IAF Menulis Untuk Menyensor Dewan Atas Penggambaran Negatif Dalam Movie Janhvi Kapoor

“Gunjan Saxena: The Kargil Lady” dijadwalkan rilis di Netflix hari ini

New Delhi:

Angkatan Udara India (IAF) telah menulis kepada Dewan Pusat Sertifikasi Movie yang mengeluhkan “penggambaran negatif yang tidak semestinya” dalam film tersebut “Gunjan Saxena: Gadis Kargil“, yang dijadwalkan rilis di Netflix hari ini.

Angkatan Udara dalam suratnya kepada badan sensor, dan dikirim ke Netflix dan Dharma Productions, telah menyatakan bahwa sesuai pemahaman awal, “Dharma Productions telah setuju untuk mewakili Angkatan Udara India (IAF) dengan keaslian dan melakukan segala upaya untuk memastikan bahwa film membantu menginspirasi generasi perwira IAF berikutnya. “

Namun, ketika trailer movie tersebut dirilis baru-baru ini, diamati bahwa “adegan dan dialog tertentu dalam film dan trailernya, yang diteruskan ke kantor ini untuk dilihat, ditemukan menggambarkan IAF dalam cahaya negatif yang tidak semestinya. “

Surat yang ditulis oleh IAF dan diakses oleh ANI, berbunyi, ‚ÄúDalam tujuan untuk mengagungkan karakter layar ” Ex-Flt Lt Gunjan Saxena ”, M / s Dharma Productions menyajikan beberapa situasi yang menyesatkan dan menggambarkan karya yang tidak pantas budaya terutama terhadap wanita di IAF. “

Kisah movie Produksi Dharma didasarkan pada pilot wanita Angkatan Udara India pertama yang merupakan bagian dari perang Kargil 1999.

Ms Saxena, yang merupakan salah satu pilot wanita pertama yang terbang dalam pertempuran, memainkan peran penting dalam menyelamatkan tentara yang terluka selama Perang Kargil dan dianugerahi Penghargaan Shaurya Vir yang gagah berani karena menunjukkan keberanian selama perang.

Dalam komunikasi tersebut, TNI AU mengatakan bahwa sebagai sebuah layanan, telah memastikan “bahwa organisasi netral gender dan selalu memberikan kesempatan yang sama baik kepada personel pria maupun wanita.”

READ  Perawat Magang di Kerala Health care Schools Mogok Atas Permintaan Kenaikan Gaji Di Tengah Pandemi

IAF juga telah mencaplok ringkasan adegan dan dialog naskah, yang dianggap tidak menyenangkan karena penyajian bias gender yang salah dengan surat tersebut.

Dalam surat tersebut juga disebutkan bahwa Dharma Production milik Karan Johar telah “diinformasikan tentang bagian film yang tidak pantas dan disarankan untuk menghapus / memodifikasinya. Namun, rumah produksi belum menghapus adegan tersebut tetapi mengusulkan rencana media. menjelang rilis dan menyisipkan penafian dalam movie. “

Angkatan Udara menyatakan bahwa mereka merasa bahwa rencana media dan pelepasan tanggung jawab tidak akan cukup untuk mencegah penyajian fakta yang salah tentang IAF.

“Mengingat hal di atas, masalah pemberian NOC untuk rilis film akan dipertimbangkan setelah menghapus atau mengubah adegan secara sesuai untuk memenuhi pengamatan tersebut,” kata Angkatan Udara.

Angkatan Udara India adalah yang pertama di antara tiga layanan yang memberikan komisi kepada perwira wanita di cabang selain cabang medis dan sekarang semua cabang IAF terbuka untuk kedua jenis kelamin termasuk aliran Fighter of Traveling Branch.

More from Casildo Jabbour

Resort Delhi, Pasar Diizinkan Untuk Dibuka Kembali, Pusat Kebugaran Tetap Ditutup Untuk Saat Ini

Resort, pasar mingguan, dan fitness center ditutup di kota dengan pengumuman penguncian...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *