Hanya tiga negara dengan lebih dari satu juta kasus

A health worker wearing Personal Protective Equipment (PPE) gear collects a swab sample of a boy at a government free testing centre in Hyderabad, India on July 17.
Seorang petugas kesehatan yang mengenakan alat Pelindung Diri (APD) mengumpulkan sampel swab seorang bocah di pusat pengujian gratis pemerintah di Hyderabad, India pada 17 Juli. Noah Seelam / AFP / Getty Images

Sebelumnya hari ini, India melonjak melewati satu juta kasus, menjadi negara ketiga di dunia yang melakukannya, setelah Amerika Serikat dan Brasil.

Di ketiga negara, pandemi ini mendatangkan malapetaka pada sistem perawatan kesehatan, ekonomi, dan kehidupan sehari-hari penduduk.

Amerika Serikat memiliki jumlah kasus tertinggi di dunia, dengan lebih dari 3,5 juta infeksi tercatat sejak pandemi dimulai. Ada lebih banyak dari itu 77.000 kasus baru hari ini sendirian.

Kasus harian baru meningkat lebih dari tiga kali lipat hanya dalam beberapa minggu; angka tersebut telah melayang sekitar 25.000 pada pertengahan Juni.

Negara-negara yang dilanda bencana membawa ratusan staf medis dari negara bagian lain untuk membantu, dan rumah sakit kehabisan tempat tidur ICU. Di Arizona dan Texas, negara-negara yang dilanda bencana telah membawa truk berpendingin saat ngarai terisi.

Di Brazil, kasus melonjak hingga puluhan ribu setiap hari. Negara ini sekarang memiliki 2.012.151 kasus dan 76.688 kematian, menurut data dari Johns Hopkins University.

Pemerintah mendapat kecaman karena menangani pandemi tersebut. Presiden Jair Bolsonaro, yang dites positif minggu lalu, sebelumnya menganggap virus itu hanya “flu kecil.” Dia telah mengkritik para pemimpin lokal yang memberlakukan kuncian, dan menyiratkan mereka menggembungkan jumlah kematian untuk membuat respon pemerintah federal terlihat buruk.

Sementara itu, Kementerian Kesehatan negara itu terus diurus oleh orang militer yang bertugas aktif tanpa pengalaman kesehatan masyarakat, ditunjuk sebagai Menteri sementara dua bulan lalu.

Di India, Kementerian Kesehatan telah melaporkan 1.003.832 total kasus dan lebih dari 25.600 kematian. Itu juga melihat lonjakan infeksi, melaporkan lompatan harian tertinggi dalam kasus-kasus baru antara Kamis dan Jumat.

Di seluruh negeri, ada pasien virus yang sakit kritis ditolak dari rumah sakit umum dan swasta karena kurangnya tempat tidur, staf dan peralatan, karena infrastruktur perawatan kesehatan tertekan di bawah tekanan.

READ  Red Sox terdengar seperti mereka benar-benar menyedihkan

Warga termiskin adalah pukulan paling sulit. Sekitar 74 juta orang hidup bahu membahu di daerah kumuh perkotaan yang penuh sesak, di mana hanya ada sedikit air bersih atau sanitasi dan menjauhkan sosial tidak mungkin.

Written By
More from Suede Nazar

Aktris Rekha’s Bungalow Disegel Oleh BMC Setelah Satpam Tes Positif Untuk COVID-19

Rekha memotret di sebuah acara di Mumbai. Highlight Penjaga itu telah dirawat...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *