IAEA: India bergabung dengan Pakistan dan Libya, abstain dari pemungutan suara pada resolusi IAEA yang mengecam Iran | Berita India

NEW DELHI: India bergabung pakistan dan Libya abstain dari pemungutan suara pada resolusi di agensi Energi Atom Internasional (IAEA) siapa yang membanting? Iran karena kurangnya kerjasama dengan masyarakat dunia dalam masalah nuklir. Tiga puluh negara memberikan suara mendukung resolusi, yang dirancang oleh Amerika Serikat, Inggris, Perancis dan Jerman. Rusia dan China memberikan suara menentang.
“Kemarin, kami bergabung dengan mayoritas Dewan Gubernur IAEA dalam menyatakan dukungan kami untuk misi inti IAEA melindungi bahan nuklir untuk mencegah proliferasi nuklir. Iran harus bekerja sama dengan IAEA dan memberikan informasi yang kredibel secara teknis dalam menanggapi pertanyaan IAEA, yang merupakan satu-satunya cara untuk menghapus masalah perlindungan ini dari agenda dewan, ”kata negara-negara bagian tersebut.Bersatu dalam sebuah pernyataan.
Pemungutan suara berlangsung ketika menteri luar negeri Iran berada di India untuk pertemuan dengan mitranya, S Jaishankar. Abstain India dalam pemungutan suara adalah contoh lain dari perbedaannya dengan Amerika Serikat dalam isu-isu internasional utama.
Menurut Amerika Serikat, resolusi tersebut merupakan inti dari mandat IAEA dan kewajiban inti Iran di bawah Traktat Non-Proliferasi Nuklir, bukan Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA) 2015. .
“Amerika Serikat tetap berkomitmen untuk saling mengembalikan implementasi penuh JCPOA. Kami siap untuk menyimpulkan kesepakatan berdasarkan kesepakatan yang kami negosiasikan dengan sekutu Eropa kami di Wina selama berbulan-bulan. Kesepakatan seperti itu telah tersedia sejak Maret, tetapi kami hanya dapat menyimpulkan negosiasi dan mengimplementasikannya jika Iran membatalkan tuntutan tambahannya yang asing bagi JCPOA, ”katanya.
“Sayangnya, tanggapan awal Iran terhadap tindakan dewan itu bukan untuk mengatasi kurangnya kerja sama dan transparansi yang mendorong laporan negatif seperti itu dari Direktur Jenderal IAEA dan kekhawatiran semacam itu dalam saran, melainkan untuk mengancam provokasi nuklir lebih lanjut dan pengurangan lebih lanjut dalam transparansi. ,” dia menambahkan.

READ  Lebih Banyak Tes Coronavirus Dibutuhkan di UP, Amit Shah Memberitahu Yogi Adityanath
More from Casildo Jabbour
PM Modi Meresmikan Kabel Serat Optik Bawah Laut yang Menghubungkan Chennai, Port Blair
Proyek Kabel Fiber Optik Bawah Laut: PM Modi meresmikan proyek Andaman melalui...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *