Halep menang di Roma saat juara bertahan Pliskova pensiun

Roma, Italia – Mantan petenis nomor satu dunia Simona Halep mengangkat trofi Internazionali BNL d’Italia pertamanya setelah dua finalis sebelumnya, mengamankan kemenangan setelah juara bertahan dan rival lama Karolina Pliskova terpaksa mengundurkan diri karena ‘cedera pada paha kiri.

“Saya akhirnya memenangkannya,” kata Halep usai pertandingan. “Saya suka turnamen ini, dan saya bermain bagus di sini hampir setiap tahun – kecuali tahun lalu, tentu saja. Saya mulai naik peringkat di turnamen ini pada tahun 2013, jadi saya selalu bermimpi memiliki gelar itu. Saya sangat senang itu itu terjadi hari ini. “

Halep mencapai final berturut-turut di Roma pada 2017 dan 2018, menerobos set pertama dan tampil sebagai tambahan dari break di awal set kedua ketika unggulan No. 2 itu, yang sempat menjalani time-out medis singkat. . di antara set, kalah setelah 32 menit di Court Centrale.

“Saya telah memainkan begitu banyak pertandingan di sini selama bertahun-tahun, dan saya suka bermain di lapangan ini. Saya hanya ingin tersenyum sekarang. Saya sangat menikmatinya.”

Halep dan Pliskova bertemu untuk ke-12 kalinya dalam karir mereka, dan meskipun Rumania memimpin jenderal head-to-head sebelum final, Pliskova-lah yang menang tiga dari empat pertemuan terakhir mereka, termasuk pertandingan terakhir mereka di lapangan tanah liat di Mutua Madrid Open 2018 – dimana Halep pernah menjadi juara bertahan dua kali.

“Saya ingat pertandingan yang kami mainkan di Shenzhen tahun lalu. Saya memimpin di sana dan memiliki peluang, tetapi saya tidak memanfaatkannya. Saya membuat permainan palsu di sana. Kami menganalisisnya, dan hari ini yang ada di kepala saya hanyalah menjadi cepat, tidak memberinya waktu untuk memukulnya karena dia memiliki beberapa pukulan yang sangat kuat, dan untuk memindahkannya. Saya melakukannya, dan saya melakukannya. melakukannya dengan sangat baik. Hari ini saya merasa bahwa permainan saya 100% di tangan saya.

READ  Messi kesal, lalu menendang bola ke arah wasit

“Dia memiliki servis yang bagus, forehand dan backhandnya luar biasa. Dia memiliki semua pukulan, dan lapangan di sini mungkin sedikit lebih cepat daripada lapangan tanah liat lainnya, itulah mengapa dia memenangkan ‘tahun lalu dan merasa sangat baik.”

Unggulan teratas di Foro Italico, Halep berjuang di semifinal yang menegangkan melawan mantan juara dunia 1 dan Roland Garros, Garbiñe Muguruza, sementara Pliskova membebaskan gadis petani tua Marketa Vondrousova.

Namun, saat final hari Senin dimulai, Pliskova muncul dengan paha kirinya terlihat terbungkus dan kurang ritme pada servis pertamanya, hanya mencetak 50% dalam dua service game pertamanya dan melakukan kesalahan ganda untuk tertinggal. Double break yang mengejutkan.

“Saya berharap siap untuk Roland Garros,” kata Pliskova usai pertandingan. “Ini masih seminggu yang lalu, jadi saya pikir ini waktu yang lama. Saya mungkin bisa bermain pada hari Minggu, tetapi dalam beberapa hari saya berharap mereka membantu. Saya harus ke dokter untuk memastikan cederanya tidak terlalu parah. Saya Saya pikir itu berasal dari memainkan begitu banyak pertandingan sulit berturut-turut. Meskipun tidak semuanya straight set, mereka masih di lapangan tanah liat yang merupakan perubahan yang cukup cepat dari lapangan keras. Slip dan run selama beberapa pertandingan terakhir saya mulai merasakannya melawan Mertens dan itu berkembang setiap hari. Jika pertandingan kemarin terdiri dari tiga set, saya pikir itu akan sangat sulit bagi saya.

“Semalam itu mulai terasa tidak enak bagiku, jadi aku bertanya-tanya apakah aku harus bermain sama sekali. Kamu ingin mencoba, meskipun itu mungkin tidak terlihat begitu bagus. Penghargaan besar untuk Simona, bagaimanapun, karena melawan seseorang kalau tidak mungkin itu akan mungkin, tetapi dia tidak memberi Anda banyak untuk saya jadi saya seharusnya 100%.

READ  'Itu luar biasa' - Andrew Surman tentang promosi bersama Norwich dan Bournemouth - Berita

“Mulai minggu ini saya dapat mengambil hasil positif dari semua pertandingan yang saya mainkan kecuali yang ini. Saya tidak benar-benar di sana; permainan dan kakinya juga tidak ada. Saya kira begitu. Itu lebih tentang bertarung dengan diri saya sendiri.” dan cedera. Jika tidak, saya telah bermain tenis dengan cukup baik sepanjang minggu, mengalahkan beberapa pemain bagus di lapangan tanah liat yang selalu bagus sebelum turnamen besar di Paris. Terutama, saya memiliki banyak pertandingan, tidak seperti di Amerika Serikat tempat saya tidak punya banyak. “

Berusaha untuk mendapatkan kendali atas Halep, unggulan kedua dengan cepat memimpin 0-40, hanya untuk juara bertahan Wimbledon untuk menemukan pakaian lain dan mencetak 13 dari 14 poin yang luar biasa – 11 berturut-turut pada satu titik – saat dia menampar pemenang forehand untuk mendaratkan set pertama.

Pliskova mengunjungi fisio jelang set kedua dan menunjukkan tanda-tanda kehidupan saat ia melangkah ke set untuk mengikat semuanya pada satu game masing-masing, tetapi Haep tidak berkecil hati, maju sekali lagi ketika pembangkit tenaga listrik Ceko memutuskan dia tidak bisa lagi. Teruskan.

“Ini bukan akhir turnamen yang Anda inginkan, tetapi saya merasa hebat di set pertama dan saya sangat yakin bahwa meskipun kami terus bermain, saya akan memiliki peluang untuk memenangkan pertandingan. Jangan menahan hal-hal negatif dari Ini.” Tentu saja, saya kasihan padanya karena cedera adalah cedera dan itu tidak pernah mudah. ​​Namun trofi ini adalah milik saya sekarang. “

Meskipun penyelesaian yang tajam, Halep masih memiliki sembilan pemenang dengan hanya lima kesalahan sendiri, mengkonversi lima dari tujuh peluang breakpoint sementara Pliskova mengonversi satu dari empat. Berusaha memperpendek poin di set kedua, Pliskova mencetak lima pemenang pada set kedua sendirian setelah tidak membuat apa-apa pada set pertama, tetapi jelas terhambat sebagaimana dibuktikan oleh 16 kesalahan sendiri.

READ  Jota membuat hidup trio Firmansah lebih mudah

Halep, yang memenangkan gelar Praha Terbuka ketika tur dilanjutkan setelah penutupan yang disebabkan pandemi, sekarang dalam 14 kemenangan beruntun, juga memenangkan gelar karirnya yang ke-20 di Kejuaraan Tenis Bebas Bea Dubai pada bulan Februari.

“Ini hanya turnamen lain,” kata Halep, di depan Roland Garros, yang dimenangkannya pada 2018. “Saya tidak akan menekan diri saya sendiri. Saya telah bermain sangat baik tahun ini dengan tiga gelar. Sudah. ​​Telah bermain begitu banyak di tanah liat jadi saya merasa percaya diri dan senang memiliki kesempatan untuk memainkan Grand Slam lagi tahun ini. Saya tidak akan diganggu oleh hal-hal seperti cuaca. Saya hanya akan dengan senang hati mengambil sisi positif dari turnamen ini dan melanjutkan dengan tersenyum.

“Merupakan impian bagi semua orang untuk memenangkan turnamen Grand Slam pada hari pertama, jadi itu juga impian saya, tapi saya tidak berpikir sejauh itu. Saya hanya ingin pergi ke sana, membiasakan diri dengan lapangan dan suasananya, dan mencoba memenangkan setiap pertandingan yang saya mainkan. Setiap pertandingan adalah pertempuran, jadi saya akan siap untuk itu. “

Sorotan Roma 2020: Halep menang saat Pliskova pensiun

Written By
More from Umair Aman

Tottenham menyikat Arsenal, Mourinho memuji duo Son dan Kane: bola baik-baik saja

LONDON – Kolaborasi antara Son Heung-min dan Harry Kane terbukti penting dalam...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *