Ilmuwan ketakutan dengan urutan pertama cumi-cumi aneh ini

Tanduk domba jantan adalah struktur spiral kecil dan halus yang mungkin dimiliki oleh penjelajah pantai biasa ditemukan di seluruh dunia.

Namun, terlepas dari keberadaannya di mana-mana, pemilik asli kasus ini sangat sulit dipahami. Sampai saat ini, kami belum pernah mengalami satu pukulan pun di alam liar.

Di Ocean Twilight Zone kami, di ujung jari Anda, Remotely Operated Vehicle (ROV) sekarang diproduksi rekaman pertama cumi bertanduk ram (Spirula spirula) di habitat aslinya.

Cephalopoda yang tampak aneh ini berukuran kecil, berukuran hampir 7 sentimeter (kurang dari 3 inci), dengan delapan lengan, dua tentakel, sepasang mata melotot, dan penampilan seperti muppet secara keseluruhan.

Di ujung ekornya, tersembunyi di bawah mantelnya, adalah cangkang internal yang melingkar erat yang dilengkapi dengan kamar gas yang dimanipulasi oleh hewan itu untuk daya apung.

Awalnya, para peneliti mengoperasikan ROV di Schmidt Ocean Institute tidak ada ide apa yang mereka lihat.

“Apa itu?” seorang ilmuwan dapat didengar seru di latar belakang video, diambil secara langsung di atas Great Barrier Reef pada kedalaman sekitar 850 hingga 860 meter (2.790 kaki).

Penampilan langka itu dibagikan secara online dan dikonfirmasi sebagai penampilan beruntun pertama Spirula di laut dalam, habitat terbesar dan paling jarang dieksplorasi di planet kita.

Meskipun ada banyak spesies laut dalam yang belum pernah terlihat di perairan alami mereka, kebetulan baru-baru ini telah membuat para ilmuwan bersemangat.

Cumi-cumi bertanduk domba jantan jarang terlihat di alam liar, dan memang begitu salah satu cumi yang paling tidak biasa di sana.

READ  Hentikan kebiasaan membakar sampah, jika ada sampah plastik bisa berbahaya! Berikut penjelasannya - Semua halaman

Selain sotong, itu adalah satu-satunya moluska lain yang diketahui memiliki cangkang internal untuk membuatnya tetap mengapung. Namun, tidak seperti sotong, kerangka cumi-cumi ini melingkar rapat; moluska Nautilus Genus ini juga memiliki bentuk cangkang yang mirip, tetapi berada di bagian luar hewan.

“Saya sudah mencari ini sejak lama,” ahli zoologi Michael Vecchione, yang mempelajari cumi-cumi di Museum Nasional Sejarah Alam Smithsonian, mengatakan kepada ScienceAlert.

“Saya tidak punya pertanyaan, ini a Spirula. “

Meskipun Vecchione secara teratur menangkap spesies ini dari dalam ruangan, kadang-kadang menempatkannya di akuarium, dia tidak pernah melihat jejak cumi-cumi di habitat aslinya.

Seperti Neige Pascal yang belajar Spirula di Universitas Burgundy di Prancis. Dia mengatakan kepada ScienceAlert bahwa video itu “sangat menarik”.

Cangkang spirula. (Antonov / domain publik)

Terlepas dari jarangnya pertemuan ini, ada satu aspek yang sangat mengejutkan dalam rekaman tersebut: posisi hewan itu sendiri, dengan kepala dan tentakelnya melayang secara vertikal, dan siripnya mengarah ke bawah.

“Apakah kita benar-benar yakin kemana arah pengambilan gambar? Jika demikian, ini adalah raja revolusi,” kata Pascal kepada ScienceAlert.

“Banyak orang panik karena kepala mereka terangkat,” tambah Vecchione.

“Dan alasan mereka panik adalah karena cangkang dengan daya apung berada di ujung lain cumi-cumi. Jadi Anda akan mengira kepalanya, yang lebih berat, akan menggantung.”

Saat dimasukkan ke dalam akuarium, ini sebenarnya cara kerja cumi-cumi. Kepala diputar ke bawah dan tentakel diputar ke atas – jadi spesiesnya pikirkan tentang mengambil posisi yang sama di laut dalam.

(Ewald Rübsamen / Domain publik)

Namun, menurut Vecchione, ada masalah dengan asumsi ini. Cumi-cumi bertanduk domba jantan juga memiliki organ penghasil cahaya, yang disebut tealight, yang terletak di dekat cangkang terapung.

READ  Ilmuwan menemukan tanda-tanda kehidupan alien di planet Venus

Artinya jika Spirula tergantung dengan kepala tertunduk, cahayanya menghadap ke atas, yang sangat tidak biasa untuk hewan laut dalam.

Di zona senja lautan kita, predator sering memilikinya mata melihat ke atas dengan harapan melihat kemungkinan siluet makanan. Oleh karena itu, tempat lilin membantu menyamarkan mangsa di laut dalam dengan mencuci siluet mereka dengan cahaya. Jika cahaya diarahkan ke atas, organ itu hampir tidak berguna.

Ada banyak hal yang masih belum kita ketahui Spirula, termasuk bagaimana spesies ini berkembang biak dan di mana bertelur, tetapi bagaimana cumi-cumi bergerak di dalam air adalah salah satu pertanyaan terbesar Vecchione.

Meskipun dia tidak dapat memastikan bahwa cumi-cumi itu mengambang dengan tentakelnya masih menghadap ke atas, dia mengatakan rekaman itu adalah bukti bagus bahwa cumi-cumi itu melakukan hal ini setidaknya untuk beberapa waktu. Kami membutuhkan lebih banyak pengamatan untuk memecahkan misteri itu.

Dan keingintahuan seputar cumi-cumi tanduk domba jantan tidak berakhir di situ. Saat makhluk itu akhirnya lolos dalam video, sepertinya ada sedikit tinta yang tumpah ke dalam air; Vecchione cukup yakin itu dari cumi-cumi – taktik pengalihan yang mungkin untuk melarikan diri.

Tangkapan Layar 2020 10 28 pada 14 jam 37 menit 13 detikKemungkinan tinta Spirula spirula. (Schmidt Ocean Institute / YouTube)

“Ini menarik karena Spirula memiliki mekanisme untuk membuat tinta, tetapi lebih sedikit pada spesies ini, seperti spesies laut dalam lainnya, ”kata Vecchione kepada ScienceAlert.

“Tapi itu menunjukkan itu berfungsi dan mereka menggunakannya untuk pertahanan.”

Ini mungkin pertama kalinya kami melihat cumi-cumi bertanduk domba jantan di habitat aslinya, tetapi ini juga pertama kalinya mereka menemukan ROV yang tampak. Lumayan bagus jika mereka mengompol.

READ  Disebut sebagai predator liar, hiu Megalodon raksasa ini mengasuh anak-anak hingga mandiri
Written By
More from Faisal Hadi

IHSG dipastikan menguat dengan kepastian pemenang presiden AS

GAMBAR. Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) diperkirakan akan terus menguat pada Senin...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *