HSBC mungkin harus memilih antara Timur dan Barat karena Cina memperketat cengkeramannya di Hong Kong

HSBC mungkin harus memilih antara Timur dan Barat karena Cina memperketat cengkeramannya di Hong Kong

Duta Besar Tiongkok untuk Inggris, Liu Xiaoming, merespons minggu ini dengan menuduh negara itu “campur tangan kotor” di Hong Kong dan mengatakan perlakuan China sebagai musuh adalah “sepenuhnya salah.”

Hubungan HSBC dengan kedua negara menjadikannya concentrate on yang jelas karena hubungan memburuk, menurut Willy Lam, seorang profesor tambahan untuk Pusat Studi Cina di Universitas Cina Hong Kong.

Meskipun lender telah berbasis di Inggris sejak tahun 1992, Hong Kong adalah pasar terbesar dan menyumbang lebih dari setengah dari keuntungan grup. Asia secara lebih luas menghasilkan lebih dari 80% laba HSBC tahun lalu. Bank berencana untuk memindahkan lebih banyak sumber daya ke wilayah dalam waktu dekat karena melakukan rencana restrukturisasi.
HSBC (HSBC) menolak untuk memberikan komentar lebih lanjut tentang dukungannya untuk hukum. Tetapi para pemimpin perusahaan memiliki alasan untuk khawatir tentang potensi kejatuhan.
Ketua HSBC Mark Tucker secara pribadi diperingatkan pemerintah Inggris bahwa lender tersebut dapat menghadapi pembalasan dari Beijing jika Huawei, raksasa teknologi China, dicegah melakukan bisnis di Inggris, The Telegraph melaporkan bulan lalu, mengutip sumber-sumber anonim.

Berpisah antara dua dunia

HSBC didirikan pada tahun 1865 oleh pengusaha Skotlandia Thomas Sutherland, yang mengambil inspirasi dari bendera negara asalnya untuk membuat brand heksagonal merah dan putih ikonik bank.

Sampai tahun 1990-an, secara umum disebut sebagai “financial institution Hong Kong,” menurut sejarawan David Kynaston dan Richard Roberts, yang melacak kenaikan perusahaan dalam buku itu, “The Lion Wakes: A Present day Historical past of HSBC.”

Bahkan pernah bertindak sebagai otoritas moneter tidak resmi Hong Kong dalam beberapa kapasitas ketika ekonomi kota dibuka untuk dunia, mencetak mata uang dan menetapkan panggung untuk valuta asing, Kynaston dan Roberts menulis.

“Dapat dikatakan bahwa kita adalah bank sentral semu,” mantan ketua HSBC, Michael Sandberg, dikutip dalam buku itu mengatakan pada tahun 1976. “Kepentingan dan kesejahteraan Hong Kong sangat selaras dengan kita.”

Kantor HSBC digambarkan di Hong Kong, sekitar tahun 1903. Fasilitas ini dibangun pada tahun 1886 dengan portico dan kubah segi delapan.

Pada tahun 1992, HSBC memindahkan kantor pusatnya ke London untuk mematuhi peraturan pengambilalihan setelah mengakuisisi Midland Bank, sebuah bank ritel besar Inggris yang membantu pemilik barunya hampir menggandakan jumlah karyawannya.

READ  Kantor Pusat SBI Northeast Disegel Setelah Lonjakan COVID-19 Kasus Di Antara Staf

Sejak itu, perusahaan tersebut secara berkala mempertimbangkan gagasan untuk memindahkan kantor pusatnya dari London.

Pada 2015, tahun yang sama financial institution mengumumkan “poros ke Asia,” dewan mempertimbangkan langkah itu, melakukan peninjauan 10 bulan atas operasinya di seluruh dunia. Hong Kong dipandang sebagai pilihan alami, mengingat akarnya yang dalam di sana dan daya tarik pajak perusahaan yang lebih rendah. Tetapi direktur perusahaan pada akhirnya memutuskan untuk tetap tinggal.
HSBC melanjutkan rencana untuk memangkas 35.000 pekerjaan
Mantan CEO Stuart Gulliver kata saat itu bahwa memiliki kantor pusat di Inggris dan “bagian bisnis yang signifikan di Asia Pasifik” memberikan yang terbaik dari kedua dunia kepada para pemangku kepentingan kita. “

Bahkan ketika bisnis perusahaan tumbuh di tempat lain, HSBC mungkin ingin tetap di London agar tidak kehilangan statusnya sebagai financial institution yang berfokus international, menurut Dragon Tang, seorang profesor keuangan di Universitas Hong Kong. Dia menambahkan bahwa pindah dari Inggris dapat dilihat sebagai tanda menyerah di pasar Eropa.

Seorang juru bicara perusahaan merujuk CNN Company ke pernyataan sebelumnya yang mengatakan “tidak ada diskusi untuk meninjau kantor pusat world wide HSBC, dan tidak ada rencana untuk membuka kembali masalah ini.”

Terpaksa memilih

HSBC memiliki banyak pengalaman di Hong Kong – dan para politisi tahu itu.

Pada bulan Mei, mantan pemimpin Hong Kong Leung Chun-ying memilih lender karena diam atas hukum, menuntut agar HSBC menyatakan dukungannya.
“Keuntungan HSBC terutama berasal dari China,” tulis Leung dalam Facebook (FB) pos. “Baik China maupun Hong Kong tidak berutang apa pun kepada HSBC. Bisnisnya di China dapat diganti dalam semalam oleh bank-financial institution dari Tiongkok atau negara lain.”
Leung juga memberi tahu Waktu keuangan bulan itu bahwa “HSBC telah menikmati hak istimewa yang unik di Hong Kong, yang seharusnya tidak dianggap remeh.”
Beberapa hari kemudian, HSBC memposting foto di media sosial Cina yang memperlihatkan CEO Asia Pasifik-nya menandatangani petisi yang mendukung undang-undang keamanan nasional di Hong Kong. (Foto itu diterbitkan sebelum hukum disahkan dan sebelum teks hukum lengkap diterbitkan.)
Tidak butuh waktu lama bagi Inggris untuk merespons. Para pemimpin politik Inggris menumpuk di financial institution bulan lalu, mempertanyakan mengapa perusahaan akan mengizinkan salah satu eksekutifnya membuat pernyataan politik seperti itu.

“Saya hanya berpikir, ‘Wow,'” kata Alistair Carmichael, seorang anggota parlemen Inggris yang bergabung dengan beberapa anggota parlemen secara tertulis ke HSBC untuk menyatakan keprihatinan tentang langkah tersebut. Dia berpendapat bahwa dengan mengalah pada tuntutan Beijing, perusahaan pada dasarnya telah “menawarkan diri” sebagai sepakbola politik.

READ  BCCI GM Cricket Functions Posisi Saba Karim dalam kesulitan

“Mereka tidak melakukan apa pun sama sekali,” kata Carmichael kepada CNN Enterprise, menambahkan bahwa dia dan rekan-rekannya belum mendengar kabar dari lender. “Begitu kamu memilih satu sisi, sangat sulit untuk menjauh dari sisi itu.”

HSBC menolak mengomentari kritik yang diterima lender dari politisi Inggris.

Lender juga telah lama melayang sebagai concentrate on potensial untuk pembalasan oleh Beijing dalam pertempurannya dengan Barat atas perdagangan, teknologi, dan keamanan nasional.

Huawei, misalnya, telah berbulan-bulan berusaha membujuk pemerintah Inggris bahwa ia dapat dipercaya untuk membantu membangun jaringan 5G negara itu – suatu kemitraan yang sepertinya semakin berantakan.

Liu, duta besar Tiongkok, memperingatkan minggu ini bahwa Inggris “harus menanggung akibatnya” jika Cina diperlakukan sebagai “negara yang bermusuhan.”

Dan meskipun dia tidak menyebut nama HSBC, media pemerintah China sebelumnya menyarankan agar lender itu bisa muncul dalam daftar panjang yang dikabarkan perusahaan asing “tidak bisa diandalkan” bahwa China bisa masuk daftar hitam.

Pembalasan dari Cina tidak perlu dikhawatirkan oleh HSBC. Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo mengecam perusahaan itu atas tindakannya, mengatakan bahwa “kowtow perusahaan” tidak akan mendapatkan rasa hormat lender di Beijing.

Pada hari Selasa, Bloomberg dilaporkan bahwa Washington juga mencari “cara untuk menghukum bank yang berbasis di Hong Kong, khususnya HSBC.” Satu proposal yang sedang dipertimbangkan, menurut laporan itu, adalah untuk merusak pasak antara dolar Hong Kong dan dolar AS.

HSBC menolak untuk mengomentari laporan berita tersebut. Saham perusahaan yang terdaftar di Hong Kong turun 4,3% pada hari Rabu setelah laporan, sedangkan sahamnya yang terdaftar di London turun 2,9%. Saham terus merosot Kamis di Hong Kong.

Sebuah spanduk besar tergantung di pintu masuk HSBC pada 30 Juni 1997, sehari sebelum serah terima dari Inggris ke Cina di Hong Kong.

Ada juga kegelisahan di dalam staf HSBC. Seorang karyawan HSBC yang telah bersama bank selama beberapa tahun mengatakan kepada CNN Business enterprise bahwa para pekerja di Hong Kong marah ketika mereka mengetahui dukungan perusahaan untuk hukum.

READ  Rajasthan Dapat Menyelenggarakan Ujian Kelas 10 yang Tersisa Minggu Ini, Kata Pengadilan Tinggi

“Saya sangat kecewa,” kata karyawan itu, yang meminta anonimitas karena dia takut menjadi sasaran komentarnya. “Jelas, lender bisa membayangkan ada beberapa kekhawatiran.”

HSBC menolak untuk mengomentari reaksi dari staf.

Karyawan itu mengatakan bahwa ia menulis kepada manajemen tahun lalu yang menyatakan keprihatinan tentang lingkungan bisnis Hong Kong yang semakin terpolitisasi, dan bahwa perusahaan telah meyakinkannya bahwa ia akan tetap berada di luar pergolakan politik.

“Saya dulu sangat bangga dengan lender,” katanya. Tetapi “jika Anda bertanya kepada saya apakah saya merasa bangga atau tidak menjadi salah satu anggota di bank ini, pasti jawabannya saat ini adalah ‘tidak.'”

Sebagai diplomatik Ketegangan mendidih, beberapa pengamat memperingatkan bahwa perusahaan bisa dipaksa keluar dari pagar politik lagi.

“Mereka berada di antara iblis dan laut biru yang dalam. Mereka ingin melihat bagaimana situasi di China dan Hong Kong mereda. Mereka ingin melihat seberapa banyak panas politik di Inggris tetap ada,” Philip Augar, seorang Inggris pakar perbankan, mengatakan kepada BBC Radio 4 pada hari Selasa.

“Tetapi pada akhirnya,” ia menambahkan, “Saya pikir mereka pasti akan lebih mendengarkan pihak Cina.”

– Sharon Braithwaite dan Charles Riley dari CNN berkontribusi pada laporan ini.

More from Casildo Jabbour

Irfan Pathan mendukung Virat Kohli dalam memecahkan rekor Sachin Tendulkar dalam 100 abad internasional

Pemain kriket India Irfan Pathan saat acara manner di MumbaiIANS Mantan pemain...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *