Hindari Depresi pada Anak dengan Pembelajaran Online

Bisnis.com, JAKARTA – NASA dan ESA (European Space Agency) telah mencapai kesepakatan untuk bekerja sama di gerbang Artemis.

Perjanjian ini adalah bagian penting dari upaya luas Amerika Serikat untuk melibatkan mitra internasional dalam eksplorasi bulan yang berkelanjutan dan untuk mendemonstrasikan teknologi yang diperlukan untuk misi manusia di masa depan ke Mars.

Perjanjian tersebut menandai komitmen formal pertama NASA untuk meluncurkan anggota kru internasional di sekitar bulan sebagai bagian dari misi Artemis NASA.

Kesepakatan itu adalah bagian penting dari upaya NASA untuk memimpin koalisi global yang belum pernah terjadi sebelumnya di bulan. Perjanjian gerbang tambahan dengan mitra internasional lainnya akan diimplementasikan dalam waktu dekat, yang selanjutnya berkontribusi pada penciptaan arsitektur eksplorasi bulan yang dinamis dan berkelanjutan.

Sebagai bagian dari kesepakatan, ESA akan menyumbangkan modul perumahan dan makanan, serta bulan komunikasi yang ditingkatkan, ke Gateway. Modul pengisian bahan bakar juga akan mencakup jendela observasi kru.

Selain menyediakan perangkat keras, ESA akan bertanggung jawab atas pengoperasian elemen gateway yang disediakannya. ESA juga menyediakan dua Modul Layanan Eropa (ESM) tambahan untuk pesawat ruang angkasa Orion NASA. ESM ini akan mendorong dan mendorong Orion ke luar angkasa dalam misi Artemis di masa depan dan menyediakan udara dan air untuk awaknya.

“Kemitraan ini memanfaatkan kerja sama luar biasa yang dibentuk oleh Stasiun Luar Angkasa Internasional saat kita bergerak menuju bulan,” kata administrator NASA Jim Bridenstine dikutip dari situs resmi NASA.

“Gateway akan terus memperluas kolaborasi NASA dengan mitra internasional seperti ESA, memastikan bahwa program Artemis menghasilkan eksplorasi bulan yang aman dan berkelanjutan setelah pendaratan awal manusia di bulan dan seterusnya.

READ  Leon Rose membuat komentar publik pertama sejak mengambil alih Knicks

Modul Habitat International (I-Hab) mencakup sebuah elemen yang ingin disumbangkan oleh Jepang dan dua tempat berlabuh tempat sistem pendaratan manusia dapat digabungkan. Modul hunian juga akan menampung Sistem Kontrol Pendukung Lingkungan dan Kehidupan (ECLSS) pos terdepan, berisi tempat untuk eksperimen sains internal dan eksternal, dan menyediakan ruang kerja dan kerja tambahan untuk pos terdepan. tim.

ECLSS I-Hab akan meningkatkan kemampuan Gateway Survival System yang disediakan oleh Orion yang berlabuh, memungkinkan durasi yang lebih lama di Gateway, dan mendukung misi Artemis yang lebih kuat ke permukaan bulan.

“Gerbang ini dirancang untuk dilengkapi dengan kemampuan tambahan yang disediakan oleh mitra internasional kami untuk mendukung eksplorasi berkelanjutan,” kata Kathy Lueders, administrator asosiasi NASA untuk arah operasi manusia dan misi eksplorasi di kantor pusat. NASA. “Gerbang ini akan memungkinkan kami untuk menjelajahi permukaan bulan lebih dari sebelumnya dan kami senang bahwa mitra seperti ESA bergabung dengan kami dalam upaya terobosan ini.”

Gerbang tersebut akan dipasang di orbit sekitar bulan sebagai kemungkinan titik persimpangan dan platform untuk misi ke permukaan bulan, Mars, dan tujuan luar angkasa dalam lainnya.

Mengukur kira-kira seperenam dari Stasiun Luar Angkasa Internasional, gerbang akan berfungsi sebagai stasiun arah puluhan ribu kilometer dari permukaan bulan, di orbit halo yang hampir bujursangkar, di mana NASA dan mitra internasional dan bisnisnya dapat melakukannya. . lakukan. untuk lompatan robot dan ekspedisi manusia ke dan sekitar Bulan dan Mars.

Ini akan berfungsi sebagai titik pertemuan bagi astronot yang melakukan perjalanan di orbit bulan di NASA dan Sistem Peluncuran Antariksa Orion (SLS) sebelum pindah ke orbit bulan rendah dan permukaan bulan.

READ  Chuck Schumer mendesak Jay Clayton untuk membatalkan tawaran untuk jabatan Jaksa AS Berman

“Gerbang adalah perwujudan fisik dari kemitraan internasional dan komersial yang akan menjadi ciri eksplorasi Age of Artemis,” kata Mike Gold, Penjabat Administrator Asosiasi NASA untuk Kantor Hubungan Internasional dan Antar-Badan di Markas NASA. .

“Artemis akan memanggil koalisi eksplorasi ruang angkasa manusia terbesar dan paling beragam dalam sejarah, dan menandatangani MOU ini adalah langkah pertama dari apa yang akan menjadi perjalanan penemuan bersejarah.

Selain mengamankan layanan komersial untuk membawa astronot NASA ke tahap akhir perjalanan mereka ke permukaan bulan, NASA melibatkan industri AS untuk mengembangkan dua komponen gerbang pertama, Elemen Daya Terpadu. dan tenaga penggerak, serta perumahan dan logistik. Pos terdepan juga. sebagai penyedia logistik untuk Gateway.

Pada bulan Maret, dua survei ilmiah pertama yang terbang di atas jembatan dipilih, satu dari NASA dan yang lainnya dari ESA. ESA sedang mengembangkan Array Sensor Radiasi Eropa, atau ERSA, dan Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA sedang membangun rangkaian eksperimen heliofisika untuk pengukuran lingkungan dan radiasi, atau HERMES.

Dua stasiun cuaca mini akan berbagi pekerjaan, dengan ERSA memantau radiasi ruang angkasa pada energi yang lebih tinggi dengan fokus melindungi astronot, sementara HERMES akan memantau energi yang lebih rendah yang penting untuk studi ilmiah Matahari.

Semua mitra internasional Gateway akan bekerja sama untuk berbagi data ilmiah yang akan dikirim ke Bumi. Muatan kerja sama ilmiah tambahan akan dipilih untuk terbang di atas jembatan di masa mendatang.

“Sains akan memainkan peran penting dalam program Artemis,” kata Thomas Zurbuchen, administrator asosiasi Direktorat Misi Sains di markas besar NASA di Washington. “Antara HERMES NASA dan ERSA ESA, muatan ini dan masa depan gerbang akan membantu kami mempelajari lebih lanjut tentang cuaca luar angkasa dan melindungi astronot, bahkan ketika pekerjaan kami untuk mendaratkan muatan komersial di Bulan membantu untuk untuk memajukan ilmu bulan dan eksplorasi manusia di permukaan bulan. “

READ  Koalisi yang Dipimpin Saudi Menurunkan Rudal Balistik yang Ditujukan Kerajaan: Laporkan

Selain mendukung misi permukaan bulan, Gateway akan mendukung aktivitas yang akan menguji teknologi yang dibutuhkan untuk misi manusia ke Mars. Dengan menggunakan jembatan tersebut, NASA akan mendemonstrasikan manajemen jangka panjang dan keandalan jangka panjang dari sistem pesawat ruang angkasa otonom dan teknologi lainnya.

“Gerbang tersebut akan memungkinkan kelanjutan operasi Artemis sambil berfungsi sebagai katalisator untuk penelitian dan demonstrasi teknologi baru, memanfaatkan lingkungan unik di orbit bulan,” kata Dan Hartman, direktur program Gateway di Johnson Space Center. dari NASA di Houston. “Kontribusi ESA yang berdampak akan memungkinkan kehidupan awak yang lebih lama di sekitar Bulan dan memberikan kemampuan unik yang dibutuhkan untuk mendukung operasinya.”

konten berkualitas

Masuk Daftar

Bisnis Indonesia dan 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga yang terkena virus corona, yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, bantu donasi sekarang! Klik disini untuk lebih jelasnya.

Written By
More from Suede Nazar

Disney + Hotstar menghilangkan penyebutan daging sapi di DuckTales

DuckTales.Halaman Facebook DuckTales Disney + Hotstar dikabarkan telah menyensor penyebutan kata ‘beef’...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *