Hak khusus Twitter Donald Trump akan dicabut jika dia kalah dalam pemilihan

KOMPAS.comIndonesia punya kebijakan khusus yang berlaku untuk para pemimpin dan presiden di seluruh dunia.

Kebijakan yang dimaksud adalah menandai postingan dari eksekutif yang diyakini melanggar regulasi Twitter, seperti tweet berisi ujaran kebencian, propaganda, hoax, alih-alih dihapus.

Biasanya, jika pengguna Twitter biasa mengirimkan tweet seperti itu, tweet tersebut akan dihapus atau, yang terburuk, akun mereka akan dibekukan untuk sementara.

Baca juga: Lihatlah aktivitas Twitter Donald Trump selama 24 jam terakhir

Kebijakan ini sendiri diberikan karena tweet yang diunggah oleh para pemimpin dunia biasanya memiliki nilai topik, walaupun postingan tersebut kontroversial.

Nah, Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Aset diketahui memiliki hak istimewa khusus ini. Ini diketahui dari beberapa tweet dari Trump yang baru-baru ini ditandai karena melanggar kebijakan Twitter.

Salah satunya adalah tweet kontroversial Trump yang mengklaim bahwa Demokrat mencurangi pemilihan presiden AS.

Tweet tersebut dinilai melanggar aturan main Twitter karena berpotensi memancing perdebatan dan kemungkinan dalam bentuk hoax pemilu AS.

Karena dia saat ini adalah seorang pemimpin, pengguna masih dapat melihat tweet Trump jika mereka menekan tombol “Lihat” atau “Lihat”.

Baca juga: Peneliti mengklaim telah berhasil membobol Twitter Donald Trump dengan password ini

Nah, jika posisi Trump sebagai Presiden Amerika Serikat resmi dicabut oleh penantangnya, Joe Biden, akun Twitternya yang memiliki sekitar 88 juta pengikut dia tidak akan secara otomatis mendapatkan hak istimewa ini.

Artinya, tanpa hak khusus, perusahaan San Francisco, California, AS tersebut akan menghapus berbagai tweet Trump di masa mendatang, yang diduga melanggar aturan.

READ  Ajit Pawar Membanting BJP MLA Gopichand Padalkar Untuk Memanggil Sharad Pawar Corona Dari Maharashtra

Faktanya, jika Trump berulang kali melanggar kebijakan Twitter, akunnya dapat dibekukan atau dihapus oleh platform Jack Dorsey perintis ini baik untuk sementara atau selamanya.

Biden selalu unggul

Hingga berita ini ditulis, penghitungan hasil pemungutan suara di sejumlah negara bagian AS masih belum lengkap.

Namun, sebagaimana adanya Diluncurkan Bloomberg dan kota KompasTekno, Jumat (11/6/2020), Biden mengantongi sekitar 264 suara elektoral (suara elektoral), melampaui Trump, yang hanya memiliki 214 suara elektoral.

Baca juga: Biden menyisakan 6 suara, saksikan perkembangan terkini hasil pemilu AS di situs ini

Calon harus mengantongi setidaknya 270 suara elektoral untuk memenangkan pemilihan presiden AS 2020.

Trump sendiri masih memiliki opsi untuk mengamankan kebijakan khusus Twitter hingga akhir masa jabatannya, yaitu 20 Januari.

Jika Trump secara resmi menang atas Biden, maka dia masih bisa “dimanjakan” oleh Twitter setelah tanggal tersebut. Namun, jika Anda kalah, hak istimewa itu kemungkinan akan jatuh ke tangan Biden.

More from Casildo Jabbour

Setelah 15 Tahun, Perangkap Kamera Menunjukkan Pembiakan Harimau Yang Berhasil

Tweet yang dibagikan oleh gagang resmi menunjukkan foto harimau betina yang tertangkap...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *