Ilmuwan menemukan tabrakan antara dua bintang neutron dan flash

Dua bintang neutron bertabrakan menghasilkan kilatan sinar gamma dan infra merah.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Ilmuwan telah mengungkapkan bahwa kilatan dua bintang neutron yang bertabrakan membentuk bintang magnetar yang dikenal dengan kilonova. Tanda pertama dari peristiwa besar tersebut adalah suar sinar gamma yang muncul dalam data teleskop luar angkasa pada 22 Mei. Hal ini mendorong para astronom untuk mengumpulkan instrumen terbaiknya.

Para ilmuwan percaya bahwa semburan sinar gamma biasanya berasal dari tabrakan bintang neutron. Mereka tidak sabar untuk melihat adegan “kembang api” ini sebanyak mungkin.

Tetapi ketika observasi dilakukan, para peneliti menyadari bahwa sesuatu yang aneh sedang terjadi. Hal yang aneh adalah bahwa flash cahaya menyertakan lebih banyak cahaya inframerah dari yang diharapkan – 10 kali lebih banyak.

Ilmuwan di balik penelitian baru percaya bahwa perbedaan tersebut mungkin merupakan kecelakaan yang menyebabkan hal yang tidak terduga. Pengamatan ini tidak sesuai dengan penjelasan tradisional tentang semburan sinar gamma pendek.

“Berdasarkan apa yang kita ketahui tentang radio dan sinar-x dari ledakan ini, itu tidak bertambah,” kata Wen-fai Fong, astronom di Universitas Northwestern di Ill. Dan penulis utama studi baru, dalam siaran pers. Ruang, Jumat (13/11).

Para astronom menggunakan sejumlah fasilitas untuk mempelajari peristiwa tersebut, termasuk NASA Swift Observatory di luar angkasa, Very Large Array di New Mexico, dan Keck Observatory di Hawaii, Amerika Serikat. Teleskop Luar Angkasa Hubble kemudian dapat melihat radiasi infra merah yang sangat terang dari ledakan tersebut, menunjukkan kepada para ilmuwan bahwa sesuatu yang sangat aneh sedang terjadi.

“Pengamatan Hubble dirancang untuk mencari emisi infra merah yang dihasilkan dari penciptaan unsur-unsur berat, seperti emas, platinum, dan uranium selama tumbukan bintang neutron,” kata Edo Berger, astronom di Pusat Astronomi dan penulis pendamping studi.

READ  Hadiah Nobel Fisika untuk teori yang memecahkan misteri lubang hitam

Bintang neutron adalah sisa-sisa bintang yang terang dan padat yang meledak akibat tumbukan dua benda yang disebut kilonova. Berger mengatakan, hal yang aneh adalah tim peneliti menemukan emisi inframerah jauh lebih terang dari yang diperkirakan. Hal ini menunjukkan bahwa ada masukan energi tambahan dari magnetar yang tersisa dari setelan tersebut.

“Fakta bahwa kita melihat sinar infra merah ini, dan sangat terang menunjukkan bahwa semburan sinar gamma pendek terbentuk dari tabrakan bintang neutron, tapi yang mengejutkan setelah tabrakan mungkin tidak terjadi. bukan lubang hitam, tapi mungkin magnetar, ”tambah Berger.

Magnetar adalah peristiwa kosmik di mana kelas bintang neutron supermagnetik yang tidak biasa terjadi. Namun, para ilmuwan telah lama bertanya-tanya bagaimana magnetar bersifat magnetis.

Menurut Fong, sebagian besar magnetar terbentuk selama ledakan bintang masif yang mati. Namun, ada kemungkinan bahwa sebagian kecil terbentuk selama fusi bintang neutron dan para peneliti belum pernah melihat bukti ini, terutama dalam cahaya inframerah, membuat penemuan ini istimewa.

Kali ini, para peneliti dapat menangkap pemandangan ledakan cukup awal untuk melihat puncak inframerah yang memudar dengan segala kemegahannya. Hubble bisa mengambil gambar hanya tiga hari setelah ledakan.

“Perlu observasi lain untuk membuktikan bahwa ada fading partner yang terkait dengan merger, bukan sumber statis yang tidak biasa,” jelas Fong.

Penelitian terbaru dari tim astronom ini diterbitkan dalam artikel yang diterbitkan di Jurnal astrofisika Kamis (12/11). Artikel juga tersedia di server pracetak arXiv.org.

Written By
More from Faisal Hadi

Alamak! Penjualan ritel anjlok, 5 saham ritel hancur

Jakarta, CNBC Indonesia – Mayoritas emiten yang bergerak di sektor ritel diperdagangkan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *