Gurujit Singh menulis: Permainan Ekspansi

Pertemuan digital para menteri luar negeri BRICS+ diadakan pada 20 Mei, di mana para menteri dari Brasil, Rusia, India, Cina dan Afrika Selatan (BRICS) bergabung dengan perwakilan dari Argentina, Mesir, Indonesia, Kazakhstan, Nigeria, Uni Emirat Arab, Saudi Arab. Arab, Senegal dan Thailand. Rusia dan China telah memutuskan bahwa waktunya telah tiba untuk memperluas BRICS dan menantang domain G7 dengan memasukkan anggota G20. Gejolak tatanan internasional, diperburuk oleh invasi Rusia ke Ukraina dan mengerasnya posisi Barat, mengarah pada pembentukan forum plurilateral yang kompetitif. Upaya untuk mendisrupsi G20 mungkin tidak sepenuhnya berhasil, dengan Indonesia tertarik untuk mengundang Rusia, tetapi celah-celah di G20 semakin membayangi. Memperkuat tubuh plurilateral sekarang menjadi mode. China menentang pengaruh Barat di negara-negara dan ingin menggunakan BRICS untuk tujuan ini.

Dibuat pada tahun 2006, BRIC naik ke puncak pada tahun 2009. Sejak KTT India, Brasil, Afrika Selatan (IBSA) diadakan secara paralel, Afrika Selatan menjadi anggota yang logis dari BRICS pada tahun 2011. China menunjukkan bahwa dia adalah pencipta konsensus untuk mengakui Afrika Selatan sementara India adalah kekuatan utama di balik keputusan ini.

Sekarang, sekali lagi, China memimpin dan menetapkan agenda ekspansi BRICS. Ini mengambil serius tema 2022 “Membina Kemitraan BRICS Berkualitas Tinggi, Mengantar Period Baru untuk Pembangunan Global”.

Bank pembangunan baru yang terkait dengan BRICS telah memperluas keanggotaannya pada tahun 2021, mengakui Bangladesh, Uni Emirat Arab, Uruguay dan Mesir. Pendatang baru mungkin tampak seperti teman tidur yang aneh, tetapi mereka adalah empat negara pertama yang diterima setelah negara-negara BRICS asli menciptakan NDB. Ini menunjukkan tekad Cina untuk proses ekspansi di arlojinya.

READ  Berapa penurunan harga tiket pesawat setelah penurunan pemerintah? Semua halaman
Top quality Ekspres terbaik
Utama
Juli 2020-Juni 2021: 0,7% dari populasi negara itu a Utama
TI melaporkan Utama
Mengapa India Membutuhkan Dalai Lama sebagai PresidenUtama

Para menteri mendukung diskusi di antara anggota BRICS tentang proses ekspansi, tetapi China melihat ini sebagai konsensus. Hal ini membuat India, Brasil, dan Afrika Selatan tidak nyaman. China juga ingin mengundang negara-negara ini ke KTT Juni tetapi tidak mendapatkan persetujuan dari anggota lain kecuali Rusia.

Kriteria apa yang mungkin muncul untuk memandu proses pelantikan anggota baru ke dalam BRICS? Kriteria pertama yang mungkin adalah memprioritaskan anggota G20. Di antara undangan baru-baru ini, Argentina, Indonesia, dan Arab Saudi akan masuk dalam kategori ini. Uni Emirat Arab dan Mesir dapat menggunakan keanggotaan NDB mereka sebagai kualifikasi. Kazakhstan diundang sebagai negara terbesar di Asia Tengah, di mana China dan Rusia memiliki kepentingan yang signifikan. Nigeria diundang sebagai ekonomi utama Afrika lainnya. Senegal diundang sebagai presiden Uni Afrika saat ini. Thailand sebagai ketua APEC, dan Indonesia sebagai ketua G20 juga hadir.

Di antara Meksiko, Indonesia, Korea, Turki, dan Australia (MIKTA), hanya Indonesia yang diundang. Dengan demikian, China, yang didukung oleh Rusia, menciptakan perpecahan untuk memilih teman-temannya di antara G20 dan seterusnya. Adalah satu hal untuk memiliki tamu di sebuah pertemuan di mana mereka mungkin termasuk negara-negara yang memimpin organisasi regional, tetapi adalah hal lain untuk memiliki negara secara permanen. Kriteria lain yang dapat muncul adalah status ekonomi baru dan kepatuhan terhadap tujuan BRICS.

Dorongan untuk menetapkan kriteria sebenarnya adalah pertempuran untuk memilih mitra yang lebih menguntungkan bagi masing-masing anggota BRIC saat ini. Rusia dan China akan senang jika Indonesia, Kazakhstan, Arab Saudi, Uni Emirat Arab dan Argentina bermain imbang melawan Mesir, karena merupakan sekutu dekat Amerika Serikat. Brasil akan memiliki suara dalam inklusi Argentina – kedua negara memiliki persaingan lama di Amerika Latin. Jika Argentina dikecualikan, itu bisa mengungkap kriteria keanggotaan G20 untuk dimasukkan dalam BRICS.

READ  Indonesia adalah 'crypto hotspot' karena keterlibatan meningkat sebesar 1772%

Afrika Selatan memiliki pemandangan di Nigeria dan, khususnya, di Mesir. Menjadi anggota G20 memberinya kepemimpinan di Afrika. Berada di BRICS memberinya bobot sebagai perwakilan Afrika. Jika Nigeria dan Mesir diterima, Afrika Selatan tidak akan lagi menjadi perwakilan Afrika di BRICS.

Mungkin ada konsensus yang lebih mudah tentang Indonesia karena India tidak mungkin menentangnya karena hubungannya telah membaik secara politik, jika tidak secara ekonomi. Uni Emirat Arab dan Arab Saudi adalah dua negara di mana India telah dengan cepat meningkatkan keterlibatannya dan merupakan kontributor yang baik untuk pembangunan. Memiliki mereka di BRICS dapat menguntungkan India. Kedua negara memiliki hubungan lama dengan Amerika Serikat, tetapi ingin melakukan diversifikasi dan tidak keberatan bergabung dengan BRICS.

Di Kazakhstan, keputusan ada di Rusia dan China dan bagaimana mereka akan berurusan dengan negara-negara Asia Tengah lainnya. China mungkin juga mendukung Iran dan Malaysia, tetapi Indonesia mungkin kemudian merasa kehilangan keunikan.

Konsensus dengan Brasil dan Afrika Selatan untuk keanggotaan di wilayah mereka akan sangat penting.

China, yang didukung oleh Rusia, mempercepat proses ekspansi BRICS sebagai bagian dari tantangan strategisnya terhadap tatanan internasional dan untuk menggalang kekuatan menengah di sekitar mereka. China tidak dapat membawa India keluar dari BRICS atau G20 karena telah berusaha menjauhkan India dari discussion board internasional lainnya. India harus memastikan bahwa ekspansi tersebut tidak sesuai dengan persyaratan China dan bahwa negara-negara yang diterima juga menerima India. Keterlibatan bilateral dengan mereka harus memperkuat persepsi ini.

Karena Rusia hanya dengan prioritas China, sudah waktunya bagi trilateral IBSA demokrasi di dalam BRICS untuk menegaskan dirinya sendiri. Konsultasi tentang kriteria dan anggota harus kuat. IBSA dapat bertindak sebagai phalanx di dalam BRICS untuk mencegah China melarikan diri dengan agenda ekspansi yang merugikan pandangan anggota lain.

READ  KBank akan mengakuisisi saham mayoritas di Lender Maspion di Indonesia

Penulis adalah mantan duta besar untuk Jerman, Indonesia dan ASEAN, Ethiopia dan Uni Afrika

Written By
More from Faisal Hadi
Di Departemen Dalam Negeri, Tanja Trujillo akan membangun pasokan air yang lebih tangguh
Pernyataan EDF oleh Maurice Hall, Asisten Wakil Presiden, Ekosistem – Air 20...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *