Ilmuwan India Membuat Batu Bata Luar Angkasa Dengan Urine Untuk Bangunan Di Bulan

Prosesnya menggunakan urea yang bersumber dari urine dan tanah bulan sebagai bahan baku konstruksi di bulan

Bengaluru:

Tim peneliti dari Indian Institute of Science (IISc) dan Indian Space Research Organization (ISRO) telah mengembangkan proses berkelanjutan untuk membuat struktur seperti batu bata di bulan, menurut IISc.

Ini mengeksploitasi tanah bulan, dan menggunakan bakteri dan biji jaminan untuk mengkonsolidasikan tanah menjadi kemungkinan struktur penahan beban, kata IISc yang berbasis di Bengaluru dalam sebuah pernyataan.

“Batu bata luar angkasa ini pada akhirnya dapat digunakan untuk merakit struktur tempat tinggal di permukaan bulan,” kata para peneliti, katanya.

“Ini benar-benar menarik karena menyatukan dua bidang biologi dan teknik mesin yang berbeda,” kata Aloke Kumar, Asisten Profesor di Departemen Teknik Mesin, IISc, salah satu penulis dari dua studi yang baru-baru ini diterbitkan dalam ” Ceramics International “dan ‘ ‘PLOS One’ ‘.

Eksplorasi ruang angkasa telah berkembang pesat dalam satu abad terakhir.

Dengan sumber daya Bumi yang semakin menipis dengan cepat, para ilmuwan hanya meningkatkan upaya mereka untuk menghuni bulan dan mungkin planet lain.

Biaya pengiriman satu pon material ke luar angkasa adalah sekitar Rs 7,5 lakh, menurut pernyataan itu.

Proses yang dikembangkan oleh tim IISc dan ISRO menggunakan urea yang dapat bersumber dari urin manusia dan tanah bulan sebagai bahan mentah untuk konstruksi di permukaan bulan, katanya.

Ini sangat mengurangi pengeluaran secara keseluruhan. Prosesnya juga memiliki jejak karbon yang lebih rendah karena menggunakan guar gum, bukan semen sebagai penyangga.

Ini juga bisa dieksploitasi untuk membuat batu bata berkelanjutan di Bumi, katanya.

Beberapa mikro-organisme dapat menghasilkan mineral melalui jalur metabolisme.

READ  Di Perayaan Ulang Tahun Sara Ali Khan, Balon, Kue, dan Unicorn

Salah satu bakteri, yang disebut ” Sporosarcina pasteurii ” menghasilkan kristal kalsium karbonat melalui jalur metabolisme yang disebut siklus ureolitik: ia menggunakan urea dan kalsium untuk membentuk kristal ini sebagai produk sampingan dari jalur tersebut.

“Organisme hidup telah terlibat dalam pengendapan mineral seperti itu sejak awal periode Kambrium, dan ilmu pengetahuan modern kini telah menemukan kegunaannya,” kata Kumar.

Untuk memanfaatkan kemampuan ini, Mr Kumar dan rekan di IISc bekerja sama dengan ilmuwan ISRO Arjun Dey dan I Venugopal. Pertama-tama mereka mencampurkan bakteri dengan tanah di bulan, kemudian menambahkan sumber urea dan kalsium yang dibutuhkan bersama dengan getah yang diekstrak dari kacang guar yang bersumber secara lokal.

Guar gum ditambahkan untuk meningkatkan kekuatan material dengan berfungsi sebagai perancah pengendapan karbonat.

Produk akhir yang diperoleh setelah beberapa hari inkubasi ditemukan memiliki kekuatan dan kemampuan mesin yang signifikan, kata pernyataan itu.

“Bahan kami dapat dibuat menjadi bentuk bebas apa pun dengan menggunakan mesin bubut sederhana. Ini menguntungkan karena ini sepenuhnya menghindari kebutuhan akan cetakan khusus yang menjadi masalah umum saat mencoba membuat berbagai bentuk dengan pengecoran.

Kemampuan ini juga dapat dimanfaatkan untuk membuat struktur rumit yang saling terkait untuk konstruksi di bulan, tanpa perlu mekanisme pengikatan tambahan, “jelas Koushik Viswanathan, Asisten Profesor di Departemen Teknik Mesin, IISc, penulis lain.

PLOSOnestudy, yang disusun oleh Rashmi Dikshit, seorang DBT-BioCARe Fellow di IISc, juga menyelidiki penggunaan bakteri tanah lain yang tersedia secara lokal di tempat ” S.pasteurii ”.

Setelah menguji sampel tanah yang berbeda di Bengaluru, para peneliti menemukan kandidat ideal dengan sifat serupa: ” Bacillus velezensis ”.

READ  Trump mengejar direktur FBI Wray, yang dia tunjuk, dan mengeluarkan peringatan kepada Barr

Hanya sebotol ” S.pasteurii ” bisa berharga Rs 50.000; ‘ ‘B. velezensis ” di sisi lain, sekitar sepuluh kali lebih murah, kata para peneliti.

“Kami memiliki jarak yang cukup jauh sebelum kami melihat habitat ekstra-terestrial. Langkah kami selanjutnya adalah membuat batu bata yang lebih besar dengan proses produksi yang lebih otomatis dan paralel,” kata Kumar.

“Bersamaan dengan itu, kami juga ingin lebih meningkatkan kekuatan batu bata ini dan mengujinya dalam berbagai kondisi pemuatan seperti tumbukan dan mungkin gempa bulan.”

Written By
More from Suede Nazar

Hakim Florida menjatuhkan perintah yang mengharuskan sekolah untuk dibuka kembali

Seorang hakim membatalkan perintah kontroversial Florida yang mengharuskan sekolah untuk membuka kelas...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *