hubungan antara COVID-19 dan petir

Dalam sebuah penemuan yang berimplikasi pada segala hal mulai dari perubahan iklim hingga kebakaran hutan di masa depan, para peneliti di Amerika Serikat dan India telah menemukan efek riak tak terduga dari COVID-19: pengurangan jumlah petir yang signifikan di dunia.

Ini terjadi karena COVID-19 menghasilkan penyumbatan yang pada gilirannya menyebabkan orang menggunakan lebih sedikit bahan bakar fosil, kata Earle Williams, ahli meteorologi fisik di Massachusetts Institute of Technology, Amerika Serikat, yang mempresentasikan kesimpulannya pada pertemuan Serikat Geofisika Amerika di New Orleans, Louisiana.

“Orang-orang berhenti mencuri, orang-orang berhenti menggunakan transportasi umum, orang-orang berhenti mengemudi,” katanya. “Jadi ada lebih sedikit polusi.”

Ini penting karena pembakaran bahan bakar fosil menghasilkan aerosol yang berperan dalam membangun badai petir dengan bertindak sebagai partikel kecil di sekitar tempat uap air dapat mengembun.

Ketika jumlahnya sedikit, mereka menghasilkan tetesan besar yang jatuh dengan cepat dalam bentuk hujan. Ketika jumlahnya lebih banyak, tetesannya lebih banyak, tetapi lebih kecil. Hal ini memungkinkan mereka untuk mendaki cukup tinggi untuk membeku menjadi kristal es. Turbulensi antara kristal es ini dan partikel kecil seperti hujan es yang disebut graupel menghasilkan listrik statis yang menggerakkan petir.

Efeknya, menurut Williams, paling jelas selama puncak penguncian COVID-19, pada Maret, April, dan Mei 2020.

Citra satelit dari waktu itu menunjukkan pengurangan substansial dalam jumlah polusi aerosol, terutama di Cina, Asia Tenggara, Eropa, Afrika sub-Sahara dan benua maritim Indonesia, Filipina, dan negara-negara pulau tetangga.

Sementara itu, dua jaringan pemantau petir global yang berbeda menunjukkan pengurangan 10-20%, tergantung pada apakah mereka menghitung petir dari awan ke darat atau semua petir, termasuk yang menyebar dari awan ke awan.

READ  Konsul Kehormatan mendesak lebih banyak warga Ghana untuk mengajukan beasiswa Indonesia

Ini juga menemukan bahwa tempat-tempat dengan pengurangan terbesar adalah Cina, Asia Tenggara, Eropa, Afrika sub-Sahara, dan benua Maritim – persis tempat-tempat di mana penutupan COVID-19 menghasilkan peningkatan kualitas udara terbesar.

Bahkan di Amerika, di mana efek pandemi kurang konsisten (beberapa daerah melihat kualitas udara yang lebih baik dan yang lain lebih buruk), tren berlanjut, dengan daerah di mana polusi berkurang juga melihat pengurangan petir. “Dalam kuas besar, ada konsistensi,” kata Williams.

Ini adalah penemuan penting tidak hanya bagi ahli meteorologi, tetapi juga dalam mencoba memprediksi efek perubahan iklim terhadap petir – dan, lebih jauh lagi, pada kebakaran hutan.

Di satu sisi, kata Williams, tampaknya suhu memainkan peran utama dalam pembentukan badai petir. “Semuanya menunjukkan bahwa Anda akan memiliki lebih banyak petir di dunia yang lebih hangat,” katanya. Tapi suhu bukan satu-satunya faktor. Secara keseluruhan, kata Williams, “itu tergantung pada apakah masa depan lebih bersih atau lebih kotor.” Dan karena upaya untuk mengurangi perubahan iklim juga harus mengurangi polusi, tambahnya, “itu saja harus mengurangi aktivitas petir.”


Written By
More from Faisal Hadi
OJK Luncurkan Taksonomi Keuangan Hijau – Regulasi
Vincent Fabian Thomas (The Jakarta Put up) High quality Jakarta Senin 24...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *