Huayou berinvestasi dalam proyek nikel senilai $ 2,1 miliar di Indonesia dan bermitra dengan EVE Strength

Huayou Cobalt Co., salah satu pemasok kobalt terkemuka dunia yang berkantor pusat di Zona Pengembangan Ekonomi Zhejiang China, mengatakan pekan lalu bahwa taipan pertambangan kobalt akan bekerja sama dengan pembuat baterai dari kendaraan listrik EVE Strength bersama yang lain dalam proyek kobalt dan nikel senilai $ 2,08 miliar. di Indonesia, yang semakin menjadi foundation worldwide untuk rantai pasokan baterai EV.

Selain investasinya dalam proyek nikel dan kobalt senilai $ 2,08 miliar di Indonesia, Huayou juga melakukan kenaikan tajam sebesar $ 210 juta untuk memegang saham di produsen bahan baku baterai EV Tiongkok, Tianjin B&M Science. Dan Technological innovation Co, sebagai perusahaan yang berfokus pada kobalt Tiongkok. perusahaan pertambangan. tampaknya bertujuan untuk mendapatkan tempat yang menonjol dalam rantai pasokan baterai isi ulang world wide.

Huayou berinvestasi dalam proyek kobalt dan nikel senilai $ 2,08 miliar di Indonesia

Selain itu, Huayou juga dikabarkan mengatakan dalam pernyataannya yang dirilis pekan lalu bahwa perusahaan tambang kobalt-sentris asal China itu akan memiliki 20% saham di perusahaan Indonesia, bernama PT Huayu Nickel Cobalt, yang sebenarnya merupakan proyek ketiga smelter baterai nikel. untuk Huayou di Indonesia, yang dikatakan telah menjadi pusat penting bagi bahan kimia baterai EV dan bahan mentah seperti nikel dan kobalt.

Bersamaan dengan itu, proyek smelter kobalt Huayou terakhir di Indonesia akan berlokasi di Teluk Weda di Pulau Halmahera, di mana Huayou sebelumnya telah bermitra dengan Tsingshan Holding dalam proyek nikel, sedangkan 2, $ 08 miliar diharapkan menghasilkan 120.000 ton nikel bersama-sama. 15.000 ton kobalt for every tahun secara berkelanjutan, Huayou mengungkapkan dalam pengajuan peraturan di Bursa Efek Shanghai daratan minggu lalu.

READ  13 lowongan untuk Telkom "Digital Expertise", buka hingga 31 Desember 2020 Halaman semua
Written By
More from Faisal Hadi

Para ilmuwan mengatakan radiasi bulan 200 kali lebih tinggi dari radiasi bumi

Suara.com – Eksplorasi luar angkasa memiliki banyak hal risiko DI astronautSalah satunya...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *