Ilmuwan membuat peta detail anti-pemulung Bima Sakti

Satelit Gaia membuat peta galaksi Bima Sakti yang paling detail dan akurat

REPUBLIKA.CO.ID, PARIS – Peta tiga dimensi paling akurat dari Bima Sakti menyingkap rahasia galaksi kita. Melihat jauh ke dalam antisentrum (dalam arah berlawanan dari pusat galaksi) membantu para astronom mengumpulkan masa lalu Bima Sakti yang liar.

Satelit Gaia Badan Antariksa Eropa, yang diluncurkan pada 2013, telah bekerja selama bertahun-tahun untuk memetakan galaksi. Gaia berusaha keras untuk membuat peta sedetail dan setepat mungkin.

Rilis data barunya, Gaia Early Data Release 3 (EDR3), merupakan peningkatan besar pada data yang ada, seperti yang ditunjukkan oleh serangkaian makalah baru yang diterbitkan pada Astronomi dan astrofisika.

Selain mempelajari anticenters galaksi, para astronom telah menggambarkan orbit tata surya di sekitar pusat galaksi. Para astronom mengamati Awan Magellan yang mengorbit Bima Sakti dan mengambil sensus terbesar dari bintang-bintang Bima Sakti dan pergerakannya di langit.

“Data baru dari Gaia menjanjikan akan menjadi harta karun bagi para astronom,” kata astronom ESA Jos de Bruijne. Peringatan ilmiah, Sabtu (5/12).


Gaia berputar mengelilingi Matahari dengan Bumi, dalam orbit melingkar di sekitar Matahari-Bumi titik Lagrangian L2, kantong gravitasi stabil ruang yang diciptakan oleh interaksi antara dua objek.

Dari sana, Gaia mempelajari bintang-bintang Bima Sakti dengan cermat dalam jangka waktu yang lama. Gaia mengamati bagaimana posisi bintang-bintang tampaknya berubah relatif terhadap bintang-bintang yang lebih jauh. Ini menyediakan paralaks, yang dapat digunakan untuk menghitung jarak ke bintang.

Itu dapat dilakukan dari sini di Bumi, tetapi efek atmosfer dapat mengganggu pengukuran. Dari posisinya di luar angkasa, Gaia memiliki keunggulan yang telah dimanfaatkan dengan baik.

READ  Ilmuwan mengungkapkan penyebab bulu merak jantan dan betina yang berbeda: Okezone techno

Hingga saat ini, Gaia telah memetakan 1,8 miliar sumber secara rinci dan mengumpulkan informasi warna pada 1,5 miliar sumber. Menurut European Space Agency (ESA), ini mewakili peningkatan 100 juta dan 200 juta sumber dibandingkan dengan Data Release 2 pada tahun 2018.

Yang menarik adalah antisenter Bima Sakti. Wilayah ini tidak padat penduduknya seperti pusat galaksi, juga tidak tertutup awan tebal debu antarbintang, memberikan pandangan yang lebih jelas dari bintang-bintang di tepi Bima Sakti.

Wilayah ini lebih jelas menunjukkan gangguan yang disebabkan Bima Sakti sepanjang sejarahnya. Para astronom menyimpulkan bahwa piringan galaksi pernah lebih kecil dari yang sekarang.

Menariknya, bintang yang lebih tua, populasi asli Bima Sakti, tidak meluas sejauh bintang sosis Gaia, galaksi yang bergabung dengan Bima Sakti 8 hingga 10 miliar tahun lalu. tahun.

Melihat di atas dan di bawah bidang galaksi, muncul gambaran yang berbeda. Gugus bintang di atas pesawat bergerak ke bawah dan bintang di bawahnya bergerak ke atas.

Menurut analisis, ini bisa jadi akibat tabrakan yang lambat dan berkelanjutan dengan galaksi kerdil Sagitarius, mengacak-acak tepi luar cakram Bima Sakti.

Written By
More from Faisal Hadi

Begitu mendarat di bulan, Chang’e 5 dari China langsung mengumpulkan sampel pertama

KONTAN.CO.ID – BEIJING. Pesawat ruang angkasa tak berawak China berhasil mengumpulkan sampel...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *