Ikatan perdagangan dan ekonomi international di atas meja saat Trudeau tiba di Thailand untuk APEC

BANGKOK – Perdana Menteri Justin Trudeau kini berada di Thailand untuk menghadiri KTT internasional ketiganya dalam waktu kurang dari seminggu saat Kanada berupaya memperluas hubungan perdagangan di Asia.

Ini adalah bagian ketiga dari perjalanan 10 hari ke luar negeri yang dimulai pada pertemuan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara di Kamboja dan kemudian dilanjutkan pada KTT para pemimpin G20 di Indonesia.

Trudeau diperkirakan akan mengakhiri perjalanannya ke Tunisia akhir pekan ini di pertemuan La Francophonie.

Di Bangkok, dia harus menghadiri pertemuan dengan para pemimpin 21 negara lain yang tergabung dalam forum kerja sama ekonomi Asia-Pasifik.

Kaum Liberal berencana merilis strategi Indo-Pasifik baru pada bulan Desember yang akan menantang China dalam masalah hak asasi manusia dan berupaya memperdalam pengaruh Kanada di bagian lain kawasan itu.

Para pemimpin APEC diharapkan untuk fokus pada cara terbaik untuk menanggapi meningkatnya risiko resesi worldwide, penyakit inflasi yang berkelanjutan, dan kekhawatiran atas keamanan pangan dan energi.

Tapi dari Kanada, banyak mata akan tertuju pada Trudeau dan Presiden China Xi Jinping setelah pasangan itu berdebat singkat di depan media pada hari Rabu di akhir G20.

Pasangan itu tidak melakukan diskusi bilateral official di Bali, tetapi berbicara singkat di sela-sela KTT, setelah itu kantor Trudeau mengatakan kepada wartawan bahwa Trudeau telah menyampaikan kekhawatiran tentang ‘campur tangan’ China di Kanada. .

Xi kemudian menghadapi Trudeau dan menuduhnya, melalui seorang penerjemah, merusak hubungan diplomatik dengan membuat rincian tertentu dari percakapan itu menjadi publik.

Trudeau menjawab dengan mengatakan bahwa di Kanada, “kami percaya pada dialog yang bebas, terbuka, dan jujur.”

Ketegangan itu terjadi ketika hubungan Kanada yang retak dengan China menolak untuk memanas, setahun setelah otoritas China membebaskan dua warga Kanada yang telah mereka tahan selama hampir tiga tahun sebagai pembalasan yang jelas atas penangkapan seorang eksekutif Huawei oleh Kanada untuk ekstradisi ke Amerika Serikat.

READ  Ingin tahu puncak aksi BUMI? Perhatikan analisis teknis ini

Dalam beberapa minggu terakhir, ada beberapa laporan tentang campur tangan China di Kanada, termasuk penangkapan mantan karyawan Hydro-Quebec di Quebec minggu ini yang dituduh memberikan rahasia dagang ke China.

Menteri Luar Negeri Melanie Joly mengatakan dalam pidatonya awal bulan ini bahwa Kanada bermaksud untuk bekerja sama dengan China bila diperlukan dan mengkritik negara itu bila diperlukan.

Dia menuduh China menjadi “kekuatan yang semakin mengganggu”.

Laporan dari The Canadian Push ini pertama kali diterbitkan pada 16 November 2022.

Written By
More from Faisal Hadi
39 peristiwa gelombang gravitasi telah ditemukan
Meskipun mungkin sangat aneh bagi orang biasa, jaringan ruang-waktu itu sendiri dapat...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *