Hong Kong membuang 200kg mangga dari Taiwan, dengan alasan kekhawatiran virus COVID

Taipei, 6 Juli (CNA) Otoritas Hong Kong mengatakan pada Rabu bahwa mereka telah menarik dan membuang 200 kilogram mangga yang diimpor dari Taiwan, setelah sampel buah dari kiriman tersebut ditemukan terkontaminasi virus COVID-19.

Pemindahan buah-buahan dari rak toko di Hong Kong mengikuti keputusan Makau untuk memberlakukan larangan satu minggu pada masing-masing dari dua perusahaan Taiwan, masing-masing efektif 30 Juni dan 3 Juli, setelah ditemukan jejak virus COVID-19 pada sampel. pengiriman mangga mereka ke Makau.

Dalam siaran pers Rabu malam, Center for Food Safety (CFS) Hong Kong mengatakan virus COVID-19 ditemukan pada kulit mangga yang diperiksa sebagai sampel dalam pengiriman 33 karton dengan berat total 200 kilogram.

CFS mengatakan segera memerintahkan distributor untuk menghentikan semua penjualan mangga impor, mengeluarkannya dari rak-rak toko dan membuang semuanya.

Menurut juru bicara CFS, pengujian sampel tersebut merupakan bagian dari peningkatan inspeksi mangga yang diimpor dari Taiwan dari Hong Kong sejak virus COVID-19 terdeteksi dalam pengiriman ke Makau.

“Sampel produk serupa akan terus diuji untuk COVID-19,” tambah CFS.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, “saat ini tidak ada bukti bahwa orang bisa tertular COVID-19 dari makan makanan, termasuk buah-buahan dan sayuran. Buah dan sayuran segar adalah bagian dari diet sehat dan konsumsinya harus didorong”.

Biro Urusan Kota Makau mengatakan sedang menguji sampel makanan impor untuk virus dan menemukan jejak virus COVID-19 pada mangga dari Taiwan dan produk makanan lainnya dari Argentina, Polandia, Vietnam, Indonesia, dan Hong Kong.

Sementara itu, Biro Inspeksi dan Karantina Kesehatan Hewan dan Tumbuhan Taiwan mengatakan Rabu malam bahwa mereka belum diberitahu tentang masalah ini oleh Hong Kong.

READ  RTL Hari Ini - Gunung Merapi: Gunung berapi di Indonesia meletus dan mengeluarkan lahar panas

Penanganan CFS atas masalah ini tidak berdasarkan sains, mengingat saat ini tidak ada bukti ilmiah bahwa COVID-19 dapat ditularkan melalui produk kemasan, kata kantor tersebut.

Biro juga mencatat bahwa siaran pers CFS mengutip pernyataan WHO bahwa virus COVID-19 ditularkan terutama melalui tetesan dan tidak mungkin ditularkan ke manusia melalui konsumsi makanan.

Referensi tersebut menunjukkan bahwa pengujian kemasan makanan China, Hong Kong dan Makau untuk virus itu bertentangan dengan sains, kata kantor itu.

Untuk memastikan perdagangan yang tidak terkekang, Hong Kong harus mengikuti protokol pengendalian risiko yang tepat sesuai dengan standar internasional, kata kantor tersebut.

(Oleh Yang Shu-ming dan Shih Hsiu-chuan)

Item akhir/buah

Written By
More from Faisal Hadi
Indonesia melakukan uji pendahuluan untuk memproduksi sari kelapa sawit
JAKARTA: Indonesia telah melakukan uji pendahuluan untuk memproduksi bensin dari minyak sawit,...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *