Hilangnya hutan pegunungan di Asia Tenggara semakin cepat dengan kecepatan yang belum pernah terjadi sebelumnya

Tanah longsor di Indonesia yang disebabkan oleh penebangan pohon, yang membuat lereng curam tidak stabil. Foto: Rhett Butler / Mongabay

Asia Tenggara adalah rumah bagi sekitar setengah dari hutan pegunungan tropis dunia. Ekosistem dataran tinggi ini adalah rumah bagi simpanan karbon yang sangat besar dan keanekaragaman hayati yang luar biasa, termasuk banyak spesies yang tidak ditemukan di tempat lain di planet ini. Tapi bukti baru menunjukkan tempat penampungan ini berada dalam bahaya besar. Konversi hutan dataran tinggi menjadi lahan pertanian dipercepat pada tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya di seluruh wilayah, menurut temuan yang diterbitkan pada 28 Juni di Kelestarian alam.

Dengan menganalisis set data satelit resolusi tinggi tentang hilangnya hutan dan peta mutakhir kepadatan karbon dan medan, tim peneliti internasional menghitung pola hilangnya hutan di Asia Tenggara selama dua dekade pertama abad ini. Mereka menemukan bahwa selama tahun 2000-an, hilangnya hutan sebagian besar terkonsentrasi di dataran rendah; tetapi pada tahun 2010-an telah bergeser jauh ke tempat yang lebih tinggi.

Antara 2001 dan 2019, para peneliti menghitung bahwa Asia Tenggara kehilangan 610.000 kilometer persegi (235.500 mil persegi) hutan, area yang lebih luas dari Thailand. Dari kehilangan tersebut, 31% terjadi di daerah pegunungan atau setara dengan 189.100 km2 (73.000 km2) hutan dataran tinggi dikonversi menjadi lahan pertanian dan perkebunan dalam waktu kurang dari dua dekade.

Selain itu, penelitian ini mengungkapkan kecenderungan akselerasi. Pada tahun 2019, 42% dari total kehilangan hutan tahunan terjadi di ketinggian yang lebih tinggi, dengan batas hilangnya hutan bermigrasi ke atas dengan kecepatan sekitar 15 meter (49 kaki) per tahun.

Perubahan besar khususnya terhadap hilangnya hutan pegunungan telah diamati di Laos utara, Myanmar timur laut, dan Sumatera bagian timur dan Kalimantan di Indonesia – negara dengan kehilangan hutan paling komprehensif.

Dekade pembukaan hutan dataran rendah yang meluas untuk membuka jalan bagi perkebunan padi, kelapa sawit, dan karet telah membuat komunitas konservasi menganggap hilangnya hutan sebagai masalah yang hanya memengaruhi dataran, kata Paul Elsen, ilmuwan adaptasi iklim di Wildlife Conservation Society dan co- penulis studi.

READ  Info Gempa: Light mag. 4.1 gempa

“Melihat melalui studi ini bahwa hilangnya hutan meningkat dan semakin cepat di daerah pegunungan di seluruh Asia Tenggara cukup mengejutkan,” katanya. Mongabay.

Perluasan pertanian di daerah dataran tinggi, meskipun kondisi pertumbuhannya kurang optimal karena suhu yang lebih rendah dan lereng yang curam, menyoroti betapa langkanya lahan yang belum dikembangkan di dataran rendah Asia Tenggara.

“Hanya karena kita telah melihat banyak peningkatan kehilangan hutan di pegunungan, bukan berarti kita belum melihat hilangnya hutan di dataran rendah… kita masih harus mengkhawatirkan hilangnya hutan. dataran,” kata Elsen. “Hanya mengejutkan bahwa [forest loss] terus menetap di tempat-tempat di mana kami merasa aman karena mereka kasar, terpencil dan terisolasi. “

Bahaya alam

Secara global, lebih dari satu miliar orang tinggal di daerah pegunungan. Hilangnya hutan di daerah-daerah ini memiliki implikasi yang luas bagi masyarakat yang bergantung langsung pada sumber daya hutan dan masyarakat hilir.

Pembukaan hutan di hulu curam tempat sungai berasal dapat meningkatkan risiko bencana tanah longsor dan banjir di daerah dataran rendah. Hal ini juga memperburuk erosi tanah dan limpasan, menyebabkan sungai tersumbat oleh lumpur dan polutan pertanian, mengurangi kualitas dan ketersediaan air di hilir. Pada tahun 2018, banyak yang menyalahkan banjir dahsyat yang melanda Sulawesi Tenggara di Indonesia, pindah ribuan orang dari desa mereka, di pembukaan hutan di hulu.

“Dampak ini tentu saja dapat membunuh orang, tetapi juga mengganggu jalan dan akses transportasi, sehingga barang dan jasa tidak dapat menjangkau masyarakat,” kata Elsen. “Dampaknya sangat besar ketika erosi dan ketidakstabilan tanah meningkat akibat penebangan pohon. “

Elsen mengatakan masyarakat yang bergantung pada hutan pegunungan terkena “kejutan ganda” ketika pohon-pohon ditebangi, karena mereka kehilangan jaring pengaman yang disediakan hutan terhadap penurunan hasil pertanian, yang juga menderita karena berkurangnya ketersediaan dan kualitas air. “Sekarang hutan telah dibuka, Anda memiliki lebih sedikit produk yang dapat diandalkan masyarakat, yang juga mengurangi potensi adaptif mereka,” katanya. “Jika dibiarkan, ini bisa menjadi masalah lingkungan yang sangat besar bagi masyarakat yang tinggal baik di pegunungan maupun di dataran.”

READ  Invasi Amerika, lebah pembunuh raksasa akan memasuki fase pembantaian

Selain itu, tahun 2021 belajar telah menunjukkan bahwa penggundulan hutan di daerah tropis dapat meningkatkan pemanasan lokal hingga 2 ° Celcius (3,6 ° Fahrenheit). “Masyarakat lokal yang tinggal di daerah perbatasan ini akan mengalami pemanasan global yang jauh lebih besar karena umpan balik biogeofisika yang disebabkan oleh hilangnya pohon yang semakin memperburuk efek pemanasan global,” Zhenzhong Zeng, profesor di Universitas Sains dan Teknologi Selatan, Shenzhen, Cina dan rekan penulis studi baru mengatakan Mongabay.

Tidak ada tempat untuk pergi

Jika kehilangan hutan terus meningkat, konsekuensinya bagi satwa liar bisa sama menghancurkannya. Penelitian terkini menunjukkan bahwa banyak spesies yang menggeser jangkauan mereka ke ketinggian yang lebih tinggi sebagai tanggapan terhadap suhu pemanasan.

“Pegunungan Asia Tenggara adalah salah satu wilayah yang paling kaya secara biologis di planet ini dan sungguh menakjubkan melihat betapa banyak spesies mamalia, burung, amfibi yang hanya hidup di pegunungan dan bergantung pada ekosistem hutan untuk kelangsungan hidupnya,” kata Elsen. “Jadi menghilangkan salah satu hutan ini kemungkinan besar akan mengurangi kelimpahannya seminimal mungkin dan berpotensi menyebabkan kepunahan lokal karena spesies yang hidup di pegunungan seringkali sangat terisolasi di tempat-tempat tertentu. “

“Meskipun sayangnya tidak mengejutkan bahwa tingkat kehilangan hutan meningkat di Asia Tenggara, penelitian ini secara signifikan mengkuantifikasi percepatan kenaikan ini,” kata Tim Bonebrake, ahli biologi konservasi di Universitas Hong Kong yang tidak berpartisipasi dalam penelitian ini. Mongabay dalam sebuah email. Dia mengatakan laju pergerakan di perbatasan hilangnya hutan sangat memprihatinkan dan dapat menghambat kemampuan spesies untuk beradaptasi dengan perubahan iklim.

“Kehilangan tutupan hutan ini tidak hanya menyebabkan hilangnya habitat bagi spesies, tetapi serangan hilangnya hutan dataran tinggi ini juga akan mempengaruhi ketahanan keanekaragaman hayati terhadap perubahan iklim,” kata Bonebrake. “Spesies hutan yang mungkin telah mengubah distribusinya sebagai respons terhadap pemanasan akan memiliki lebih sedikit ruang untuk melakukannya. “

Anggaran karbon global

Sebagai bagian dari studi, para peneliti menyelidiki bagaimana hilangnya hutan mempengaruhi anggaran karbon dengan melapisi set data kehilangan hutan pada peta kepadatan karbon resolusi tinggi. Mereka menemukan bahwa cadangan karbon di hutan yang lebih curam dan lebih tinggi jauh lebih besar daripada di hutan dataran rendah. Ini kontras dengan model di Afrika dan Amerika Selatan di mana hutan dataran rendah menyumbang lebih banyak penyerapan karbon. Pola Asia Tenggara kemungkinan karena tingkat produksi primer dan kandungan tanah organik yang lebih tinggi di hutan dataran tinggi di kawasan itu, kata para peneliti.

READ  Informasi gempa: sedang mag. Gempa 4.9 - 48 km barat laut Bukittinggi, Sumatera Barat, Indonesia, pada 12 Juni 04:37 (GMT +7)

Tim menghitung bahwa total kehilangan tahunan karbon hutan di Asia Tenggara adalah 424 juta metrik ton karbon per tahun, yang setara dengan seperenam dari semua karbon yang diserap oleh dunia. lautan setiap tahun. Daerah pegunungan menyumbang hampir sepertiga dari kerugian ini.

Hasil mereka menunjukkan bahwa asumsi yang digunakan dalam model perubahan iklim global, yang menganggap semua emisi karbon hutan sama, mungkin tidak akurat. Selain itu, model iklim dari Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC) memasukkan prediksi bahwa tutupan lahan yang didominasi pohon akan bertahan di pegunungan Asia Tenggara. Gunung-gunung ini tidak hanya kehilangan tutupan hutannya, tetapi fakta bahwa hutan pegunungan di kawasan ini menyimpan karbon yang relatif lebih banyak daripada hutan dataran rendah berarti bahwa kehilangannya akan mempengaruhi prediksi iklim secara tidak proporsional.

Para penulis menghitung bahwa jika pola hilangnya hutan terus berlanjut, hilangnya karbon hutan tahunan di pegunungan akan melebihi dataran rendah pada tahun 2022. Mereka juga menyarankan bahwa hilangnya hutan kaya karbon yang terus berlanjut di ketinggian yang lebih tinggi pada akhirnya dapat memberi tip pada skala. . , menjadikan hutan Asia Tenggara sebagai aktor netral dalam siklus karbon global menjadi emitor bersih karbon.

Pada akhirnya, hilangnya hutan dataran tinggi akan membuat lebih sulit untuk memenuhi target iklim internasional untuk membatasi pemanasan global di bawah 2 ° C pada akhir abad ini. Ini, menurut Elsen, “pesan yang sangat sederhana yang perlu dipahami oleh praktisi dan pembuat kebijakan. “

Artikel ini awalnya diterbitkan oleh Mongabay dan telah diterbitkan ulang di sini di bawah lisensi Creative Commons.

Written By
More from Faisal Hadi

Bagaimana tanggal lukisan batu, Berita Singapura & Cerita Teratas

Sama seperti penyelidik kejahatan forensik di sejumlah acara polisi, para arkeolog hanya...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *