yang Harus Diketahui Tentang 'Uang Hitam' di 'Gait...Utama
Omar Abdullah: 'Setiap pegawai (Pandit) yang kembali, saya anggap...Utama

“Kementerian Kehakiman dan Pemasyarakatan mengonfirmasi bahwa mereka telah menerima informasi dari otoritas penegak hukum di Uni Emirat Arab bahwa buronan keadilan, yaitu Rajesh dan Atul Gupta, telah ditangkap,” katanya. dalam sebuah pernyataan. Senin.

“Diskusi antara berbagai lembaga penegak hukum di UEA dan Afrika Selatan dalam perjalanan ke depan sedang berlangsung. Pemerintah Afrika Selatan akan terus bekerja sama dengan UEA,” tambahnya.

Interpol telah mengeluarkan red notice kepada Gupta bersaudara, yang juga telah dinyatakan persona non gratia oleh Amerika Serikat dan Inggris.

Pemberitahuan Merah dikeluarkan untuk buronan yang dicari untuk penuntutan untuk memperingatkan badan hukum di seluruh dunia untuk menangkap orang-orang ini sambil menunggu ekstradisi.

Keluarga itu melarikan diri dari Afrika Selatan pada tahun 2018 ketika jaring mendekati mereka ketika protes publik yang besar akhirnya menyebabkan ANC mencopot Zuma dan menunjuk Cyril Ramaphosa sebagai presiden sementara.

Sebelumnya, Afrika Selatan juga mengimbau PBB untuk membawa Gupta kembali ke Afrika Selatan ketika negosiasi dengan UEA gagal membuahkan hasil karena tidak ada perjanjian damai ekstradisi antara kedua negara.

Perjanjian itu diratifikasi pada Juni 2021, ketika Afrika Selatan segera memulai proses meminta ekstradisi Gupta.

Gupta mengatakan kepada Komisi Penyelidikan Penangkapan Negara pada tahun 2018 bahwa mereka tidak siap untuk kembali ke Afrika Selatan untuk bersaksi setelah sejumlah saksi melibatkan mereka dan Zuma, dalam kasus korupsi.

Saudara-saudara menyebut pihak berwenang Afrika Selatan ”tidak kompeten secara sembrono” dalam pernyataan tertulis mereka kepada komisi tersebut.

Sejumlah saksi bersaksi tentang peran Gupta dalam menjarah dalam jumlah besar dan juga mempengaruhi penunjukan menteri Kabinet selama sembilan tahun masa jabatan Zuma sebagai Presiden Afrika Selatan.

Afrika Selatan, Jacob Zuma, mantan Presiden Afrika Selatan, Jacob Zuma Korupsi, Korupsi Afrika Selatan, Indian express, berita Indian Express, berita, berita dunia Mantan Presiden Afrika Selatan Jacob Zuma. (Reuters)

Meskipun penangkapan disambut secara luas, para analis memperingatkan bahwa masyarakat tidak boleh mengharapkan penyelesaian cepat untuk kasus terhadap Gupta, karena bahkan bisa memakan waktu beberapa tahun sementara mereka menghabiskan semua jalan untuk disposisi mereka untuk melawan ekstradisi mereka.

Wayne Duvenhage, CEO organisasi Undoing Tax Abuse, mengatakan penyelidikan mereka mengungkapkan bahwa hampir R15 miliar telah dijarah oleh Gupta sebelum mereka meninggalkan negara itu.

Keluarga Gupta, yang berasal dari Saharanpur di India, masuk ke Afrika Selatan dengan mendirikan toko sepatu di awal 1990-an.

Mereka dengan cepat berkembang untuk memasukkan perusahaan IT, media dan pertambangan, yang sebagian besar sekarang telah dijual atau ditutup.

Bank of Baroda (BoB) juga terlibat dalam skandal ketika terungkap telah membantu Gupta dengan membuka rekening untuk mereka ketika semua bank Afrika Selatan berhenti berbisnis dengan keluarga.

BoB kemudian menutup operasinya di Afrika Selatan, dengan alasan pengurangan operasi secara global.

READ  Admin J&K menanggapi kritik atas notifikasi 'area strategis' yang menuduh pihak-pihak menyesatkan orang
More from Casildo Jabbour
Ekaterina Alexandrovskaya: Tokoh skater Olimpiade meninggal pada usia 20
“ISU terkejut dengan berita meninggalnya Ekaterina,” kata Presiden ISU Jan Dijkema dalam...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *