Hadiah Nobel dalam Fisika diberikan kepada 3 untuk penemuan iklim

Para pemenang – Syukuro Manabe, Klaus Hasselmann dan Giorgio Parisi – diumumkan oleh Goran Hansson, Sekretaris Jenderal Akademi Ilmu Pengetahuan Kerajaan Swedia.

Penghargaan Nobel dalam Fisika diberikan kepada para ilmuwan dari Jepang, Jerman dan Italia.

Syukuro Manabe (90) dan Klaus Hasselmann (89) telah dikutip untuk pekerjaan mereka pada “pemodelan fisik iklim bumi, kuantifikasi variabilitas dan prediksi pemanasan global yang dapat diandalkan”.

Paruh kedua dari hadiah diberikan kepada Giorgio Parisi (73) untuk “penemuan interaksi ketidakteraturan dan fluktuasi dalam sistem fisik dari skala atom ke skala planet”.

Panel mengatakan Mr Manabe dan Mr Hasselmann “meletakkan dasar bagi pengetahuan kita tentang iklim Bumi dan bagaimana manusia mempengaruhinya.”

Mulai tahun 1960-an, Mr. Manabe mendemonstrasikan bagaimana peningkatan jumlah karbon dioksida di atmosfer akan meningkatkan suhu global, sehingga meletakkan dasar bagi model iklim saat ini.

Sekitar satu dekade kemudian, Hasselmann menciptakan model yang menghubungkan cuaca dan iklim, membantu menjelaskan mengapa model iklim dapat diandalkan meskipun sifat cuaca tampaknya kacau.

Dia juga mengembangkan cara untuk mencari tanda-tanda spesifik pengaruh manusia terhadap iklim.

Mr Parisi “telah membangun model fisik dan matematika yang mendalam” yang telah memungkinkan kita untuk memahami sistem yang kompleks di berbagai bidang seperti matematika, biologi, ilmu saraf dan pembelajaran mesin.

Setelah pengumuman tersebut, Bapak Parisi mengatakan bahwa “sangat mendesak bagi kita untuk mengambil keputusan yang sangat kuat dan bergerak maju dengan kecepatan yang sangat berkelanjutan” dalam memerangi perubahan iklim.

“Jelas bagi generasi mendatang bahwa kita harus bertindak sekarang,” tambahnya.

Para pemenang diumumkan pada 5 Oktober oleh Goran Hansson, Sekretaris Jenderal Akademi Ilmu Pengetahuan Kerajaan Swedia.

Tahun lalu, penghargaan diberikan kepada Andrea Ghez dari Amerika, Roger Penrose dari Inggris dan Reinhard Genzel dari Jerman untuk penelitian mereka tentang lubang hitam.

Penghargaan bergengsi disertai dengan medali emas dan 10 juta kronor Swedia (lebih dari $ 1,14 juta). Uang hadiah berasal dari warisan yang ditinggalkan oleh pencipta hadiah, penemu Swedia Alfred Nobel, yang meninggal pada tahun 1895.

Pada hari Senin, Komite Nobel menganugerahkan fisiologi atau kedokteran kepada orang Amerika David Julius dan Ardem Patapoutian atas penemuan mereka tentang bagaimana tubuh manusia merasakan suhu dan menyentuhnya.

Selama beberapa hari ke depan, hadiah juga akan diberikan untuk pekerjaan luar biasa di bidang kimia, sastra, perdamaian, dan ekonomi.

READ  Dua awak helikopter Rusia tewas karena 'penembakan buruk'
More from Casildo Jabbour
Putin meminta Azerbaijan untuk melindungi gereja dan tempat suci Kristen warisan Armenia di Nagorno-Karabakh
MOSKOW, KOMPAS.com – Presiden Rusia Vladimir Poutine tanya rekannya, presiden Azerbaijan Ilham...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *