Guru dipenggal karena memperlihatkan karikatur Nabi Muhammad, kata presiden Prancis

PARIS, KOMPAS.comPresiden Prancis Emmanuel Macron bereaksi terhadap sebuah berita guru dipenggal karena menampilkan karikatur Nabi Muhammad.

Dalam penyerangan yang terjadi pada pukul 17.00 waktu setempat di sekitar sekolah, penulis ditembak mati oleh aparat kepolisian yang datang ke lokasi kejadian.

Ke media Anda di tempat yang ditunjukkan BBC Pada Jumat (16/10/2020), Macron menggambarkan kasus tersebut sebagai serangan yang dilakukan oleh teroris.

Baca juga: Pajangan karikatur nabi Muhammad, guru terbunuh di Perancis

“Salah satu warga kami tewas hari ini (Jumat) karena dia mengajar, dia mengajar kebebasan berbicara,” katanya.

Selama pertemuan parlemen Prancis, wakil presiden kemudian bangkit dan diam sebentar untuk menghormati profesor yang terbunuh itu.

Menteri Dalam Negeri Gerald Darmanin, yang sedang mengunjungi Maroko, dilaporkan kembali ke rumah setelah insiden tersebut.

Menteri Pendidikan Jean-Michel Blanquer tweeted di mana dia menyebut pembunuhan guru itu sebagai serangan terhadap negara.

Blanquer menyampaikan belasungkawa kepada para korban dan keluarga mereka, dan menyerukan persatuan dan keteguhan sebagai senjata melawan para ekstremis ini.

Baca juga: Majalah Charlie Hebdo mengumumkan cetak ulang kartun Nabi Muhammad

Seperti apa yang terjadi?

Semuanya bermula ketika pengarang, bersenjatakan pisau besar, menyerang guru tersebut di jalanan kota Conflans-Sainte-Honorine, dimana pendidiknya dipenggal.

Berdasarkan laporan Reuters, sumber polisi mengungkapkan bahwa penyerang meneriakkan sesuatu sebelum melarikan diri.

Polisi mengetahui tindakan mereka setelah menerima laporan dari warga, di mana polisi menghadapi pria tersebut di jalan-jalan distrik Eragny.

Ketika pihak berwenang meneriaki tersangka untuk menyerah, pelaku menanggapi dengan mengancam dan menembaknya.

Sumber media lokal dari pengadilan mengatakan sembilan orang, termasuk anak di bawah umur, telah ditangkap sehubungan dengan serangan itu.

READ  Pembaruan terbaru dari seluruh dunia

Yang diduga ditangkap adalah kerabat pelaku dan orang tua siswa yang diajar guru sebelum dibunuh.

Baca juga: Majalah Charlie Hebdo akan mencetak ulang karikatur Nabi Muhammad SAW, berikut sikap presiden Prancis

Siapa korbannya?

Media lokal Dunia Diberitakan, pendidik adalah seorang guru dalam bidang sejarah dan geografi, dimana pada saat kejadian ia sedang mengajar kebebasan berbicara.

Ia mengajar dengan menempelkannya pada kartun Nabi Muhammad yang diterbitkan oleh majalah satir Charlie hebdo dan menuai kemarahan umat Islam di seluruh dunia.

Pendidik yang tidak disebutkan namanya meminta siswa Muslim untuk meninggalkan kelas jika mereka merasa tersinggung dengan ajarannya.

Kemudian, pada awal Oktober, sejumlah orang tua Muslim mengajukan pengaduan ke sekolah tentang keputusan guru menggunakan kartun tersebut.

“Menurut pengakuan anak saya, dia orang yang sangat lucu, sangat baik dan suka berteman,” kata orang tua murid, Nordine Chaouadi, kepada AFP.

Menanggapi pembunuhan itu, Charlie hebdo mengatakan intoleransi telah mencapai batas baru dan teror tidak dapat dihentikan di Prancis.

“Wine Country” telah mengalami gelombang kekerasan oleh para ekstremis sejak serangan itu Charlie hebdo pada 2015, di mana 12 orang tewas.

Baca juga: Berusia 19 tahun dipenggal setelah selingkuh dan melarikan diri selama 1 tahun

More from Casildo Jabbour

Keputusan Tepat Waktu Membantu Menyelamatkan Banyak Kehidupan Dari COVID-19, Kata PM

PM Modi Speech: Pusat pada hari Senin merilis pedoman untuk Unlock2. (Mengajukan)...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *